Bab 20

1.4K 55 1


Pagi yang indah itu disambut dengan gelak ketawa semua yang berada di dalam rumah agam milik Asyraf itu.

"Ummiiiii" meleret sahaja Asyraf memanggil Puan Asmah. Adalah tu yg nak di bincangnya.

"Ape dia anak ummi? Nak ape ni?" Tanya Puan Asmah dengan nada yang begitu lembut sekali.

"Acap nak kawin" kata Asyraf sambil memuncungkan bibirnya. Sumpah kau ngada-ngada Asyraf. Aku pun tak macam kau tau.

"Bagus la kalau macam tu. Pergi carik baju kawin semua. Lepas dah carik. Ajak lah tetamu yang berdekatan sahaja." Balas Puan Asmah.

"Elleh along ni. Gedik je" menyampuk Aileen. Sebenarnya dia menyampah jika Asyraf bermanja dengan Puan Asmah. Serius macam budak-budak.

Asyraf memandang tajam kearah suara sumbang yang menyampuk ketika dia bersembang dengan ummi kesayangannya itu.

"Kau pahal ha? Sebok je. Atleast aku nak halal kan dia." Kata Asyraf sambik berdiri ingin pergi kearah tempat yang Aileen sedang duduk.

Aileen mula berasa heran ketika alongnya berdiri dan duduk di sebelahnya. Dia mula menenangkan hatinya. Firasatnya berkata Asyraf akan membuat sesuatu kepadanya.

"Ouh yeee lahh. Dah la gi kawin cepat. Leen tak sabar nak dapat anak buah" dengan selamba Aileen menuturkan perkataan itu.

Theodora yang dari tadi menyaksikan pergaduhan mulut itu terus menundukkan mukanya. Merah padam mukanya saat Aileen menuturkan perkataan itu. Malu.

"Woi bodoh. Sian Theodora malu. Kau ni jaga lah sikit mulut tu hish" marah Aiman sambil mengetuk kepala adiknya yang duduk di sebelah kerusinya katika ini.

"Ishh ape angah ni. Sakit lah. Betullah apa yang Leen cakap kan ummi" balas Aileen pula. Dia betul-betul mahukan anak buah. Sudah lama tidak mendunkung bayi.

"Jangan lah cakap macam tu sayang oi. Tengok Dora dah malu dah. Sian dia" suara Puan Asmah sambil memandang kearah Theodora yang duduk diam tidak berkutik itu.

Asyraf terus bangun dan duduk di sebelah Theodora. Sengaja mahu menunjuk kebahagiaanya di depan Aileen.

Theodora yang perasan akan kehadiaran seseorang di sebelahnya. Segera mengangkat wajahnya. Ingin menengok siapa yang duduk di sebelahnya.

Matanya bertembung saat mendongakkan wajahnya. Theodora terkedu. Mata bundarnya tepat memandang mata coklat milik bakal suaminya itu.

Asyraf mengambil peluang untuk menilik rupa paras milik Theodora. Peluang dah ada depan mata. Mana boleh biar kan.

"Uyyyooooo gilaa sweeet bhaii" sampuk Aiman yang dari tadi menonton adegan sweet di depan matanya.

Theodora tersedar akan pandangannya kepada Asyraf terus melarikan anak matanya ke arah yang lain.

Malu bila ditengur oleh Aiman sebentar tadi. Puan Asmah yang menyaksikan adegan sweet itu hanya tergeleng kecil. Ada ada je lah dorang ni.

Aileen mula mencebirkan bibirnya. Jealous sangat lah tu. Bibirnya bergerak seperti membebel seorang diri.

Asyraf dan Aiman yang tengok akan perubahan adik bongsunya itu. Terus terhambur gelakkan mereka.

"Apa gelak gelak? Pikir lawak ke ha?" Tanya Aileen dengan nada yang marah. Siapa je tak jealous. Tahulah si Asyraf ni tidak pernah rapat dengan mana-mana perempuan. Tapi sekali dia rapat. Gile sweet meleleh kau.

"Gaisss can you hear that? Have someone jealous AHAHAHAHA" kata Asyraf sampai tergelak-gelak dia.

Aileen mula berang dengan sikap alongnya itu. Dia berdiri dan menuju ke arah abangnya yang masih gelak tidak berhenti itu dannnnnn

Bukk

Terus berhenti tawa Asyraf. Asyraf memandang gerangan siapa yang menumbuknya tadi.

"Balasan" sinis sahaja Aileen berkata. Kaki terus mengorak langlah ke biliknya. Malaa mahu melayan abang-abagnya lagi. Buat sakit hati je!

"What the fuck bro? Aku cakap je. Takman lah sampai tumbuk aku?" Tanya Asyraf kepada Aiman.

"Padan muka kau. Macam tak kenal pulak si Aileen tu ahahahaha" balas Aiman. Yelah si Aileen tu bukan boleh tengok orang sweet sweet di depan matanya. Nanti mulalah cemburu.

Theodora hanya duduk diam sambil menonton tv yang sedang tayang rancangan memasak. Puan Asmah ikut sama menonton rancangan di depannya ini. Malas mahu masuk campur hal anak-anak mereka ni.

"Sialla kau. Sakit doe dia tumbuk. Sakai betul" borak Asyraf sambil mengurut perutnya yang ditumbuk oleh Aileen. Berbisa jugak eh dia tumbuk aku.

"Kau ni bodoh ke bengap? Kau yang ajar dia seni mempertahankan diri kan. Mesti la dia pandai bab bab semua tu. Lagi lagi tumbuk orang. Fuhhh berdesing bhaiii kalau kena" balas Aiman. Aileen tu nampak je lembut, sopan santun. Tetapi dalamannya kita tidak tahu. Dia akan menunjukkan sisi gelapnya kepada musuhnya sahaja. Jika dengan keluarga, tidak pernah sama sekali.

"Dah lah aku naik atas. Malam jap lagi ada kerja. Datang markas cepat. Ada benda nak sattle" kata Asyraf. Kaki terus melangkah ke arah lift. Dia mahu membersihkan diri dan rehat sekejap.

Malam nanti ada 'kerja' yang dia perlu buat. Sudah lama Asyraf nantikan. Dia takkan sia-siakan peluang ini.

Asyraf tersenyum sinis. Tidak sabar ingin menyeksa 'dia'. Sudah lama diburu oleh anak buahnya. Akhirnya 'dia' jatuh di tangan Asyraf jugak.

Aiman hanya memandang kepergian Asyraf dengan ekor matanya sahaja. Dia juga mahu bersih kan diri. Mesti penat malam ni.

Musuh abangnya itu sudah di dalam genggaman kumpulannya. Asyraf mesti tak akan lepas kan 'lelaki' itu.

"Ummi Aiman naik dulu ye. Nak mandi jap. Malam nanti ada kerja pulak" pamit Aiman dengan sopannya. Kang dia jerit-jerit mahu kena terajang dengan Puan Asmah ni kang.

"Urm iyyelah. Pesan dekat Asyraf dengan Aileen. Jangan lupa turun makan. Ummi masak hari ni." Kata Puan Asmah. Sebenarnya dia mahu menengok Theodora akan menolongnya atau tidak. Sengaja mahu menguji bakal menantunya ini.

"Okeyh ummi. Aiman naik atas dulu ye"

"Baiklah" balas Puan Asmah dengan pendeknya. Syok tengok rancangan memasak ni. Boleh lah dia cuba bila ada masa terluang nanti. Hehe.

Theodora yang dari tadi mendengar perbualan Puan Asmah dan Aiman itu terus memandang kearah umminya sambil tersenyum-senyum.

Puan Asmah yang perasan akan seseorang yang memandangnya itu. Terus mengalih kan pandangannya daripada tv.

"Iyye Theodora? Kenapa pandang-pandang ummi ni? Nak apa?" Tanya Puan Asmah dengan ramahnya.

"Ummi, Dora nak tolong ummi memasak boleh tak?" Tanya Theodora dengan lagak seperti budak berumur 5 tahun itu.

Puan Asmah mengulum senyuman. Yessss misi aku berjaya.

"Boleh je sayang. Apa pulak tak boleh. Ummi nak rasa jugak air tangan bakal menantu ibu niiii" balas Puan Asmah sambil mendepakan tangannya. Tanda menyuruh Theodora masuk ke dalam pelukannya itu.

Theodora yang perasan akan depa yang dibuat oleh ummi. Segera malarikam diri ke arah Puan Asmah yang tidak jauh darinya.

"Okeyhhh ummi. Sayanggg ummi" bersuara Theodora setelah masuk ke dalam pelukan Puan Asmah itu. Sudah lama dia tidak berpelukkan dengan ibunya. Hati muka berasa rindu dengan mama nya yang berada jauh darinya itu.

"Ummi pon sayang Dora jugak" balas Puan Asmah. Dia memeluk Theodora dengan ketat sekali. Dia sungguh sayang dengan bakal menantunya ini. Dora telah ubah sikap Asyraf yang dulunya dingin kepada penyayang dan manja.

Dia tidak boleh bayangkan jika apa-apa berlaku pada Theodora. Hati ibunya muka menonggol risau. Musuh Asyraf bukan lah sedikit. Cukup banyak sehingga kumpulan anaknya itu ada di luar negara.

Puan Asmah mencium dahi milik Theodora dengan lembut sekali.

Theodora memejam kan matanya setelah mendapat ciuman oleh Puan Asmah. Dia bersyukur kerana dapat keluarga yang begini. Kalau lah dia masih ada keluarga. Mesti hidupnya akan warna warni.











#done😈
#banyaktypo
#keepreading❤
#pleasevote💞
#1159words

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now