Part 23 - Not ready 🔥

3.5K 346 33
                                                  

AMARAN ! 🔞

•••••

Tidur Faiha Jannah terganggu apabila terasa ada sesuatu yang bermain di lehernya. Badannya juga terasa berat seperti dihempap sesuatu. Perlahan lahan kelopak matanya terbuka. Rasa mengantuk yang masih bersisa membuatkan otaknya memerlukan masa untuk berfikir.

"Spend the night with me" suara serak Randy kedengaran. Tangan Faiha ditelentangkan atas tilam.

"I want you" Randy mula mencumbui wajah Faiha. Dari dahi turun ke bibir. Ciuman yang penuh kelembutan dan kasih sayang.

Kata-kata Randy itu membuatkan jantung Faiha berdegup laju. Dalam keadaan gelap itu, matanya dapat melihat Randy merenungnya dengan pandangan mengiurkan. Seperti seekor harimau kelaparan yang bersedia untuk menjamu selera. Oh tidak ! Dia belum bersedia !

Randy mula menanggalkan baju lalu dilempar di atas lantai. Hanya tinggal seluar tidur di tubuh. Bibir Faiha dijadikan sasaran utama sebelum membenamkan wajah ke leher jinjang milik gadis itu. Nafasnya kedengaran tidak teratur.

"Randy.." bergetar nada suara Faiha memanggil Randy. Nampak gaya seperti Randy tak akan berhenti.

"Why baby?" Soal Randy dalam nafas yang tersekat sekat. Leher Faiha dikucup lembut. Tangannya mula menjalar masuk ke dalam baju isterinya. Menyentuh permukaan kulit mulus yang sentiasa menjadi idaman hati setiap masa.

"Randy, stop !" Kata Faiha kuat apabila Randy menggigit lembut lehernya. Meninggalkan kesan love bite di situ. Sumpah dia tak sengaja. Dia terkejut dan takut. Jantungnya seperti mahu melompat keluar dari rangka badan. Perasaannya bercampur baur ketika ini.

"Hm?" Randy mengangkat wajah. Merenung Faiha dengan mata helangnya. Dia paling pantang jika ada yang mencelah ketika dia melakukan kerja.

"I.. I'm not ready yet" Faiha berterus terang. Jelas riak wajah Randy berubah.

Perlahan-lahan Randy mengalihkan badannya ke sebelah. Nafsu yang membuak buak tadi terbang serta merta. Tak dapat digambarkan perasaannya. Retak seribu. Sedaya upaya dia memujuk hati sendiri.

Randy faham keadaan Faiha. Tak mudah untuk menerima lelaki yang gelap kisah silamnya. Yang sentiasa bergelumang dengan perkara itu. Rasa takut itu mesti ada. Mungkin ini balasan untuknya. Sebelum ini, dia tak akan mencari. Gadis-gadis yang akan menyerahkan diri. Tetapi dengan Faiha, amat berbeza. Bqnyak dia belajar dari gadis itu.

"I'm sorry for forcing you" ujar Randy sambil tersenyum nipis. Jelas riak kekecewaan pada wajah itu.

"Are you angry?" Faiha serba salah. Sungguh dia tak sengaja.

"No, sayang. Tidurlah. Dah lewat ni" kata Randy. Tubuh Faiha ditarik dalam pelukan erat. Dia tak mahu Faiha fikir yang bukan bukan. Sebelum tidur, sempat dia labuhkan bibir di dahi licin gadis itu.

•••••

Faiha Jannah melirikkan mata ke sebelah. Randy masih tenang memandu. Rasa bersalah semakin menggunung dalam hati. Dari tadi lelaki itu diam membisu. Kalau tidak, ada saja dia mahu mengusik. Tapi, kali ini berlainan sekali.

"Randy.." panggil Faiha sambil mengerling suaminya di sebelah. Jarinya bermain dengan tali beg. Rasa tak tenteram pula hatinya.

"Hm ? " Jawab Randy tanpa menoleh. Matanya memandang lurus ke depan.

"Boleh tak balik sekolah jap gi saya nak pergi jumpa Ain dengan Andrea? Awak tak perlu datang jemput saya" Faiha meminta izin. Sudah lama dia tidak berjumpa dengan sahabatnya itu. Bertambah rindu pula dengan si comel Zaura dan Zuhaira.

Randy FernandezWhere stories live. Discover now