Bab 26

1.3K 64 0


"Jangan apa apa kan saya. Hiks hiks say..saya minta maaf" kata Theodora sambil mengundurkan badannya je sehingga sampai di hujung depan katil.

Asyraf terkedu. Adakah Theodora sudah takut dengan dirinya? Dia menggelengkan kepala perlahan.

Dia memerhatikan pakaian milik Theodora. Mata Asyraf sedikit terbuntang saat ternampak akan sedikit koyakkan baju di bahagian bahu.

Dia mengetap giginya sehingga membuat kan bunyi yang ngilu bagi orang lain. Asyraf memandang dendam terhadap manyat yang telah dia bunuh sebentar tadi.

"Sayang, aku ni Asyraf" pujuk Asyraf sambil mendekati tubuh genit Theodora.

Dengar sahaja nama Asyraf. Terus dia mendongakkan mukanya dari memyembamkan muka di lutut.

"Awakkkk iskk iskk" Theodora lantas menuju ke arah Asyraf. Tanpa amaran atau apa apa. Terus Theodora memanjat tubuh Asyraf.

Asyraf terkejut dengan tindakan drastik Theodora. Bakal isterinya yang memeluk lehernya sambil menangis itu dia pujuk dengan cara seperti bayi.

Dia terasa seperti diperhatikan oleh dua mata. Segera Asyraf mengalihkan posisinya menghadap pintu masuk bilik Theodora.

Puan Asmah dan Aileen yang dari tadi manyaksikan tindakan Theodora dan Asyraf itu mula memandang simpati.

Asyraf meletakkan jadi telunjuknya di bibir tanda suruh senyap. Dia tidak mahu bakal isterinya itu terganggu dengan siapa siapa sekarang ini. Asyraf takut jika disebab kan kejadian ini, Theodora takut dengan orang sekelilingnya.

Aileen dan Puan Asmah yang faham akan gerakan jari telunjuk Asyraf, hanya mengangguk dan memandang sayu terhadap tubuh Theodora yang ada koyakkan baju di bahagian bahu itu.

Puan Asmah berasa sangat bersalah. Jika Asyraf tidak mengunci biliknya pasti bakal menantunya itu tidak akan jadi seperti itu.

Asyraf yang perasan akan riak muka umminya itu. Segera dia menyuruh Aileen dan umminya itu masuk ke dalam bilik. Dia tidak mahu umminya menyalahkan diri sendiri. Ini silapnya, biarlah dia yang membetulkan.

"Ummi dengan adik pergi lah masuk bilik. Biar Acap dengan Aiman selesaikan hak ni dulu eh" kata Asyraf dengan lembutnya. Tidak mahu hati tua umminya itu terasa dengan cara percakapannya itu.

"Hm baiklah. Nanti apa apa bagitau ummi ye. Ummi masuk bilik dulu." Pamit Puan Asmah sambil mata memandang tubuh genit Theodora yang berada di dalam dagapan Asyraf.

Asyraf yang telah menyaksikan pemergian Puan Asmah dan adiknya itu terus mengeluh perlahan.

'Sampai bila dia mahu bertahan dengan semua ni? Musuh arwah bapanya itu mula menonjol kan dirinya. Begitu juga musuh ayah bakal isterinya itu juga. Haihhh.'

Sekali lagi Asyraf mengekuh di dalam hati. Fikirannya buntu dengan semua yang terjadi tanpa dia jangka.

Kaki terus melangkah keluar dari bilik Theodora dan terus menuju ke arah ruang tamu.

Asyraf terus duduk di atas sofa. Ada benda yang mahu dia bincankan bersama gadi kesanyangannya ini.

"Are you okeyh baby?" Tanya Asyraf sambil menjeling matanya kepada Theodora yang berada di celah leher Asyraf.

Sepi.

Tiada sahutan dari gadis pujaan hatinya ini. Asyraf mula mengalihkan tangan kirinya dari menepuk pinggang milik Theodora.

"Heyy im asking you" lagi sekali suara Asyraf kedengaran di ruang tamu itu.

Tanpa ara ara terus tangisan Theodoroa terhambur di celahan leher Asyraf.

"Shh shh im here. Dont cry baby shh" pujuk Asyraf seperti bayi. Dia tahu perkara ini memberi impak negatif kepada Theodora. Sebab itulah dia tidak menghalang jika Theodora ingin manangis.

"Dorang nak ro..rogol saya hiks hiks" bersuara Theodora walaupun suaranya perlahan di corong telinga Asyraf.

Asyraf yang mendengar itu hanya mengangguk dan mengiakan apa yang Theodora cakap itu.

"Ya i know that. Dorang buat apa kat kau?" Tanya Asyraf ingin memastikan bakal isterinya itu tidak di apa apakan dari segi fizikal.

"Isk isk dorang lempang saya" tersedu sedan Theodora mengadu kepada Asyraf. Posisi tidsk terubah seperti tadi. Dia menangis di celahan leher Asyraf juga. Gedik eh kau Dora, author pun nak jugak huaaaa.

"Yeke? Meh sini nak tengok sikit" kata Asyraf sambil tangan mendongakkan dagu Theodora.

Theodora hanya mengikut apa yang Asyraf buat kepadanya. Lelaki itu mengerutkan keningnha sedikit.

"His slaped you baby? Its hurt?" Tanya Asyraf sambil memandang tepat anak mata bundar gadis kesayangannya itu.

Bibir Theodora terus memunjung dan dia mengangguk mengiakan pertanyaan Asyraf sebentar tadi.

Asyrat tergelak kecil. Alahaii comel betul la kau ni budak. Aku gigit kang    baru tau.

"Apa lagi dia buat? Meh sini nak tengok" sengaja Asyraf bertanya begitu kepada Theodora. Ada la tu yang dia nak menyakat dengan bakal isterinya itu.

"Dorang koyakkan baju saya pastu dorang gigit. Akittt huaaaaaaaa" kata Theodora sambil memgelap air mata yang bersisa.

Asyraf terus menyelak sedikit bahagian baju yang terkoyak itu. Keningnya sekali lagi berkerut. Kesan gigitan itu begitu jelas di retina matanya.

Dia menyentuh sedikit kesan gigitan yang mula membiru itu. Terdengar regekan Theodora sewaktu Asyraf menyentuh kesan gigitan itu.

"Sakit" ngade Theodora. Tahulah Asyraf yang perempuan di dalam dukungannya ini sedang menahan sakit. Nampak saja kebiruan di bahagian bahu itu. Sudah tahulah dia yang luka gigitan itu begitu sakit.

"Jom letak ubat" berdiri Asyraf sambil mengendonh tubuh genit wanita itu. Theodora mengetatkan lilitan tangan di leher Asyraf. Takut jatuh hehe.

"Esok kita nikah" Theodora sedikit terkejut dengan keputusan Asyraf itu. Tapi dia tahu jika Asyraf tidak menghalal kan dia. Keselamatan dia akan terancam dengan musuh arwah papanya dan musuh arwah ayah Asyraf.

"Ummi macam mana?" Tanya Theodora takut takut. Dia berasa janggal bila Asyraf mengaitkan diri tentang hal perkahwinan.

"Ummi mesti faham punya. Ni untuk kesalamatan kau jugak. Aku tanak kau mati depan mata aku" Asyraf mula bersuara tegas.

Kaki tetap melanglah ke arah lift untuk menuju ke bilik perubatan di bawah tanah. Bilik itu khas untuk anak buah dan keluarganya jika berlaku sebarang kecederaan.

"Okeyh awakkkkk" meleret sahaja suara Theodora. Dia tersenyum sendiri. Tak shabarnyaaa nak kawinnnnn hueeee.

"Dengar suara macam dah tak sabar nak dapat anak ni hm?"

Theodora mumukul sedkit bahu Asyraf. Eyy mana adaa aaaaa.

"Awak ni apa cakap macam tu. Saya malu laaa" Theodora lantas menutup mukanya dengan tangannya.

Asyraf yabg tidak tahan menengok kecomelan bakal isterinya itu. Terus mencium sedikit pipi yang mula memerah itu.

Theodora terkaku. Aku kena cium ke?

"Awakkkkkk" terus sahaja Theodora menyorokkan wajahnya yang makin memerah itu di celahan leher Asyraf.

Tanpa Asyraf sedari. Dia berasa bersyukur dengan keputusannya ini. Berkahwin bukan lah penghalang dia untuk kerja yang satu itu.

Dia berasa bersyukur kerana Theodora memahami keluarganya dan pekerjaan yang dia lakukan.

Hati mula mengucapkan Alhamdulillah. Harap harap kebahagiaan ini tidak diambil oleh musuh nya itu..






To be continue❤
Voteeeeeee tauuuu☺


Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now