Bab 27

1.3K 59 1


Pagi mula menjelang. Terdengar sayup sayup burung berkicauan. Harimau mengaum, hish kau ni zuha sejak bila rumah Asyraf dekat dengan zoo? Hahaha.

Puan Asmah dan Aileen rancak berborak di dapur sehinggakan seorang yang datang pun tidak perasan oleh dua orang wanita itu.

Rancangan jahat mula muncul di benak kepala. Aiman berjalan tanpa membuat sebarang bunyi. Tetapi dia tegelak perlahan, tidam sabar mahu tengok riaksi ummi dan adik bongsunya itu.

"Bahhh" jerkah Aiman.

"Oh mak kau isap bong" latah Aileen di depan umminya, Puan Asmah.

Aiman tekekek-kekek ketawa dengan latahan lucah adiknya itu. Puan Asmah terkaku dengan latahan anak daranya yang seorang itu. Bong? Kejadah ape tu?

"Hahahahaha mak kau isap bong? Hahahaha ayokk adik cakap ummi isap bong hahaha" tidak berhenti gelakan dari Aiman itu.

Aileen sungguh geram dengan jerkahan angahnya itu. Habis termelatah dia di depan Puan Asmah.

Melatah entah pape tah. Adduh habislah aku kena tarik telinga dengan ummi jap lagi. Angah ni selalu spoil kan keadaan doh.

"Bong? Apetu Aiman? Kenapa Leen cakap ummi isap bong?" Tanya Puan Asmah dengan loghat blurnya itu. Jari naik menggaru kening. Tidak faham dengan bahasa anak muda zaman sekarang. Makin pelik. Adakah dunia sedang diterokai alien?

"Aa ermm takde pape lah ummi. Leen termelatah jee hehe" dalih Aileen. Tidak mahu berkata benar kepada umminya itu. Takut telinganya dipiat oleh Puan Asmah. Sakit wooooooo.

Aiman mengecilkan matanya kepada Aileen. Aileen membalas dengan membuat mata besar kepada abang nombor duanya itu. Tanda menyuruh abangnya tidak membuka mulut kepada umminya. Apa itu maksud yang dia latahkan tadi.

Puan Asmah masih blur dengan dua beranak ini. Apasal dengan dua anak aku ni. Main jegil jegil mata pulak. Pelik betul aku.

"Yang awak berdua duk jegil jegil mata ni pasaipa? Ummi kat depan ni kan?" Tegur Puan Asmah sambil memandang dua beradik itu.

Terus jelingan maut yang diberikan Puan Asmah kepada Aiman dan Aileen itu. Bukan terasa hati dengan sikap mereka. Tetapi sengaja buat buat terasa dengan telatah mereka dua beradik itu.

Aiman dan Aileen terus berhenti dari membuat jegilan mata sesama sendiri. Mereka berdua saling memandang umminya yang seakan-akan terasa hati dengan sikap mereka berdua itu tadi.

Mereka berdua menggaru kening. Macam mana nak pujuk ummi ni? Haddoii merajuk pulak dahhh.

Gadis itu melanggar bahu abang nombor duanya. Aiman memandang adiknya dan menganggkat kepada seta memuncungkan bibir terhadap Puan Asmah.

Aileen mengaggkat bahu. Tanda dia tidak tahu mahu membuat apa apa.

Aiman terus melalukan kerja memujuk umminya itu. Nak tunggu Aileen punya idea? Hm tunggu matahari jatuh la nampak gayanya.

"Ummi marah dekat Aiman ke?" Tanya Aiman sambil memeluk bahu Puan Asmah dari belakang. Dia mengurut perlahan bahu tua itu.

Aileen memandang menyampah dengan abangnya itu. Asal dia tak letak nama aku sekali? Jahatnya abang akuuuuu!

"Hm pergilah jeling jeling mata dengan si Aileen tu. Siapa je kan ummi ni" rajuk Puan Asmah. Di dalam hati bersorak gembira setelah dia menjeling sedikit matanya ke arah Aiman.

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now