DN : Pertemuan Pertama

32.3K 1.1K 30
                                              

-Meira Gaffi Gamora

MOS itu sebenernya gak semengerikan yang kebanyakan orang pikirin, malah MOS itu bosenin. Kita cuma duduk, dengerin materi, pengenalan lingkungan, Dosen, dan organisasi yang ada di kampus.

Untungnya hari ini tuh hari terakhir

"Anjirrr, sue banget gue bosen ini." Celetuk Ica.

"Berisik lo ca, gue juga sama ini." Kaki gue pegel banget sumpahhhh

"Diem deh, bacot mulu gue lagi ML." Dengan santainya si Sarden bilang begitu.

"Astagfirullah Sardennya aing barbar banget." Gue ganyangka dia bisa begitu.

"Den, sejak kapan lo begitu?" Ica syok dibuat buat.

"Sialan apa sih? Gue lagi maen Mobile Legend, jangan mikir aneh aneh lo, nah kan nah gue kalah. Berisik sih lo.!" Arden merajuk.

"Siapa yang mikir aneh aneh anjir, kan lo bilangnya ML, gue kira Making Love wkwkw" saut Ica.

"Itu sama aja lo mikir yang aneh aneh setan! Arden emosi.

"Gausah ngegas gitu dong sayang uuuu." Ica menggoda Arden. Gue cuma bisa geleng geleng punya sahabat macam beginian kelakuannya.

Merasa kita ribut, Dosen yang lagi ngomong didepan tegur kita,

"Tolong itu yang lagi asik bertiga bisa tolong perhatikan saya?" Anjir kan tuh kena. Bangsul emangg

"Maaf pak," kita bertiga diem akhirnya.

Dosen itu kayaknya galak banget sumpah, gue jadi takut kalo nanti dia jadi dosen gue. Hihh ngeri gue bayanginnya cuyyyy

■■■■■

Singkat cerita, gue mulai belajar nih dikelas dan gue kebagian kelas Akuntansi D, di sebuah ruangan itu terdapat 2 kelas, dan kelas gue pasangannya sama Akuntansi C. Dan lo tau ga? Hampir semua mahasiswanya itu temen temen gue pas SD, SMP, SMK dan gue ngerasa kaya lagi reuni.

Dan si cecurut juga Ya Allah sekelas lagi, seneng banget gue sumpah meskipun kadang gue risih tapi gue sayang uhukkkk
.
.
.
.
.
"Araaa, gue lupa tugas Ekonomi Mikro belum ngeresume, liat punya lo ya hehe.." kata Ica polos.

"Kebiasaan lo, ambil aja!" Jawab gue.

"Uuuu makasih lo baik banget." Ica nyubit pipi gue.

"Iya iya, lepasin dong sakit nih pipi gue lo cubit cubit, lo pikir pipi gue apaan?" Ica terkekeh dan melepaskan tangannya dari pipi gue.

"Araaaa." Arden ikut ikutan dengan nunjukin wajah memelasnya itu, ih jijiq banget gue liatnya.

"Sono, bareng bareng." Gue udah tau kalo si Sarden mau liat juga.

"Makasih Araku sayang, demi Mimi Peri yang masuk jadi kaum Perempuan, lo emang baik banget, banget, banget!!" Arden Rangkul gue.

"Lepasin ih Sarden gerah gue nih." Arden cuma terkekeh.

10 menit berlalu Ica dan Arden langsung mendumel "Gilaaaa pegel banget tangan gue, lo nulisnya banyak amat sih." Ica ngomel duluan.

"Iya anjir, lo bisa resume yang bener gak?" Sialan lo Sarden.

"Heh, gue udah susah payah ngeresume masih dihujat aja, netijen lopada ya!!!" Gue mulai esmosi guys.

"Salah lopada lah, baru ngeresume sekarang, harusnya tiap dosen ngasih PPT lo langsung resume, jangan kaya sekarang, udah 8 PPT baru lo resume." Lanjut gue mencibir.

"Iya iya.. lain kali gue rajin resume dehh." Kalimat Ica itu menjadi kalimat terakhir karena dosen Ekonomi Mikro sudah masuk.
"Siang semua.."

"Siang Pak"

"Sebenarnya saya tidak akan memberikan materi lagi ke kalian karena saya sudah memberikan semuanya. Saya cuma mau ngasih tau kalo seminggu lagi kalian akan melaksanakan UTS dan untuk materinya hanya dari bab 1 sampe 5. Ada pertanyaan?" Kini kelas pun ricuh sekali semenjak ada berita itu.

"Pak nanti soalnya essai apa PG?" Tanya si Sarden bego.

"Essai lah, emang kalian anak SD?" Sukurin lo Sarden! Gue seneng banget dia dimarahin hahaha

"Ada lagi?" Semuanya diam dan merasa tidak ada yang perlu ditanyakan lagi.

"Baik kalo begitu saya pamit dulu, dan absen tolong isi sampe 10 yah dan nanti KM antarkan ke ruangan saya." Suruh Pak Benny pada KM kelas kita. KM pun hanya mengangguk. Setelah itu Pak Benny langsung melesat keluar.

Kelas sekarang ricuh karena ingin dulu duluan absen dan langsung keluar kelas juga. Tiba tiba Ica angkat suara.

"Gaberasa banget ya udah UTS aja, perasaan baru kemarin MOS." Lirihnya.

"Lo sih sering bolos kelas jadi berasa begitu lo!" Timpal Arden.

"Kata siapa bangke! Gue gapernah bolos. Lo kali itumah!!!!" Ica gamau kalah Ya Allah debat mulu pusing gue!!

"Namanya juga waktu Ca, yaudah yu kita nyari makan aja sebelum dosen PAI masuk." Ajak gue sambil ngasih absen ke KM.

■■■■■

Hari ini adalah hari Senin, dimana merupakan hari pertama UTS. Karena kelas gue Akuntansi jadinya kelas gue kebagian siang, habis duhur dan setelah kelas Manajemen. Gue berangkat bareng Ica itu dari rumah jam 12 abis sholat duhur banget langsung berangkat. UTS berjalan dari pukul 12.30 sampe 16.00 itupun karena 2 matkul.

Hari pertama, kedua, dan ketiga gue lancar banget alhamdulillah gaada kendala. Tapi hari terakhir gue UTS, ada sedikit gangguan nih hehe, pas gue lagi duduk di bangku gue nunggu pengawas dateng, tiba tiba masuklah pengawas tampan dengan badan tinggi tegak, hidung yang mancung dan yang membuag gue luluh itu bola matanya yang indah, bola matanya warna ijo terang tapi gaterang terang amat, gue sampe gabisa ngalihin pandangan gue dari mata dia. Gilaaaa matanya indah bangettt sampe sampe gue salpok terus sama dia.

Bentar bentar, gue tersadar dari lamunan!

Anjir!! Mampusss!!!

Itu kan Dosen yang tegur kita pas MOS!

Masih inget kita gak tuh?
.
.
.
.
.
Sampe rumah, gue terus kepikiran tuh sama dia, gue tanya aja sama kating gue dan kata kating dia itu dosen Akuntansi karena setiap dosen yang ngawas itu pasti sesuai Jurusan. Nah kan gue makin degdegan banget dong, gimana kalo nanti gue dipanggil terus dimarahin, terus gak lulus di matkul dia? Mampus!!!

Habis gue tanya tanya tentang dosen itu kan, akhirnya gue tau nama dosen itu Wildan Gerta Ghaisan. Tapi itu juga kating gue gayakin amat katanya soalnya kan kating gue Manajemen sedangkan gue Akuntansi jadi gaterlalu hafal dosen Akuntansi.

Dan ternyata, dia itu Dosen yang Astagfirullah katanya gitu. Dosen dingin, galak, tegas, pelit nilai, pelit senyum, ah pokoknya (-) nya banyak, gak kebayang kalo ngajar dikelas gue, bisa bisa gue sama 2 cecurut gue ngulang semester. Ihhh amit amit!!!

Tapi tapi, asal lopada tau dia tuh perfect banget menurut gue, keliatan banget kalo dia itu pinter abis itu ganteng, berwibawa, ya bagus banget buat perbaiki keturunan gue hahaha terus ya dia itu tajir juga, keliatan dari penampilannya yang rapih dan selalu menggunakan pakaian branded dan ponselnya pun berlogokan apel digigit gilaaaaa

Punya gue juga apel digigit, tapi masih jadul, bagusan punya dia huaaaa

Dahlah, hidup lo bakalan susah Ara kalo bareng dia!!!

Buang harapan lo buat punya suami modelan dia ihhhhhh

Dosen Nyebelin ( COMPLETED )Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang