Bab 43

1.7K 110 4


Masuk sahaja ke dalam wad VIP yang ditempatkan isterinya itu, terus Asyraf meluru ke arah tubuh kaku isterinya yang sedang termenung sambil memandang ke arah tingkap sliding yang nampak permandangan di luar itu.

Puan Asmah, Aileen dan Aiman juga turut masuk ke dalam bilik yang ditempatkan menantu dan kakak iparnya itu. 

"sayang.." tegur Asyraf. Tapi malangnya panggilan itu tidak disahut dan dilayan oleh Theodora. 

Asyraf mengambil kerusi dan duduk di sebelah katik Theodora. Kedua belah tangan yang elok terletak di atas riba itu diambil dan digenggam oleh Asyraf.

Dia tekad untuk memujuk isterinya itu. Walau dia dimaki hamun atau di herdik, dia tidak akan mengalah untuk menawan semula hati yang sedang lara dibuat olehnya itu.

"pandang la sini sayang" Asyraf tidak putus bersuara walaupun tiada respon dari Theodora. 

"nanak kawan dia huaaaaa" raung Theodora. Tidak kesah dengan pandangan ibu mentua dan adik iparnya itu.

Asyraf pun terkejut dengan raungan isterinya itu. Tangan kanan naik mengusap belakang tengkuknya. Tiba-tiba rasa janggal pula mahu memujuk si Theodora ni. Bukan pernah isterinya itu buat hal seperti begini.

"woo woo woo. Dik kita tengok je okeyh? Ketua mafia paling ganas dan garunk nak oujuk isteri bhaiii" perli Aiman. Rasa mahu ketawa sahaja ketika melihat riak muka Asyraf yang nampak sangat kekok ketika Theodora meraung.

"aish kamu ni Aiman. Jangan la duk menyakat si Asyraf tu. Biaq pi dia lah nak pujuk isteri dia lagumana" tegur Puan Asmah.

Bukan dia tidak kenal dengan perangai tiga suku anak lelaki nombor duanya itu. Kaki menyakat dan suka memabahan. Nak dijadikan cerita. Pernah Aiman bergaduh dengan budak lelaki hanya kerana buah anggur sahaja. Sehingga budak lelaki itu nangis di menyakatnya. Padahal ada lagi banyak bauah anggur yang elok terletak di dalam peri ais  yang besar itu.

Puan Asmah hanya menggelengkan kepalanya sahaja. Entahla nakk. Macam mana la bila dah kahwin nanti. Entah entah anaknya pun hari-hari menangis di menyekat olehnya. 

Aiman yang mendengar teguran Puan Asmah itu hanya tersengih sahaja. Bukan umminya lah kalau tidak bebel sehari. Hehehehe.

Asyraf hanya menejeling tajam wajah Aiman. Bukan sekali Aiman suka mengusik dan memebahannya depan Puan Asmah dan Aileen.

Asyraf melirikkan matanya kepada Aiman tanda menyuruh Aiman membawa keluar Puan Asmah dan Aileen. Dia ada misi mahu dijalankan untuk memejuk Theodora.

Lihat esakan isterinya yang masih belum reda itu lagi membimbangkan hatinya.

Aiman yang faham lirikan mata abangnya itu hanya mengangguk kecil.

"Ummi, Aileen. Jom keluar pergi makan. Lagipun ada orang tu nak pujuk isteri dia hahahaha" lagi sekali Aiman menyakatnya.

Asyraf mengeluh perlahan. Penat dengan gekagat adiknya itu. Entah bila nak beruahnya tidak tahulah. Makin menjadi-jadi pula perangai kaki menyakatnya itu. Haihhh.

Aileen yang dari tadi menikus hanya mengikut sahaja gerak kata Aiman. Tapi langkahnya terhenti. Dia mahu juga meminta maaf dari kakak iparnya itu. Tidak kesahlah jika dia menangis depan abang-abangnya. Tidak kesah dengan gelagat Aiman yang kaki menyakat itu. Janji perasaan bersalahnya sudah pudar bila terdengar kemaafan dari Theodora.

"akak..Aileen minta maaf. Aileen tahu salah. Adik minta maaf akak. Hikss hikss. Adik salah" nangis Aileen di hadapan Theodora. Tangan kakak iparnya itu diraih dan dicium lembut. Air mata yang mengelir di pipi tidak dikesat olehnya.

Theodora yang ada sisa air mata itu terkejut dengan linangan air mata adik iparnya itu. Dia pantas berusaha untuk duduk ari baringan. Asyraf yang nampak gerakan kecil isterinya yang mahu duduk itu turut membantu. Sudahlah kaki tu baru sahaj di gam, ada hati tamau mintak tolong orang. 

Aileen mengangkat mukanya ketika Theodora mengangkat wajahnya. Theodora mendekatkan bibirnya pada telinga yang dilitupi tudung itu. Dia membisikkan sesuatu di telinga adik iparnya itu. 

"akak nak kenakan abang. Aileen bantu akak kenakan abang ye" halus sahaja suara itu dengar di telinga Aileen. Aileen yang mendengar tindak tandur kakak iparnya hanya mengangguk kan kepalanya. 

Air mata sengaja dibuat-buat mengalir seperti Theodor mengugutnya. Sedangkan Theodora suruh dia berlakon untuk kenakan abangnya.

"terima kasih akak isk isk. Aileen sayang akak sangat-sangat. Terima kasih banyak-banyak" lakon Aileen. Aileen dengan air mata tidak boleh dipisahkan. Aiman dan Puan Asmah sudah mencebikkan bibir mereka. Bukan tak kenal dengan drama air mata si Aileen itu.

Aiman, Puan Asmah dan Aileen segera menapak kaki keluar dari bilik VIP yang diduduki oleh Theodora.

Keluar sahaja mereka bertiga, Asyraf terus memeluk bahu si isteri. Dia mendekatkan tubuh Theodora dengannya. Theodora hanya ikut sahaja. Tidak ada kekuatan untuk melawan. Bukan dia tidak kenal dengan perangai suaminya itu. Ikut kepala sendiri sahaja.

"im sorry." Asyraf mencium dahi Theodora setelah dia berkata maaf.

Theodora menikmati ciuman panas di dahinya itu. Sudah lama Asyraf tidak meluangkan masa bersamanya semenjak suaminya itu masuk ke dalam office. Selalunya Aileen yang menolongnya, tetapi setelah dia memujuk. Asyraf dengan terpaksanya masuk balik ke dalam office seperti dahulu.

Walaupun musuh suaminya itu tidak kelihatan. Suaminya tetap juga sibuk dengan melatih anak buahnya. Theodora bukan tidak pernah merajuk dengan Asyraf. Bila dia merajuk sahaja, pasti rajukkannya tidak dilayan suaminya. Alasan kerana ingin mencari duit lebih untuk keluarga.

Theodora hanya mendiamkan dirinya sahaja. Biar Asyraf tahu betapa sakitnya hati dan kakinya yang sedang dialut kemas oleh nurse di hospital swasta ini.

Asyraf perasan dengan riak muka Theodora. Tahu sahaja yang isterinya itu masih tidak mahu memaafkan dirinya. Hati mengeluh lemah. Apa yang aku kena buat ni?

"look. im very sorry about yesterday. Abang tak boleh tahan bila dapat tahu yang sayang keluar tak beritahu abang" kata Asyraf. Mata coklat pekat itu tepat memandng mata bundar milik Theodora.

Tangannya masih mengenggam tangan Theodora. Tidak mahu lagi isterinya itu menangis di sebbakan dia. Cukuplah dia telah membuat Theodora sampai masuk ke hospital. Itupun dia tidak tahu berapa kali Theodora menumpahkan air matanya hanya kerana dia.

"bukan salah saya kan. Abang suka buat sesuatu tanpa ada bukti. Abang tanya la Aileen kalau nak tahu kebenaran. Ni tak, terus nak marah kan saya." bebel Theodora. Geram pulak dia dengan si Asyraf ni. Tak fahamkah suaminya itu yang semua ini bukan salah dia? hishhh bencilah!

"i know everything sayang. Aileen dah terangkan semuanya. And yah i know. This is my fault, im so sorry sayang. Abang minta maaf. Maafkan abang please sayang.." rayu Asyraf dengan menyatukan kedua belah tangannya. Mata dikerlipkan banyak kali. 

Theodora yang melihat lagat Asyraf seperti budak acah comel itu terus mencebikkan bibirnya. Menyampah gila wey. Nasib baiklah suami saya ni hensem. Tergoda sikit. Hehehehe.

"saya boleh maafkan awak. Tapi awak kena belanja saya kek secret recipe" Theodora mengangkat keningnya. Tahulah yang suaminya itu tidak akan suka dengan syaratnya itu. Asyraf ni terlalu over dalam bab makanan. Lagi-lagi berkenaan makanan manis. Cukup dibantah keras olehnya.

Asyraf yang mendengar itu membulatkan matanya. Pelik-pelik sahaja permintaan Theodora ni. Guys, author nak tanya ni. Pelik ke mintak kek secret recipe?

"okeyh fine. Iwill buy for you after sayang keluar hospital okei?" Asyraf dengan terpaksanya menrima syarat si isteri. Kalau tidak Theodora tidak akan memaafkan dirinya. Nanti dengan siapa dia mahu bermanja.

Lantas tubuh sasa Asyraf di peluknya dengan erat. Sayang abang! MMMMUAHHH!

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now