Bab 17

1.4K 47 0

Semua yang berada di ruang tamu itu memandang kearah suara yang memberi salam.

"Waalaikumussalam, baru ingat nak balik sini ke?" Pedas sekali Asyraf membalas salam sambil memyelitkan ayat yang kurang menyenangkan.

"Apa along ni. Orang baru balik lah. Penat tau tak? Balik-balik je bising urghh" Aileen bersuara tidak puas hati.

Sudah la penat menunggu teksi di tempat kerjanya tadi. Ini semua salah kereta kesayangannya itu. Waktu penting jugak dia mahu rosak. Menyusahkan!

"Tah. Ingat rumah ni macam homestay ke?" Aiman pula mula bersuara. Saja dia mahu menyakat adiknya yang sorang ini.

"Dah dah la kamu berdua ni. Aileen baru balik kan. Bagi lah dia rehat sekejap" Puan Asmah muka memasuk campur dengan pergaduhan yang 'manja' diantara tiga beradik itu.

"Orang gila memang macam ni ummi" sengaja Aileen mahu mencari pasal dengan dua abangnya ini. Sudah lama tidak dapat berjumpa.

Maklumlah, dia tinggal di rumah Puan Asmah. Itu pun kerana tempat kerjanya dekat dengan rumah umminya itu. Tapi apakan daya. Dia adalah CEO bagi syarikat bapa saudaranya itu. Keluar pagi, balik malam. Workholic betul!

"Kau diam lah setan. Aku yang gila ke kau yang gila. Lupa jalan balik rumah" Asyraf membalas bicara adiknya yang bongsu itu.

"Dah la. Semua gila kecuali aku. Mmuahahahaha" Aiman pula muka menyampuk.

"Gila" Aileen berkata perlahan. Malas mahu bergaduh lagi. Aku penattttttttt.

Asyraf perasan akan tubuh seseorang menuruni tangga. Dia memandang Theodora dengan senyumannya yang nipis itu. Pakai simple pun dah cantik!

"Ummii!!!" Semua yang berada di ruang tamu itu terkejut dengan suara lantang milik Theodora.

"Ya Allah. Kenapa anak ummi ni? Okayh ke tak?" Tanya Puan Asmah dengan nada yang risau.

"Along, angah. Ni siapa?" Tanya Aileen dengan muka yang berkerut. Jari telunjuknya menunjuk kearah Theodora.

'Jangan cakap ni anak baru ummi. Jangan laaaa nanti mesti ummi dah tak sayang akuuu huaaa' Hati Aileen mula bersuara.

"Itulah kau. Bila suruh balik, banyak je alasan." Aiman bersuara dengan mata memandang ke arah telefon bimbit yang dipegangnya tadi.

"Duduk dulu. Nanti along cerita semua benda" jawab Asyraf tanpa nada. Kang dia gelak, Aileen cakap dia main-main. Sebab itu terpaksa serius kan suara ini sedikit.

"Assalamualaikum" terdengar suara perempuan yang menyampuk perbualan diantara empat beranak di ruang tamu itu.

Aileen memamdang gerangan yang menyampuk perbualan diantaranya dan abangnya, Asyraf.

Semua memandang Theodora dengan pandangan yang tajam. Theodora terkial-kial di depan sofa yang mereka berempat duduk itu.

Theodora mula kecut perut dengan pandangan tajam dari Aileen. Cukup dia tahu siapa perempuan itu. Asyraf ada menceritakan tentang adiknya sedikit padanya haritu.

Kaki Aileen mula menapak kearah Theodora berdiri itu. Dia mahu tahu siapa perempuan ini.

"Who are you?" Tanya Aileen dengan nada yang tertahan-tahan marah.

Theodora yang mendengar nada suara adik Asyraf itu mula menundukkan wajahnya. Tidak berani untuk bersemuka.

'Memang semua adik beradik dorang muka macam ni ke bila tak kenal?' Menolog Theodora di dalam hati.

Aileen mula berang dengan perempuan di hadapannya ini. Soalan yang ditanya dibiar kan sepi sahaja. Respon Theodora hanya menunduk menekur di lantai.

Puan Asmah, Asyraf dan juga Aiman sedang menonton apa yang akan jadi selepas ini. Cukup mereka tahu yang Aileen ini bukan penyabar.

"IM ASK YOU. WHO ARE YOU?!" jerkah Aileen kepada Theodora. Dadanya turun naik menahan kemarahan yang mula bertandang di hati.

Badan Theodora mula menggigil kecil. Taku. Itu sahaja yang dia rasakan sekarang. Theodora mengigit bibir bawahnya untuk menahan esakkan yang bakal bergema di ruang tamu yang sunyi.

Setitis demi setitis air matanya jatuh. Badan makin menggigil ketakutan dengan perempuan yang memarahinya ketika ini.

Aileen yang makin berang dengan sikap Theodora yang tidak menjawab soalannya itu. Tangannya terus mencapai tudung yang dipakai milik Theodora.

Theodora yang menerima tarikan tudungnya oleh adik Asyraf itu mula meringis kesakitan. Takkan disebabkan dia tidak menjawab pertanyaan adik Asyraf itu dia diperlakukan bergini?

Puan Asmah mula risau dengan tindakan anaknya itu. Dia mula berdiri untuk menehan anak bongsunga itu dari melakukan apa-apa yang lebih teruk oleh bakal menantunya itu.

"Aileen. Jangan tindak macam ni Aileen" Puan Asmah mula memujuk hati anaknya itu. Dia takut jika tindakan Aileen membawa padah kepada Theodora.

Sudahlah Theodora ini jenis yang polos dan lemah lembut. Tidak akan dia biarkan Aileen berlaku ganas terhadap bakal kakak iparnya ini.

"Shut up ummi!" Laju sahaja Aileen membalas percakapan umminya itu. Dia tidak kisah jika apa-apa yang berlaku. Dia hanya tahu kemarahannya belun reda dengan perempuan di hadapannya ini.

Aileen menarik pergelangan tangan Theodora ke dapur dengan kuat sekali.

Asyraf dan Aiman hanya diam dan menanti apa yang bakal berlaku. Mereka tahu yang Aileen tidak akan melakukan apa-apa yang membahayakan kepada Theodora.

"Sakk..sakitt" Theodora meringis kesakitan. Sudah lah tudungnya ditarik. Sekarang pergelangan tangannya pula.

Aileen hanya menjeling sahaja. Dia mahu hatinya puas. Baru dia akan lepaskan Theodora.

Theodora ternampak akan tangan Aileen yang berada di atas udara hanya diam menunduk. Tahulah dia yang dia bakal ditampar oleh Adik Asyraf itu.

Perasaan redha hanya melalak di hati. Nanti kalau melawan lain pulak jadinya. Baik dia duduk diam sahaja.

Theodora takut dengan Asyraf dan Aiman. Asyraf dengan sikap tegasnya manakala Aiman dengan mata eagle eyes nya.

Tidak mahu menatap muka wanita yang bakal menamparnya ini. Salahnya juga kerana tidak menjawab persoalan yang ditanya oleh Aileen, adik Asyraf itu.

Pangg











Sorry lambat update👉🏻👈🏻 minta maaf bab ni pendek je🤧next chapter saya buat panjang-panjang.
Jangan lupa vote&comment okey❤

I love you guyssss

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now