Bullshit

14.1K 494 44

||Saking sakit hati nya kadang sampe bingung mau ketawa atau nangis.||

☆UNEXPECTED LOVE☆




__1 TAHUN YANG LALU__

Saat ini gue udah berdiri di depan rumah Viona. Membawa sebuket bunga mawar merah yang harum semerbak--bunga favorit pacar gue saat ini.

Gue melihat kaca spion motor yang gue parkir gak jauh dari rumah Viona, merapihkan rambut gue yang sedikit berantakan. Gue liat diri gue sendiri dari ujung rambut sampe ujung sepatu. Penampilan gue udah lumayan oke lah. Jaket kulit bermerk yang dikirim nenek gue langsung dari Paris ngebuat diri gue makin kece. Siplah, gue udah ganteng maksimal.

Malam ini gue mau ngajak Viona dinner di Cafe yang udah gue boking dan gue desain se-romance mungkin. Gue ngelakuin ini semua tentu ada maksud. Tepat dihari ini adalah hari jadi gue sama Viona yang ke 4 bulan.

Hubungan gue sama Viona emang masih diumur biji jagung. Tapi gue sayang sama Viona. Viona dimata gue itu bagaikan makhluk Tuhan paling sexy. Wajah cantik nya ngebuat mata gue gak bisa lepas darinya. Menurut gue Viona gadis yang baik--dan gue gak salah pilih.

Gue melangkahkan kaki mantap ke rumah Viona. Membuka pagar rumah nya dan kebetulan Viona juga keluar dari rumahnya. Jodoh emang gak kemana.

Gue liat Viona berdiri di ambang pintu. Sepertinya dia gak sadar akan kehadiran gue. Gue liat sosok Viona malam ini lebih cantik dari biasanya. Dengan balutan dress pink pastel nya dan rambut panjang yang di ikat setengah ngebuat Viona keliatan kayak bidadari. Anggun dan cantik.

Baru aja gue menginjak halaman rumah nya, gak lama, keluarlah seorang laki-laki dewasa dari dalam rumah Viona. Mengecup kening Viona mesra. Dan Viona membalas memeluk laki-laki itu.

Apa-apaan ini?? Siapa tua bangka itu?! Bokap nya?? Gak mungkin. Bokap Viona udah lama meninggal. Om nya? Kalo hubungan sodara gak bakal kali mesra-mesra gitu. Anjir!.

Gue bisa liat, Viona bermanja-manja ria di pelukkan tua bangka itu. Astaga. Dia gak pernah kayak gitu ke gue--pacarnya!.

Gue yang udah gak bisa nahan emosi, langsung menghampiri mereka berdua.

"VIONA!." Pekik gue dengan suara lantang. Viona shock waktu ngeliat gue dengan murka nya. "Siapa dia?!."

"Bentar ya Om. Ada pengganggu." Gue langsung ditarik Viona menjauh dari si tua bangka.

"Lo ngapain kesini?!!." Viona menyentak tangan gue yang ditariknya tadi. "Ganggu orang aja!!."

"Kamu ngomong apa sih Vi. Wajar aku kesini. Aku mau ngasih suprise buat kamu." Gue ngasih sebuket bunga yang gue bawa tadi ke Viona. Viona makin natap gue marah dan nepis bunga mawar yang gue kasih sampe kelempar jauh.

"Kita putus." Dua kata itu keluar dengan mulus nya dari bibir Viona. Putus?! Salah gue apa?!

"Kamu minta putus di hari.. hari penting kita? Kenapa?." Gua berusaha setenang mungkin. Gue gak mau kebawa emosi.

"Lo tanya kenapa?! Lo itu ngebosenin! Lo gak bisa ngasih apa yang gue mau selain barang murahan!! Beda sama Om Brama. Dia selalu ngasih barang mewah ke gue. Selalu ngerti apa yang gue mau! Beda sama lo!! Lagipula om Brama lebih tajir!."

Gue mencelos.

"Jadi karena harta? Karena harta lo mutusin gue? Karena harta lo nyia-nyiain perasaan gue yang sayang tulus sama lo?!."

"Gue tanya. Sayang lo itu bisa ngehasilin duit buat gue gak?! Mampu ngasih mobil buat gue gak!? Perhiasan buat gue?! Rumah mewah buat gue?! Enggak kan?! Jadi lo buang aja deh rasa lo itu. Gue gak butuh!." Viona ngedorong bahu gue dan melanggang perg ninggalin luka buat gue.

Unexpected LoveBaca cerita ini secara GRATIS!