Bab 16

1.4K 49 0

Betapa luluhnya hati Asyraf saat mendengar berita yang disampaikan oleh ummi sebentar tadi.

Aileen sudah mengeluarkan air matanya. Aiman seakan-akan terpana dengan permegian ayah kesayangannya itu.

"Ta..takk. Ayaha ada lagi kan ummi? Ni semua tipu kan?" Tanya Aiman. Air mata setitis demi setitis jatuh ke lantai dapur.

"Ummi tak tipu Aiman. Ummi tak tipu!" Marah Puan Asmah. Dia pun tidak percaya dengan permegian suaminya itu.

"Ummmiiiii" Aileen terus bangun dari duduknya untuk pergi kearah umminya yang sedang teresak-esak.

Aileen terus memeluk Puan Asmah. Dia terlalu sayang akan Encik Samad. Ayahnya itu sahaja yang dia masih ada. Dialah yang Aileen selalu manja, berbaduh, menangis. Sekarang? Dia mahu dengan siapa semua itu?

"Asyraf akan cari siapa yang bunuh ayah. Itu janji Asyraf. Asyraf nak tuntut bela pemergian ayah." Tutur Asyraf dengan nada yang tegas.

Mata yang nerwarna coklat cair itu muka bertukar kewarna hitam gelap. Itulah Mikael Asyraf. Jika sesiapa sahaja yang menyentuh ahli keluarganya. Tunggulah akibatnya.

"Tak payah Asyraf. Iskkk iskkk. Kita kena redha dengan pemergian ayah. Walaupun dengan cara yang keji." Balas Puan Asmah. Dia tidak mahu Asyraf membalas dendam kepada 'orang' yang 'membunuh' Encik Samad.

"Asyraf janji dengan diri Asyraf. Asyraf akan cari siapa yang bunuh  ayah sampai ke lubang cacing" ujar Asyraf. Mata hazel miliknya sudah mula bertukar ke warna yang gelap.

End flashback

Prangggg

Cawan yang berada di tangan 'lelaki' rua itu dicampak dinding sehingga pecah.

"Bodoh! Semua rancangan aku gagal! Sial punya budak. Kau tunggu nasib kau nanti" ujar 'lelaki' tua selaku ketua dari kumpulan.

"Boss kita takde masa dah ni. Kalau tak makin ramai budak-budak kita mati kena bunuh dengan 'dia' tuan" ujar anak buah 'lelaki' tua itu.

"Kau diam la setan! Aku tahu la apa aku rancang. Kau keluar sekarang! Makin serabut kepala aku tengok muka kau" balas 'lelaki' tua itu kepada anak buahnya.

"Ba..baik boss. Maaf kan saya" segera anak buahnya itu keluar. Malas mahu menghadap majikannya itu. Ikut kepala sendiri je. Orang tua tak sedar diri!

***

"Weh bro" tegur Aiman kepada Asyraf yabg sedang duduk di ruang tamu sambil menyelak majalah.

"Hm" balas Asyraf dengan pendeknya. Malas mahu bersembang dengan si bengap ni. Nanti ada je melalut.

Aiman mengambil tempat berhadapan dengan abangnya itu. Dia tidak mahu tangguh lagi benda ini!

"Aku rasa kau kena kawin dengan Theodora cepatlah" Aiman bersuara serius. Tiada masa untuk bermain-main dengan perkara ini.

Terus Asyraf meletakkan majalah yang dibacanya tadi diatas meja yang berada di berdekatan dengan sofa yang sedang Asyraf duduki itu.

'Apasal pulak si Aiman ni. Sewel ke? Tiba-tiba suruh percepatkan perkahwinan aku dengan Theodora' menolog Asyraf di dalam hati.

"AHAHAHAHA kau ni asal doe? Dah nak mati ke? Tiba-tiba suruh aku cepatkan perkahwinan aku dengan Theodora" terhambur gelak Asyraf. Tak pernah-pernah Aiman serius macam ni.

"Aku tak buat lawak. Hoe ada bagitahu yang De Ri'ed tengah pantau Theodora. Aku takut dorang shoot bakal isteri kau je. Aku cuma pesan. Jangan sampai dah kena batang hidung sendiri baru nak menyesal" ujar Aiman dengan begitu serius. Dia tidak akan bermain akan hal perkahwinan.

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now