Bab 34

1.5K 62 0

Terdengar suara jeritan yang nyaring di ruangan markas yang agak besar dan luas luas itu.

Sebilah kapak yang diambil oleh seorang jejaka yang berbadan tegap itu lagi menakutkan si mangsa.

"Aku dah cakap. Jangan main api dengan aku. Tapi kau degil jugak kan? Ni balasannya!" Muncungan kapak yang tajam, jejaka itu memebenamkan di kawasan peha mangsa yang sedang terikat di atas kerusi kayu yang berada di tengah-tengah markas itu.

Bergema suara jeritan si mangsa. Perasaan yang benar-benar marah si jejaka kepada si mangsa sungguh nipis sekali.

Sudah dipesan sesama sekali, jangan menghantar sesiapa lagi untuk mengintip. Tetapi dilanggar juga amarah keras yang dipesan olehnya.

Mikael Asyraf yang dengar jeritan si mangsa tergelak sinis. Dia sudah lama tidak masuk kerja sebagai CEO kerana kesnya bersama kumpulan DARK TOWN belum selesai.

"Hoe masuk!" Panggil Asyraf sambil berjalan mengelilingi mangsa yang dia sedang seksa itu.

Barannya tidak dapat dibendung lagi semenjak musuhnya mula mengaitkan syarikat yang dia sedang usahakan.

Bukanlah Asyraf takut kerana bankrap. Tetapi, takut Puan Asmah kecewa dengan dirinya. Sudahlah dia sayang wanita itu. Entah apa yang musuhnya mahu sehingga sanggup menghantar pengintip untuk mengintip syarikatnya dan memberi hint kepada ahli keluarga di rumah supaya berhati-hati.         

"yow bro! asal?" tanya Hoe sambil mengangkat kening lagak seperti penyanyi Ziana Zain. Asyraf menyebikkan bibirnya, tanda menyampah dengan ereksi kawan cinanya itu. Hoe yang sudah tahu Asyraf menyampah dengan perbuatannya tadi terus mengulaginya sehingga Asyraf mengetuk kepalanya dengan belakang kepala pistol.

"sakitlah bodoh. bapak kuat sia kau ketuk. kalau benjol kepala aku, aku bagitau ummi kau buat aku" bersuara Hoe sambil menggosokkan kepalanya dengan menggunakan tangan kanannya.                                                                                                                                                                                                             Asyraf menggelengkan kepalanya. Macam budak kecil sahaja nak mengadu mengadu ni. menyampah aku (muka annoying)

"kau panggil budak-budak suruh selesaikan mamat sial ni. Dah kasi amaran pun tetap nak buat jugak." kata Asyraf kepada Hoe. Lelaki cina itu hanya tersenyum sinis. Jarang sekali Asyraf menyuruhnya menyelesaikan musuhnya. Jika Asyraf begitu marah dan dendamnya terhadap musuhnya sahaja baru dia memberi tugas untu menyeksa musuhnya itu kepadanya. Jika tidak Asyraf akan menyelesaikan sendiri.

Semenjak Asyraf mengenali dan sudah berkahwin dengan Theodora, jarang sekali lelaki itu ada di markas. Jika ada pun hanya untuk meeting dan menyiksa musuhnya ang amat dia benci dan dia dendam. Mungkin hati telah berjanji untuk menghentikan kegiatan ini?

"Aku nak balik ni. Apa-apa kau call je aku. Ummi, Aileen dengan isteri aku mesti dah tunggu akukat rumah." pamit Ayraf untu beredar. Belum sempat Asyraf ingin memulas pintu, Hoe tiba-tiba bersuara.

"bungkuskan untuk aku sekali weh. Aku lapar tak sempat nak makan lepas kau call suruh tangkap mamat ni" minta Hoe sambil memunjungkan bibirnya ke arah lelaki yang terikat di atas kerusi itu.

"nanti aku suruh Aiman hantar. Sorry menyusahkan kau tadi. Cau dulu, bye" terus Asyraf beredar dan menuju ke arah kereta Range Rover berwarna merah itu. Kereta yang dipandu Asyraf laju meluncur di atas jalan raya yang sedikit sunyi.

Maklumlah markasnya untuk menyeksa musuhnya agak jauh daripada pandangan mata orang sekiling. Takut dia menyiksa, jeritan si mangsa bergema hingga didengari orang luar. Nanti apa difikirkan orang pula.

Setelah sampai di rumah agam miliknya itu, terus Asyraf menekan hon kereta miliknya itu. Urusan di markas dia tidak fikirkan lagi. Mahu buang jauh-jauh masalah yang sedang berlaku di syarikatnya dan pada ahli keluarganya tanpa mereka sedari. Hanya Aiman dan dia sahaja yang tahu tentang keberadaan musuhnya yang sedang mengintip ahli korporat dan keluarganya dengan kemas sekali.

Tiba- tiba pintu bahagian depan di buka oleh adiknya, Aileen. Asyraf mengangkatkan keningnya sewaktu memerhati yang adiknya duduk di bahagian depan tanpa segan silu. Aileen hanya tidak endah sahaja dengan pandangan abangnya itu. Sudah lama tidak merasa duduk di bahagian sebelah pemandu semenjak dia mengalihkan sebentar kerja abangnya sebangai CEO syarikat yang terkenal di serata dunia.

"duduk belakang" bersuara Asyraf sambil memandang tepat anak mata adik perempuannya yang sorang ni. Terus memuncung bibirnya si Aileen.

Tanpa Asyraf sedari/ dua orang wanita kesayangannya turut sudah naik tetapi di bahagian belakang. Theodora yang mendengar arahan suaminya kepada adik iparnya mula menyampuk.

"biarlah dia duduk depan abang. Bukan selalu pun" kata Theodora sambil tersengih suka. Ada-ada sahaja suaminya ini. Puan Asamah hanya memerhatikan sahaja tiga orang yang sedang bersuara untuk duduk di bahagian sebelah pemandu sahaja.

Ahli keluarga Puan Asmah sudah pun balik ke negeri asalnya petang tadi. Katanya ada lagi urusan lain yang nak diselesaikan. Puan Asmah melepaskan mereka dengan berat hatinya. Baru beberapa hari menetap di rumah anaknya, Asyraf.

Asyraf mengeluh perlahan dengan bicara isterinya yang menahan Aileen untuk duduk di bahagian seat belakang. Theodora menggelengkan kepalanya perlahan. 

Tanpa menghiraukan kata-kata dan bebelan kecil Aileen. Asyraf terus meluncurkan keretanya di atas jalan raya menuju ke sebuah restaurant yang terkenal. Oleh kerana umminya malas memasak, Asyraf mengajak makan di luar sahaja. Tahulah dia yang umminya penat setelah masak dalam kuantiti yang banyak untuk ahli keluarganya yang tidur di rumahnya beberapa malam itu.

Setelah beberapa puluh minit masa yang diambil untuk sampai di restaurant yang ditujui Asyraf, destinasi yang ditujunya sudah pun sampai. Aileen yang bagai orang gila kelaparan itu terus turun setelah Asyraf memakirkan keretanya di kawasan VVIP yang ditempahnya.

Theodora turun dan menunggu suaminya mengunci kereta. Sengaja sahaja menunggu suaminya. Tiba-tiba mood yang manja datang mencelah pula.

Asyraf agak terkejut bila isterinya itu merangkul dan memeluk lengannya. Sangkaannya isterinya sudah bertolak bersama-sama Aileen dan Puan Asmah sebentar tadi. Rupa-rupanya tidak. Jejaka yang mengenakan seluar jeans bewarna hitam dan T-shirt lengan pendek berwarna hitam itu mengulum senyum.

Tangan naik memeluk pinggang seksi isterinya itu. Menggatal eh kau Asyraf! Author jealous tahu tak? sudahlah markaku berada di negeri terengganu nun jauh di sana. Okeyh sis darama sat.

Kaki terus melangkah ke arah pintu utama restaurant yang mewah itu. Sengaja dia membawa Puan Asmah dan Aileen makan di sini. Nak juga Umminya merasa makanan mewah. Itupun dia tidak memberitahu Puan Asmah yang dia akan membawa mereka makan di restauranr mewah ini. Jika tidak, diahalangnya sama sekali. Puan Asmah tidak mahu anaknya membazir menghabiskan duit dalam perkara bukan-bukan.

Pasangan suami isteri itu melilau mencari kelibat Aileen dan Puan Asmah itu. Bukanlah tidak kenal dengan perangai si Aileen ini. Kalau dah namanya mewah semestinya memilih tempat yang cantik dan romantis sekali.

Asyraf melilaukan matanya mencari kelibat adik kesayangannya itu. Tiba-tiba mata tertacap pada tubuh seorang wanita yang agaknya berumur separuh abad itu. Kki terus melangkah ke arah tempat duduk wanita separuh abad itu bersama Theodora.

Theodora menarik kerusi berhadapan dengan Puan Asmah yang seakan-akan terpinga melihat dekorasi restaurant mewah ini. Tipulah jika dia tidak merasa perasaan yang sama. Walaupun arwah papanya menguruskan bisness. Jrang sekali dia dapat masuk di dalam restaurant yang mewah ini. 

Melihat sahaja dekorasi luaran restaurant mewah ini pun telah menunjukkan hanya orang yang berpangkat sahaja yang mampu makan di sini. Tanpa Asyraf menghiraukan keadaan sekeliling. Dia mengangkat tangan tanda memanggil waiter untuk mengambil pesanan yang dia mahu memesan untuk makan malam ini.

Asyraf yang masih melihat adiknya membuat live di instagram itu terus merampas iPhone xr adiknya sehingga Aileen merengek meminta balik henfonnya itu.

"abang bagi la balik" mainta Aileen dengan lembutnya.

"abang dah pesan kan jangan menunjuk-nunjuk. Abang tak suka" kata Asyraf sambil membuat muka yang garang.

Dengar sahaja tutur bicara abangnya itu. Terus masam mencuka muka Aileen. 

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now