Taehyung Ingin Balas Dendam

81 10 4
                                                  

Taehyung tak henti mengumbar senyum lebar sepanjang lorong kelas 2. Bukan untuk tebar pesona, bukan. Dia tak seperti Park Jimin yang gemar tersenyum pura-pura manis pada gadis perawan dan membuat mereka menjerit-jeritkan namanya.

Taehyung tak sebuaya itu.

Dia hanya senang dan antusias sebab sudah tahun kedua dia menimba ilmu di SMA Nuri ini. Yang artinya, dia bisa gantian menggencet adik kelas seperti kakak-kakak kelasnya yang terdahulu. Oh, Taehyung suka sekali menjahili anak bau kencur yang pakai celana saja masih sepusar. Dalam hati, Kim Taehyung sudah tertawa-tawa jahat memikirkan rencananya.

"WOE! TAI!"

Taehyung mendengar seruan Jimin dari lapangan upacara yang sedang ia tuju. Adik kelas akan melaksanakan upacara penerimaan murid. Itu sebabnya Taehyung ke sana untuk mencari target pergencetan.

"Gue tau kalo lo udah senyum-senyum gitu, pasti ada niat jeleknya!"

Jimin menghampiri Taehyung dan melipat kedua tangan di depan dada, gestur menghakimi. Taehyung mendengus risih.

"Jangan sok iye deh lo, pendek. Minggir gak!"

"Gak. Lo pasti mau ngebully adek kelas yang unyu-unyu, kan?!"

"Dih, fitnah! Lagian lebih unyuan gue daripada adek kelas bau parfum bayi kayak mereka."

Jimin tak membalas. Ia malah mendorong badan Taehyung menjauh dari lapangan. Taehyung yang tak terima jelas balas mendorong Jimin. Mereka jadi tontonan anak-anak kelas 1 sebab tak tahu tempat untuk berkelahi.

"Pergi gak lo?!"

"Lo aja kali! Gue ada urusan di sini!"

"Gue aduin Bu Sumiyati lo baru tau rasa! Biar disuruh nyatet dua bab lo!"

"Halah! Maennya ngadu! Laki gak sih lo?!"

"Gue yang mestinya nanya gitu. Badan cem triplek diasinin gini songong lo!"

"ABANG JIMIN!"

Teriakan dari arah gerombolan penonton membuat Jimin membeku. Ia berhenti mendorong Taehyung hingga berakhir keduanya jatuh di tanah berumput lapangan. Taehyung yang tak paham apa-apa jelas bingung.

"Abang Jimin berantem mulu ya kerjaannya di sekolah?! Aku aduin Bunda ntar!"

Jimin segera bangun dan menghampiri asal suara itu. Tak memedulikan Taehyung yang ikut kepo dengan siapa penjinak Jimin.

"Dek, jangan aduin Bunda dong. Ntar motor abang disita, adek juga yang susah kan."

Jimin tampak memelas, alisnya yang selalu menukik tajam itu entah kenapa nampak turun seperti anak anjing minta dikasihani. Taehyung berjinjit karena tubuh pendek Jimin menghalangi pandangannya.

"Sapa, sih?" gumam Taehyung sembari melompat-lompat kecil.

"Ya udah adek gak aduin. Tapi, abang sama temen aneh abang itu pergi ya."

"Iya, adek sayang. Abang tadi dorong-dorongan sama dia juga karena dianya gak mau pergj dari sini."

"Gak usah alesan. Sana pergi."

Jimin hanya sanggup mengembus napas lelah sambil menggumam di bawah napas, "Sabar, sabar." Jimin berbalik dan memberi akses pada Taehyung untuk melihat lawan bicara Jimin tadi.

"Anjir! Cantik banget!"

Jimin yang menghampiri Taehyung jelas mendengar itu. Dia tahu siapa yang Taehyung maksud. Maka, dengan cepat, jemari bantetnya menoyor dahi mulus Taehyung. Tangannya yang bebas menarik lengan Taehyung menjauh. Pemuda itu menurut saja, mungkin lelah berkelahi dengan Jimin yang ototnya tak bisa disandingkan dengan Taehyung.

"Gak gue restuin lo suka adek gue."

"Yah, Jimin. Jangan gitu dong. Gak tega apa liat sobat ganteng lo ini jomblo terus?"

"Salah sapa cewek-cewek nembak lo, lo tolak mulu."

"Gak ada yang klop sama hati gue."

"Lo baru liat adek gue sekali, ya masa udah demen aja sih lo?"

"Serius. Adek lo tipe gue banget."

Taehyung menggelayut manja di lengan Jimin, memandang lelaki itu dengan tatapan memohon. Jimin tak selemah itu untuk terbujuk, apalagi melihat wajah sok imut Taehyung. Jimin malah ingin memasukan dua tangannya ke lubang hidung Taehyung sampai Taehyung tak bernapas lagi.

"Gue tau lo suka modelan cewek rambut pendek badan mungil cem di anime-anime. Tapi, adek gue tuh susah banget dideketin. Gue yang abangnya aja kadang patah hati ditolak mulu."

Taehyung melotot mendengarnya, memasang wajah garang saat menatap Jimin yang keheranan.

"Kenapa?"

"Jim, lo incest ya sama adek lo sendiri?! Parah anjir. Jimin, nyebut, Jim!"

Taehyung memegang kedua bahu Jimin, mendorong dan menariknya hingga Jimin rasa ia akan muntah jika tak berhenti sekarang.

"Stop! I know you're dumb, but please dikurangin dikit goblok lo, Tae."

Jimin melepas cengkeraman Taehyung di bahunya, menyentuh pangkal hidungnya karena merasa pusing. Tingkah Taehyung hari ini benar-benar menguji kesabarannya.

"Gini aja. Gue izinin lo pedekate sama adek gue asal bukan gue yang nyomblangin. Serah lo mau pake cara apa, yang penting jangan bawa-bawa gue. Gimana?"

"Mantep juga tuh. Udah pasti deal lah gue. Kecil mah naklukin cewek imut kayak adek lo, Jim."

"Lo belom tau aja dalemnya gimana," gumam Jimin sambil melihat Taehyung yang meninggalkannya.[]

Hanya test-drive. Kalo banyak yang suka lanjut, kalo engga ya udah. Hehe.

𝓘'𝓵𝓵 𝓜𝓪𝓴𝓮 𝓗𝓮𝓻 𝓕𝓪𝓵𝓵𝓲𝓷𝓰. [ 𝓚𝓲𝓶 𝓣𝓪𝓮𝓱𝔂𝓾𝓷𝓰 ]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang