BERTAUT KEMBALI PART 1

95 1 0

BUNGA mawar di tangannya terlepas jatuh ke atas tanah. Melutut dia di situ. Air matanya perlahan-lahan jatuh membasahi pipinya. Hancur luluh hatinya menyaksikan apa yang terhidang di matanya saat ini. Menggeleng tidak percaya dia di situ. Dia tidak mampu untuk menerima kenyataan ini. Bertahun dia setia, akhirnya ini yang menjadi hadiah buat dirinya. Betapa kejam hatinya dirobek kala ini. 

"Dany..." 

Daniel langsung tidak menghiraukan pada si pemanggil. Matanya hanya tepat memandang ke arah seorang wanita yang sedang elok duduk di atas pelamin itu. 

"Dany!" 

Keras sedikit suara itu memanggil dirinya. Perlahan-lahan Daniel berpaling ke arah yang memanggilnya tadi.

"Mawar tak salah Dany. Dia terpaksa," kata Aishah.

"Kenapa? Kenapa dia tak tunaikan janji dia? Aku terus datang sini semata-mata untuk dia tapi..." Daniel menekup wajahnya. Makin lebat air mata yang berjuraian di pipinya. Tidak dihiraukan langsung pada mata-mata yang melihat dirinya.

"Anggap saja kau tak ada jodoh dengan dia." Aishah cuba memujuk. Dia sendiri kasihankan Daniel tapi tanpa Daniel sedari, Mawar lagi terseksa sebenarnya. Kalaulah Daniel muncul sebelum semua ini berlaku, pasti Mawar tidak perlu menjadi seperti patung tidak bernyawa di atas pelamin itu.

"Aku nak jumpa dia. Aku mahukan penjelasan." Daniel sudah bangun berdiri semula. Air mata yang bersisa dibiarkan saja. Kaki laju melangkah menuju ke arah pelamin. Biar wanita itu sedar kehadirannya di sini.

"Jangan burukkan keadaan Dany. Kasihankan Mawar. Kau baliklah Dany. Mawar bukan jodoh kau. Terima kenyataan ini Dany." Aishah cuba menahan langkah Daniel. Sekuat mungkin dia memaut lengan Daniel. Cukuplah penderitaan yang ditanggung Mawar selama ini.

"Aku nak tuntut janji dia pada aku." Wajah Dany kelihatan tegang. Bergerak-gerak rahangnya menahan rasa marahnya. Tangan Aishah yang memaut lengannya, ditepis. Direntap kasar sehingga terlepas pautan Aishah.

"Aku janji akan bawa kau jumpa dia. Sekarang kau balik dulu. Hormatkan majlis orang, Daniel." Aishah masih cuba menahan Daniel daripada menuju ke arah Mawar. Keadaan akan menjadi makin teruk jika Daniel muncul sekarang.

"Aku tak perlu nak hormatkan majlis perempuan curang macam dia. Berani dia bersumpah untuk setia dengan aku, sedangkan dia..." Daniel menggeleng. Kesal sungguh dengan apa yang terjadi. Cintanya yang ikhlas itu dibalas duka oleh wanita itu. 

"Kau tak tahu apa yang jadi. Jangan tuduh dia macam tu."

"Habis, kau nak aku gembira tengok dia bahagia di sana sedangkan aku merana di sini." Kakinya pantas bergerak menuju ke arah Mawar yang masih belum menyedari kehadirannya di situ.

"Jangan Dany. Aku merayu pada kau, tolong jangan burukkan keadaan. Aku janji aku akan bawa kau jumpa dia. Dia akan jelaskan apa yang terjadi sebenarnya." Aishah menghadang tubuh Daniel daripada terus melangkah. 

"Jangan halang aku Aishah. Aku cuma nak dia tahu aku ada di sini. Aku nak dia lihat wajah aku yang kecewa dengan perbuatannya ini. Aku nak dia lihat lelaki yang dikecewakannya ini."
Tubuh Aisah di hadapannya ditolak ke tepi. Hampir tersungkur Aishah dibuatnya. Berubah wajah Aishah apabila melihat langkah Daniel yang semakin menghampiri pelamin itu. Laju kakinya melangkah. Namun ternyata sia-sia sahaja semuanya. Daniel sudah berada di depan pelamin.

"Tahniah." Sepatah perkataan yang keluar daripada bibir Daniel sebaik sahaja berada di situ.

Mawar yang terkejut, terus bangun berdiri. Tidak menyangka dia akan melihat wajah Daniel di sini. Pada hari persandingannya pula tu.

BERTAUT KEMBALI (COMPLETE)Where stories live. Discover now