Two Points of View

83 11 8
                                    

/A/ aku yang datang di waktu yang salah. Atau memang kita tak ditakdirkan untuk merajut kisah?
-Gioraka Lasmaretha-

Raka

Di hari minggu apa yang biasanya lo lakukan?
Tidur?
Rebahan?
Hal semacam itu gak berlaku buat gue. Minggu secerah ini bahkan tidak boleh disia-siakan untuk melakukan kegiatan diluar ruangan.

Agenda rutinan tiap minggu, jogging keliling alun-alun kota. Suasananya pasti bakal rame banget, dan sesak kalau mulai siang. Banyak jenis orang yang jogging disana. Ada yang sama pacar, ada yang sama temen, sahabat, ponakan, emak, babeh.

Dan juga ada yang sendiri.

Kayak gue, sekarang contohnya.

Gue gak se-ngenes itu. Khusus minggu ini memang sengaja sendiri. Gak tau juga kenapa. Yang jelas ini bukan ngeles. Ketika kerongkongan mulai terasa kering gue memilih menepi,  duduk di kursi kayu panjang yang ada di trotoar jalan.

"Tumben banget elah kerasa capek." Gerutuh gue sendiri.

DRRTT.. DRRTT..

Ponsel di saku gue berdering.

"Oit, nape?" Sapa gue dengan orang di seberang telefon.

"Dimana lo?" Itu suara Arkan, temen gue. Kita gak satu sekolahan, kenal karena satu tongkrongan.

"Alun-alun coy, biasa." Sahut gue sambil mengedarkan pandangan di keramaian orang-orang yang berlalu lalang di jalan.

"Ntar ke tempat biasanya ye.  Bang Gaska pulang."  Denger pernyataan itu, sontak gue melebarkan mata karena kaget. Seneng gue, bang Gaska di jakarta woi. Bang Gaska itu bartender andalan di tempat nongkrong kita. Karena sering nongkrong disana, bahkan udah akrab sampe kaya abang sendiri. Dan sepekan terakhir dia pulang ke kampung, rumahnya kebanjiran katanya.

"Gue tunggu sama yang lain jam 9 ye. Awas ae lo molor!" Bisa bayangin ekspresi Arkan yang sok iye.

"Ntar gue nitip rokok sekalian ye, terus kalo seumpama #%*|€@%^***++"

Gue gak denger Arkan ngomong apa. Eh kaga, lebih tepatnya gue mendadak gak denger. Reflek gue jauhin ponsel dari telinga dan menekan tombol merah. Lalu yang terjadi, telfon pun mati.

Gue bodo amat, sama Arkan yang ngomel. Karena mata gue sekarang tertuju ke gerombolan pembeli yang lagi antri Es Cendol di pinggir jalan.
Bukan, gue bukan perhatiin orang-orang yang lagi tereak-tereak pada minta di duluin.

Tapi..

"Nay?" Entah kapan gue jalannya, tapi yang jelas sekarang gue udah ada di seberang jalan dan berdiri tepat di hadapan dia.

"Lah? Raka? Bisa pas banget ketemu haha."

Buset dah, berani banget dia ketawa di depan gue. Kaga tau jantung gue udah diskoan.

"Ah iye, tadi gue lari-lari."

"Sendiri lo?"

"Heem"

"Ciah, ngenes amat atuh haha"

Oke, dia ketawa lagi. Dan gue cuman diem liatin dia kaga kedip.

"Eh, becanda kali Ka."

Dan dia ngira gue baper karena dibilang ngenes. Padahal gue lagi mengagumi, indah banget ciptaan Tuhan.

"Gue duluan ya Ka," Kata dia, lagi. Sambil nepuk pundak gue—kek nya dia tau kalo gue bengong terus dari tadi.

"Lah, kaga jadi beli Nay?" Akhirnya gue mulai bersuara.

OverdoseWhere stories live. Discover now