Bab 33

1.4K 62 1

Krekkk

Asyraf membuka pintu biliknya dengan perlahan-lahan. Tidak mahu menyedarkan isterinya yang sedang tidur membelakanginya itu.

Kaki menapak ke arah tilam yang bersaiz king itu. Dia duduk tanpa membuatkan bunyi.

Asyraf bermain dengan rambut panjang yang sedikit keperangan isterinya itu. Dia sedar isterinya pasti terasa hati akan jerkahannya tadi.

Salahnya juga kerana tidak menahan marahnya sehingga kan isterinya itu menjadi mangsa hamburan amarahnya.

Tiba-tiba ada pergerakan kecil tubuh genit Theodora. Sekarang isterinya itu sudah mengalihkan posisi dengan menghadap rupanya yang kacak itu. Tak habis-habis puji diri sendiri.

Jejaka itu sedikit terkejut. Kesan aor mata di pipi isterinya itu di lap sehingga kering menggunakan tangan kekarnya.

Setelah Theodora naik ke bilik. Terus Asyraf membongkarkan segala rahsia yang dia sudah lama tahu tentang anak saudaranya yang telah di'angkat' oleh Puan Malia iaitu, makcik saudaranya.

Hati berpagut rasa bersalah terhadap Theodora. Dia tidak boleh lagi mengawal kemarahannya jika seseorang mencaci dan menghina orang yang dia sayang. Cukup pantang di dalam hidupnya.

Tiba-tiba mata milik Theodora terbuka. Terpisat-pidat matanya saat terjaga sari lena yang agak sekejap itu.

"Erm abang" tegur Theodora. Walaupun dia terasa hati dengan Asyraf. Wanita itu akan tetap menegur Asyraf dahulu. Tidak mahu di sebab kan benda yang sekecil-kecil kuman di pertengkarkan. Cukup tidak menunjukkan seseorang itu sudah matang.

Kali ini, biarlah dia yang beralah. Bukan dengan siapa-siapa pun. Hanya dengan suaminya sahaja, Mikael Asyraf.

"Ye sayang" meleret sahaja suara Aayraf saat menyebut perkataan 'sayang' itu. Tangan yang bermain di rambut Theodora kini sudah bertukar ke pinggang isterinya itu.

"Minta maaf" lembut sahaja Theodora berkata. Muka tidak di tindukkan. Dia mahu belajar berani berhadapan dengan Asyraf ketika bercakap.

"For what baby?" Kening Asyraf berkerut sedikit. Isterinya itu meminta maaf sebab apa? Bukannya dia ada buat apa-apa pun. Pelik bin Ajaib.

"Tadi saya halang awak marah anak saudara awak" jelas Theodora sambil memandang tepat ke arah anak mata bewarna coklat cair di hadapannya ini.

"Its not your fault. Thats my bad, aku tiba-tiba tak boleh kawal marah aku bila ada orang kutuk kau" kata Asyraf sambil menarik tubuh Theodora dekat dengannya.

Wanita itu hanya ikut tanpa bantahan. Dia memeluk suaminya erat. Tangannya kini memeluk leher Asyraf.

Suaminya itu hanya tersenyum sahaja. Sudah masak dengan perangai Theodora yang manja itu.

Tiba-tiba Theodora terasa kucupan hangat yang singgah di dahinya. Mukanya terus memandang suaminya.

Asyraf menunduk kan pandangan untuk memandang wajah jelita milik isterinya itu.

"Nape ni?" Tanya Asyraf dengan suara yang sangat menggoda. Matanya sungguh tepat memandang mata bundar Theodora.

"I love you abang" ucap Theodora. Mukanya terus di sorokkan di crlah leher Asyraf. Suka betul dia di bahagian itu. Panas dan membuatkan dirinya selesa. Sudahlah dengan badan Asyraf yang tegap itu. Lagi suka Theodora ingin memeluk.

"I love you more baby" balas Aayraf sambil mengeratkan lagi pelukan hangatnya.

Theodora hanya milik dia seorang. Jika berlaku apa-apa yang buruk kepada isterinya ini. Dia akan cari siapa dalangnya sehingga ke lubang cacing.

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now