💌01💌

119 33 5
                                    

Unnie Haera dan namja chingu tercintanya yang bernama Seungsik itu menghantar aku ke tapak perkhemahan sebelum mereka bertolak ke kampung Seungsik. Terasa sayu pulak melihat kereta mereka sudah hilang dari pandangan.

Badanku berbalik ke pintu masuk tapak perkhemahan tadi. Luggage berwarna pink tadi aku sandarkan pada kaki. Sekilas, keningku digaru perlahan.

Hutan belantara mana diaorang hantar aku ni?

"Hei, jom masuk dalam?"

"Er..jom."

"Kenalkan saya Byungchan." tangannya dihulur.

Lelaki tinggi dengan dimple yang comel ini aku pandang.

"Awak Haera kan?"

"Eh, macam mana awak tahu?"

"Saya kawan Seungsik hyung. Haritu dia kata yang makwe dia kena join campfire ni. Sebab tu la saya tahu. Tadi saya nampak kereta dia turunkan awak."

"Er.."

Ya tak ya jugak eh? Aku di sini sebagai Haera. Sebagai kakakku.

"So, jom masuk!"

"Okay.." aku hanya tersenyum membuntutinya.

Akh, terasa janggal pula masuk hutan ini bersama lelaki. Takut pun ada.

Apa punya kakak la si Haera ni.

CAMPFIRE ; CHANTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang