SANG ANGKARA

83.8K 1.3K 361
                                                  


Mira mengendarai mobil, jam menunjukkan pukul 5 sore, setelah mendapat sedikit informasi yang bisa ia gali dari tempat kejadian perkara Mira berniat langsung mengerjakan semua laporan tentang penemuan mayat tanpa kepala itu untuk deadline berita esok sesuai instruksi dari kepala redaksi mbak Stela.

Mira melangkah masuk, namun tiba-tiba perasaan tak enak itu muncul begitu saja. Mira berhenti di depan lift. 

Mira yang seorang diri merasakan sesuatu yang ganjil. Belum pernah Mira merasakan kantor tempat ia bekerja sesunyi ini seakan ini bukanlah kantor yang biasa ia lalui, lagipula ini masih terlalu dini bagi para karyawan yang sudah meninggalkan kantor. Mira membuang perasaan ganjil itu manakala pintu lift terbuka, tanpa membuang waktu dengan tas di punggung, Mira melangkah masuk, ia kemudian menekan tombol lantai tujuh, lantai tempat di mana Mira biasa bekerja. Pintu lift tertutup, perlahan-lahan lift bergerak naik. Mira masih teringat dengan mayat tanpa kepala itu. Pembunuhan macam apa hingga kepalanya saja sampai tidak di temukan. Mira berdeham setiap kali mengingat hal itu, tiba-tiba suara pintu lift mengalihkan perhatian Mira manakala ketika pintu lift terbuka, Mira melihat seseorang melangkah masuk.

Seorang wanita muda yang  tak ia kenal melangkah masuk, ia tersenyum pada Mira namun Mira menanggapinya dengan anggukan yang canggung.

Mira melirik tombol lantai dan baru menyadari ia masih ada di lantai 3 tempat di mana kantor dari bagian lain berada.

Si wanita berambut hitam panjang itu mengenakan bluse merah dengan rok hitam, berbanding terbalik dengan pakaian Mira yang apa adanya mengingat Mira sendiri ikut terjun ke bagian lapangan.

Wanita itu lalu berdiri di samping Mira sebelum akhirnya ia menekan tombol lift di angka sembilan, tak ada sesuatu yang aneh bagi Mira saat itu kecuali saat tiba-tiba di dalam kecanggungan lift Mira merasa aneh dengan wanita tersebut yang lebih banyak memilih untuk diam tak bergerak sedikitpun. hal itu semakin menguat saat Mira terus mengawasi wanita itu dari sudut pandang matanya, ia sadar wanita itu hanya diam mematung memandang pintu lift dengan tatapan mata kosong. Mira mencoba untuk tetap tenang, ia memilih tak banyak bereaksi, sejujurnya Mira bukan orang yang suka ikut campur urusan orang, ia sendiri selalu merasa tak nyaman bercakap dengan orang yang tak ia kenal meskipun orang itu bekerja di perusahaan yang sama dengan dirinya.

Suara pintu lift terdengar, Mira bersiap melangkah keluar saat tiba-tiba ia mendengar suara lirih dari wanita di sampingnya itu, ia berbicara tentang "Sang angkara wes teko" (sang angkara sudah datang) Mira tertegun sesaat lalu menoleh melihat si wanita. Aneh. Pikir Mira, tatapan wanita itu masih kosong namun ada senyuman yang tersungging di sudut bibirnya.

Mira keluar dengan perasaan semakin aneh. Meski ia tak mendengar dengan jelas maksud ucapan wanita itu namun Mira yakin ada sesuatu yang tiba-tiba mengganjal di dalam dirinya. Sesuatu yang selalu muncul di kepala Mira namun selalu gagal ia gali. Lika-liku di dalam kepalanya benar-benar seperti labirin yang anehnya, Mira tidak bisa jangkau seorang diri. hal apa yang sebenarnya terjadi dengan dirinya.

Mira terhenyak, ia masih berdiri di depan pintu Lift yang sudah lama tertutup, Mira berbalik menuju meja kerjanya, meletakkan tas dan mengeluarkan beberapa buku catatan dan jurnal tempat ia menulis informasi detail dari kejadian hari ini.

"di temukan Mayat tanpa kepala di area perkebunan tebu" setidaknya itu adalah headline yang terpikirkan oleh Mira saat ini, namun Mira masih belum merasa yakin apakah itu cukup untuk menarik perhatian dari pembacanya. Mira melihat jam di tangannya sudah pukul 5 lebih, ia melirik jendela di mana langit sudah mulai kemerahan, tiba-tiba Mira teringat dengan jurnal-jurnal di dalam tasnya. ia mengambil Jurnal khusus tempat biasa Mira menggoreskan catatan-catatan di luar pekerjaannya sebagai jurnalis, ia mulai membuka satu persatu lembar yang ada di dalam jurnal sampai tangannya berhenti di coretan kasar yang masih membingungkan bagi Mira sendiri, "JANUR IRENG" batin Mira menatapnya. bagaimana ia bisa menulis catatan ini dalam keadaan yang tidak sadar.

JANUR IRENGTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang