KALANDRA 👟 12.

19 4 5

Mukjizat Tuhan melalui restu orang tua.

Percaya atau engga setelah gue sampai kampus tadi, sekitar jam sembilan kurang kalau ngga salah. Gue pikir Abang gue udah beneran melesat, tapi ngga tahunya dia mangkal di warung deket kampus.
Ya salam, gue rasa Abang gue rubah profesi, hahaha.

Gue sih sekarang udah duduk anteng dalam kelas, yang ukurannya males gue itung, jadi ngga udah nanya. Cukup lama, kalau di pakai buat tidur, gue pasti udah nyenyak dan mimpi ketemu bidadari cantik mirip Bubun.
Tapi, itu sama sekali ngga berlaku, karena  penantian gue bukan itu, adalah yang jauh lebih penting.

"Rezvan?"

Teguran yang alhamdulillah, selalu menerkam masuk kedalam pendengaran gue. Panggilan khas dari Pak Karan kalau manggil nama gue.

"Ya, Pak?" jawab gue.

"Maju."

Wah, ini sih namanya ngga adil, kan gue ngga telat sama aekali, masih aja di hukum. Gue akhirnya nurut, ngeri kalau ngga di turutin, takut ngidam anaknya ileran lagi.

Gue bangkit dari tempat duduk guw, berjalan gontai kedepan kelas, setelah gue sampai, gue berdiei tepat menghadap semua mahasiswa lain. Ya apalagi kalau bukan jadi pusat perhatian. Secara gue ganteng gini, ya kali ngga ada yang lirik.

"Tidak usah cengengesan, saya minta kamu  maju bukan untuk fashion show," kata Pak Karan.

"Yeah, I know, Sir." jawab gue, alay atau engga tapi gue bodo amat.

"Shut up Rezvan! Saya sedang bicara."

Gue ngangguk, gue senyumin para pens gue, tapi gue terkejut saat gue tahu hal yang harusnya gue gak pernah lakuin. Gue perhatiin sekeliling kelas, gue ngga nangkep keberadaan Akmal di sana.

Where Akmal?

Gue yang tadi sembrono, seketika gue diam, gue juga ngga denger apa yang temen-temen gue teriakin, gue rasa  gue masih dalam.mimpi.

Tapi...

"Dek?" sentuhan lembut tangan Bubun terasa di pipi gue.

Gue ngga tahu apa yang terjadi, gue rasa itu nyata banget. Gue bangun tapi bukan di kamar gue.

Ada apa sama gue?

"Bun?" panggil gue.

"Capek ya? Kamu istirahat dulu, aja, kemarin Akmal yang anterin kamu pulang." kata Bubun.

Gue menatap Bubun, beliau tersenyum, tangannya ngga berhenti mengusap lengan gue.

"Aku kenapa Bun?" tanya gue.

"Kemarin kamu pingsan di tempat latihan, untung kamu sama Akmal, dia yang ngabarin ke rumah, kalau kamu masuk rumah sakit." jelas Bubun.

Gue coba ingat-ingat, rasanya gue pagi-pagi masih ngobrol sama Bang Racvi, teeus ke kampus, ya biaaa aja kegiatan gue. Pulang ngampus emang gue latihan bareng Almal.

"Terus Akmal  di mana sekarang?" tanya gue lagi.

Rasanya ngga mungkin banget gue pingsan selama ini. Semalaman dan sekarang, sekarang udah jam 9 pagi. Entahlah, pusing mikirin  itu.

"Dia masih ada mata kuliah, Papa sama Bubun khawatir dengar kabar kamu, Sayang, kamu yakin sama keputusan kamu?" ucap Bubun.

Gue tatap Bubun, gue genggam tangannya, sedih kalau udah kaya gini, gue yang salah, padahal udah tahu resikonya bakalan buat gue hilang kesadaran sewaktu-waktu.

Gue mau nyerah tapi udah setengah jalan, gue ngga bisa biarin apa yang selama ini udah gue raih, malah jadi sia-sia.

"Bun, aku masih kuat, jangan sedih ya, aku masih punya kalian, selama ini kalian ngga nyerah buat aku bangkit  biarkan sekarang aku memulainya lagi, kemarin masih permulaaan, pokoknya aku janji, aku akan hati-hati." kata gue.

KEY [COMPLETED]Where stories live. Discover now