Bab 23

1.3K 52 1

"Whats problem with him?" Tanya Asyraf dengan senada.

Dia memandang lelaki yang terkulai layu di lantai markas miliknya itu. Tepi matanya lebam hingga kebiruan telah membuktikan yang dia ditumbuk sehingga mata milik lelaki itu merah menyala.

Tepi bibir yang merah dengan darah yang mengalir. Sungguh geli jika di lihat oleh sesiapa yang takit darah. Lelaki itu sudah didera teruk oleh anak buah Asyraf.

Kali ini. Asyraf takkan lepaskan sesiapa yang datang kepadanya ingin mencari pasal.

Lelaki yang terkulai layu itu cuba membuka matanya walaupun sakitnya yang teramat. Dia mencari nafas untuk bersuara.

"Dd..De Ri'ed tengah rancang na..nak musnah kan kaa..kau" kata lelaki yang terkulai layu itu.

Semua yang berada di dalam markas itu tepat memandang wajah lelaki yang cedera teruk itu bersuara.

Aiman mengerutkan keningnya. 'Takkan lah laki ni senang senang je nak bagitau semua ni' menolog Aiman di dalam hati.

Asyraf yang mendengar itu terus tersenyum sinis. Ingat dia ada masa ke untuk percaya semua ni. Takkan lah.

Kaki Asyraf terus melanglah ke arah Hoe yang sedang duduk di atas kerusi kayu sambil menjamah kerepek kentang itu.

"Woi cangkul. Kau dah cari dah latat belakang mamat ni?" Tanya Asyraf sambil memasukkan kedua belah tangannya di dalam kocek seluar.

Hoe yang mendengar panggilan yang paling di bencinya itu terus memandang tajam ke arah Asyraf. Tahulah Hoe itu cangkul. Tapi janganlah panggil kita cangkul. Tu nama yang parents kita bagi tau!

Asyraf yang tersedar dengan pandangan tajam oleh Hoe itu terus terhambur gelakkannya.

"Lek bro lek. Aku gurau je." Kata Asyraf sambil mangambil tempat bersebelahan dengan adiknya, Aiman.

"Aku dah cari semua dah. Tapi aku tak nampak yang dia ni anak buah De Ri'ed. And semua latar belakang dia lengkap" jawab Hoe sambil duduk tegak. Dia tidak akan sambil lewa jika bab bab kerja. Takit kehilangan boss nya yang pemurah itu.

"Aku nak kau cari keluarga dia. Cakap kat budak budak. Kawal rumah dia ketat ketat" kata Aiman yang dari tadi diam dan hanya mendengar perbualan Asyraf dan juga Hoe itu.

"Okeyh aku suruh budak budak gerak sekarang." Balas Hoe. Dia tahu yang Aiman takkan kecewakan abangnya, Asyraf.

"Pahal kau suruh jaga kawasan rumah dia pulak?" Tanya Asuraf sambil mengerut kan keningnya.

Aiman dan Hoe yang mendengar pertanyaan Asyraf itu terus menepyk nahi mereka sendiri. Asyraf ni dah bengap ke apa?

"Kau ni amnesia ke apa bro? Selama kita buat kerja kau tak tau ke apa yang akan jadi dekat keluarga musuh yang kita tangkap? Mesti effect dekat family dia bro" jelas Aiman sambil mengelurkan phone nya dari poket seluar belah kanan.

"Eh haah lah. Tiba tiba aku terlupa semua benda pulak" ujar Asyraf sambil mengetuk kepala sendiri dengan perlahan.

"Dah la jangan pukul kepala kau. Kang nanti amnesia betul betul. Menangis Dora tak dapat kawin dengan kau. Biar dia kawin dengan aku pulak" kata Aiman sambil gelak. Sengaja dia menyakitkan hati abang sulungnya itu.

Asyraf yang mendengar nama permaisuri hatinya itu terus memandang tepat kearah Aiman yang duduk sambil gelakkan dirinya itu.

"Kau pahal cakap pasal dia? Kau cakap lagi sekali aku bunuh kau" ugut Asyraf. Dia tidak suka jika sesiapa melibatkan Theodora.

Begitu sayangnya dia pada perempuan polos itu. Sehingga sanggup kawin. Untuk melindungi Theodora.

"Hahahaha lek la aku pun gurau je" balas Aiman sambil gelak menepuk Hoe yang berada di sebelahnya ketika itu.

Hoe yang dapat tepukan percuma oleh Aiman terus memandang ke tajam. Sakit bodoh.

"Woi sial. Kau tau tak sakit kau tampar tampar aku ni. Macam atok atok je gelak sambil tampar tampar ni" kata Hoe sambil mengalih tempat duduknya jauh sedikit daripada Aiman.

"Kau cakap apa setan? Macam atok atok? Yang atok ni la hang bagi kau gaji bulan bulan tau" balas Aiman pula.

Asyraf yang mendengar itu terus menjeling Aiman.

"Wei aku tak dengar lah. Siapa yang kasi Hoe gaji? Kau? Tunggu bulan jatuh baru kau kasi rasanya" balas Asyraf dengan sinis sambil bermain dengan pisau rambo yang baru dikeluarkan dari celah kakinya itu.

"Apa kau cakap? Tunggu bulan jatuh? Kau nak tengok ke bulan jatuh? Kang kalau tengok menangis kau. Tak sempat nak taubat kan" kata Aiman dengan nada yang ingin ajak bergurau.

"Wpi setan setan sekalian. Baik korang senyap sebelum aku masukkan korang dekat neraka" celah Hoe pulak.

Dua beradik yang sedang bergaduh mulut itu terus senyap dan memandang ke arah Hoe yang duduk kaki kedua dua di atas. Nampak memang takde adab kan? Sebab Hoe memang macam ymtu huehuehue.

"Hahahahahaha. Kalau kami masuk neraka. Kau pun sama jugak la sial" kata Asyraf dan Aiman serentak. Mereka ketawa berdekah dekah sehingga menyebab kan Hoe membaling bantal kepada dua jejaka yang sedang mengertawakannya itu.

"Nak borak pasal syurga neraka pulak. Kau tu belum tentu masuk syurga lah" kata Aiman. Dia tertawa sehingga air mata keluar.

Hoe mula naik angin dengan sikap dua beradik ini. Dia berdiri dan dan memgeluarkan pistolnya dari belakang seluar.

Asyraf yang perasan akan tindakan Hoe itu terus berhenti tawanya. Aiman pula sudah terkelu dengan perubahan drastik Hoe.

"Weh bro. Kami gurau je lek lek sudah lah" Aiman mula bersuara. Kalau bab senjata ni jangan buat main babe. Sekali salah buat. Mampoih hang.

Hoe mula menyelaraskan pistol itu. Dia memaju muncung pistul itu tepat ke arah dahi Aiman.

Asyraf mula menelan air liurnya dengan kelat. Dia yang menyaksikn riaksi muka Hoe itum sudah tau yang lelaki cina itu tidak main main.

Tiba tiba.......

"Lets kill this love! Yeay, yeay, yeay yeay, yeay. Rum, pum, pum, pum, pum, pum, pum. Lets kill this love!" Tiba tiba sahaja Hoe menyanyi dan menari lagu yang diasaskan oleh blackpink itu.

Asyraf dan Ajman saling berpandangan.

Satu saat.

Dua saat.

Tiga saat.

"HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA" terus terhambur lagi sekali tawa dari dua beradik itu.

"Macam pondan sial." Kata Asyraf sambil gelak terkekek kekek.

Hoe yang tidak menghirau kan dua beradik itu gelak pada dirinya. Dia teruskan dancing yang serupa ketamnya itu.

Aiman dan Asyraf tetap dengan tawa mereka yang masih bersisa. Tidak pernah menengok Hoe gila seperti ini.

Limeted edition lah ni. Hahahahaha. Mana tak gelaknya Asyraf dengan Aiman tu. Hoe ni kalau dah serius. Serius dia tak ley bawak bincang.

Lelakibyang terkulai layu di lantai markas itu hanya senyum tipis. Dia pun rasa terhibur dengan sikap tiga jejaka ini. Ada kala serius dan ada kala gelak ketawa. Tidak seperti bossnya itu.

Hari hari hanya ketat sahaja wajahnya tanpa senyuman. Kerja tahu mengarah tanpa memikir apa yang bakal berlaku.

Lelaki yang lemah itu simpati terhadap nasib dirinya yang ditipu bulat bulat oleh ketua De Ri'ed. Dia mengeluh perlahan. Tiada daya lagi mahu menerangkan apa yang bakal ditimpa oleh jejaka yang bermata coklat cair itu, Asyraf.











#janganlupavote❤


Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now