2. Seorang Hinata Phiu

3.4K 319 42
                                    

"Kamu bisa saja menghindar saat ini. Kita lihat besok."
_____


Pov Phiu

Eh, hehehe.

Hai, gak tau gue mau ngomong apa, sumpah. Bingung. Gue bukan tipe orang yang pinter ngerangkai kata-kata. Tugas bahasa indonesia disuruh bikin karangan aja, gue ngasal. Kan ngarang. Tidak salah kan?

Kenalin, gue Hinata Phiu.

Orang-orang sih manggil gue Hiu. Katanya, nama gue aneh. Ada 'hinata-hinata' nya lagi. Kayak anime naruto.

Ya, gue bodo amat lah ya. Selagi nama itu dari pemberian bokap-nyokap gue apa salah nya kan? Susah euy motong kambing, dikira murah apa yak?

Em,

Apa lagi ya, yang mau kalian tau dari gue. Oh ya, gue ada kenalan cewek nih. Tetangga gue sendiri. Rumah nya aja di depan persis rumah gue, cuma di batasi jalan dikit. Abis nyebrang, udah nyampe dah tu.

Namanya Miu, hampir sama ya dengan gue. Gue kira itu dulu nama motor lho sumpah.

Tapi, yang bikin aneh ini,

Si Miu ini, gak pernah ngomong sama gue 'SEKALIPUN'. Padahal, kita itu tetangga-an dari kecil, dari orok malah. Setiap gue nyamperin dia, dia pasti langsung lari. Contoh nya nih, waktu masih SD kelas tiga.

Flashback on

Waktu itu, gue lagi jalan-jalan di taman komplek belakang rumah gue. Abis bangun tidur sih sebenarnya, tapi karna mau maen ya gue paksain aja bangun nya.

Eh ketemu,

Gue liat temen-temen yang lain lagi maen 'nona bebek' wahh kebetulan banget, maenan favorit gue nih.

Loh ada Miu juga. Tumben banget ni anak keluar rumah. Oh ya, Miu, gadis kecil itu selalu bersama fio (Sepupu Miu sekaligus sahabat nya). Meskipun umur mereka terpaut satu tahun. Mereka 'kan udah bolos ngaji dua minggu, mesti di omongin nih. Pikir gue baik waktu itu.

Dengan muka bantal gue, gue samperin si fio. "Fi," panggil gue dengan Fio. Tampak dirinya menampilkan raut wajah tak suka.

"Apaansih Hiu? Ganggu main aja. Gak liat apa ini lagi jadi patung?" kesal nya, kala itu. Posisi dia saat itu tengah menjadi patung, dan tak boleh bergerak sedikitpun. Karena itu ia marah dengan aku.

Ya, mungkin.

"Kata ustazah, kenapa kalian berdua gak pernah ngaji lagi?" tanya gue kala itu. "Kalian di mar-"

Belum selesai gue ngomong, si fio udah teriak-teriak kayak orang kesetanan

"MIUU, MIUU WOY! MAU KEMANA KAMU? MIUUU TUNGGUIN FIOO!" Fio pun berlari tanpa menjawab pertanyaan gue.

Benar saja, di sore dimana gue masih kecil, Miu si anak pemalu itu langsung lari tunggang langgang bak di kejar monster. Penampilan nya yang hanya memakai singlet dan boxer minions favorit nya menjadi ciri khas nya kala itu.

Gue yang waktu itu masih kecil, sama sekali ga ngerti apa-apa.

Dan, permainan di sore itu masih berlanjut. Ya walaupun sempet berenti gegara si Miu lari.

Flashback of

Jadi gitu guys, sepenggal kisah gue sama Miu di masa kecil. Aneh ya si Miu? Dan kebiasaan 'lari' nya setiap ketemu gue, masih dia lakuin sampai detik ini.

Semoga saja suatu saat, gue bisa tau sebab apa yang bikin dia punya kebiasaan aneh saat ketemu gue.

Gak sampe gitu juga, si Miu gak pernah satu sekolahan sama gue. Dari Paud sampe SMA. Hebat gak tuh?

Oh ya, gue sekarang udah SMA. Ralat SMK, lebih tepat nya. Katanya sih ini dulu sekolah STM.

Kalian tau Miu sekolah di mana?

Dia masuk JUBELS, sekolah nya anak orang kaya. Ya walau pun gue akui, dia memang anak orang berada.

Gila ya tu anak, di kata sekolah sana murah kali yak. Pikir gue saat baru mengetahui bahwa tetangga rumah gue sekolah disana.

Ya walau'pun gue juga bisa masuk sana. Tapi, sayang nya gue gak tertarik sedikit pun. Isinya cuma anak-anak yang pamer ini itu dengan harta orang tua mereka.

Enakan SMK, bisa makan cilok sepuasnya. Ngutang juga boleh. Kalau disana, gak mungkin banget kan? Sekolahan elit cuy. Kantin nya aja Cafe. Gak kayak sekolah gue, beli gorengan lima ngaku dua.

Gila gak tuh? Gue yakin, kalian juga pernah ngelakuin hal itu.

Dan, satu fakta yang mengejutkan tentang kebiasaan aneh Miu semenjak ia beranjak remaja. Dia, terlalu banyak berbicara muntah, terlalu banyak diam muntah.

Kasihan gue.

Oke lah, karena gue terlalu panjang bacot ini-itu, gue akhiri dengan,

Wabilahhi taufik walhidayah
Assalammualaikum wr.wb

Salam sayang, Phiu yang ternistakan.

Pov Phiu end.

***

Yeay!
Selamat membaca kisah Miu dan Phiu, ya!

Jangan lupa vote and komen, buat aku semakin semangat nulisnya.<3

Happy reading🍭

Hinata Phiu

Miu & Phiu [SUDAH TERBIT]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang