Hari ke-1 : Juki Korban Rujak PEMDA

16.5K 1K 97
                                    

Hari ini dimulai dengan upacara pelepasan para peserta KKN yang diadain di PEMDA. Beda dengan upacara hari senin di sekolah yang dimulai sekitaran jam 7 pagi, di sini upacaranya dimulai jam setengah 10.

Waktu Endonesyah bagian Ngaret, biasa.

Panas?! Banget!

Ngantuk?! Iya!

Lapar?! Sudah pasti!

Tapi beruntung upacara ini cuman formalitas doang, jadi semua anggota peserta KKN yang jumlahnya bejibun macem telor keong itu kagak diwajibkan untuk ikut baris semua di lapangan.

Yang ikut baris hanya masing-masing ketua, wakil ketua, dan dosen pembimbing lapangan alias DPL dari tiap-tiap kelompok yang ada.

Sisanya?

Pada ngemper mirip gembelehe. Di mana aja yang penting adem dan deket sama tukang makanan. Udah gitu aja dah!

“Gaes! Hayu lah kita berangkat ke posko.” Jojo tiba-tiba dateng bareng Sonia nyamperin anggota kelompok mereka yang lagi ngemper di bawah pohon beringin.

Jojo dan Sonia ini ketua dan wakil ketua kelompok di posko 9567, gaes! Jadi yang ngurus ini itu, rapat segala macem ya mereka berdua tugasnya.

“Udah kelar emang upacaranya?” tanya Jihan sambil nyocolin cilok ke saos kecap yang ada di plastiknya.

“Tadi ngapain aja emang? Kok lama amet?” Jajang yang lagi sibuk sama es dogernya ikutan nanya.

Jojo ngedikkin bahu doang. “Dengerin orang ngasih sambutan. Gak tau juga sih pada ngomong apaan? Gue laper, ya udah jadinya gue melipir ke tukang ketoprak.” cengirnya minta digampar.

Ya elah, ketua kelompok macam apa ini? Baru aja permulaan udah kayak gini coba? Astaghfirullah aladzim!

“Ya udah kuy berangkat. Udah jam 11 siang ini.” ajak Sonia sambil ngebuang bungkus kotak konsumsi yang tadi emang dikasih panitia.

Jadilah jam 11 siang itu mereka semua berangkat menuju posko masing-masing, gaes! Ada yang ke barat, ke timur, ke utara, ke selatan, udah macem lagunya Wali yang judulnya Cari Jodoh aja nich! Pokoknya pada mencar tergantung lokasi KKN mereka di mana.

“Juki?! Elo ngambil motor apa nonton konser?! Lama amet anjir!” Jennar teriak-teriak dari gerbang utama, dia mau ngebonceng di motornya Juki ceritanya.

Juki datang ke sana dengan wajah yang rada pucat. “Hayu kuy! Tapi gue gak bawa helm dua, gimana dong?”

“Gak apa-apa! Kalo kena tilang nanti Pak Polisinya gue kedipin!”

“Dih, oon amet sih lo!”

Jennar haha hehe doang, seolah-olah hardikan Juki barusan adalah pujian baginya. Biarin aja! Namun sedetik kemudian dia sadar dengan raut wajah Juki yang rada memprihantinkan.

“Elo kenapa? Sakit?”

Juki meringis. “Kagak. Perut gue cuman rada sembelit, kebanyakan makan rujak kayaknya.” jelasnya sambil megangin pinggangnya macem foto model dadakan.

“Ah elah, elo mah ada-ada aja. Ya udah, sini biar gue yang nyetir.”

Juki langsung melotot, liat Jennar udah macem liat pocong di siang bolong. “Masa aing diboncengin elo sih?!” protesnya sewot.

Jennar ikut-ikutan sewot. “Apaan sih lo?! Gua gebuk juga lo make helm?! Daripada kita kecelakaan gara-gara keadaan elo yang maksain kayak gini?!” tangannya gak tinggal diem nyingkirin Juki biar turun dari motornya.

“Ya tapi kagak dengan gue diboncengin elo juga kali, Nar!”.

“Astaghfirullah! Ribet amet sih hidup lo?! Aing tinggalin juga nih lama-lama?!”.

POSKO KKN 9567 || 95 96 97 lines! [END]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang