Bab 35

1.2K 50 2

Makanan yang diorder olehnya pun sudah sampai. Sungguh banyak sekali maknan yang terhidang di harapan meja yang serba mewah ini. Puan Asmah melopongkan mulut sebentar. Beginikah yang orang berada menghabiskan duit mereka. Sungguh tidak berbaloi sekali. 

"banyaknya kamu order Asyraf. Siapa yang nak makan kalau tidak habis ni?" tanya Puan Asmah setelah lama dia memerhatikan masakan yang dimasak oleh chef yang sangat berbakat itu. Wanita tua itu menelan air liur. Sungguh namapak seksi sekali makanan yang terhidang di atas meja yang di dudukinya ini.

"takpa ummi, makan je yang mana mampu. Tak habis nanti Aileen boleh habiskan" kata Asyraf tanpa segan silu.

Aileen yang baru sahaja selepas meneguk air minuman yang di order olehnya itu terbatuk. Matanya terus memandang abangnya yang sedang mengekap sudu dan garfu dengan menggunakan tisu.

"along ingat Aileen apa? raksasa ke nak habiskan makanan yang berlambak ni?" tanya AIleen tidak puas hati.

Asyraf terus menghulurkan sudu yang di lap olehnya kepada Theodora. Isterinya itu jelas kelihatan tidak sabar untuk memakan dan merasa semua jenis masakan yang dipesan olehnya itu.

"alaa apa salahnya adik abang buncit sekejap. Rugi tau kalau tak ambil peluang dari sekarang. Makanan dekat sini sudahlah sedap sekali" balas Asyraf.

"dah la tu. Haihlah kamu berdua ni. Depan rezeki pun nak bertekak lagi ke? dah jom makan. Asyraf baca doa makan cepat" Akhirnya Puan Asmah yang meleraikan pergaduhan tekak yang kecil itu.

Theodora dari tadi senyap dan masih melihat masakan yang terhidang di depan mata. Baru melihat sudah kecur air liur. Belum merasanya lagi.

Setelah Asyraf membaca doa makan, mereka berempat menikmati masakan itu tanpa sebarang bunyi. Makan kan tak boleh bercakap hihihi.

Tanpa Asyraf sedari, ada yang sedang memerhatikan adegan keluarga tu yang sdang menjamu selera. Jejaka itu hanya tesenyum sinis sahaja.

"takpe bro. Kau happy dulu dengan keluarga kau. Nanti aku dah tak duduk diam jangan haraplah senyuman kau akan terhias di bibir kau" Kata jejaka itu sambil memegang teropong. Jejaka itu hanya mmapu memerhatikan dari jauh sahaja. Bukan dia tidak tahu yang Asyraf ini adalah seorang berpengaruh. Pasti ada yang menejaga Asyraf tanap jejaka itu sedari.

Tidak sedarkah lelaki itu? Asyraf yang dikatakan itu adalah salah seorang ahli korporat yang maju dan berjaya. Tambahan pula Asyraf seorang ketua mafia yang sangat digeruni semua orang.

Orang yang berpegaruh jugalah kau nak serang. Tunggu lah apa nasibnya yang bakal ditimpa.


**********

"abang pergi mana sebelum datang ambil kami pergi makan?" tanya Theodora yang sedang berada di depan cermin solek di dalam biliknya itu.

Asyraf dari tadi tidal lepas memerhatikan tingkah laku isterinya yang sedang menyapukan losyen di seleuruh anggota badan yang terdedah itu. Rasa sungguh bahagia sekali bila ada isteri ni. Rasa semuanya sungguh lengkap sekali.

"abang pergi buat 'kerja' abang yang itulah" balas Asyraf.

Theodora diam sebentar. Bukanlah dia tidak memberi nasihat kepada suaminya itu untuk mengurangkan membunuh musuhnya. Tetapi apa yang dia boleh buat sebagai seorang isteri? baik buruk suaminya tetap dia kena terima.

Selepass Theodora sudah habis menyapukan losuyen di tangan dan di bahagian kaki. Terus menuju ke arah katil dan membaringkan diri di sebelah suaminya yang tidak lekang memerhatikan dirinya.

Hati mula berdegup kencang seperti baru sahaja lari marathon. Bukanlah dia tidak selesa tetapi dia agak janggal bila Asyraf memerhatikan tingkah lakunya sehingga dia sedang baring pun mata lelaki itu tidak lepas dari pandangan matanya.

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now