Bab 11

1.6K 74 1

"WHATTTTT?! KAU PIKIR AKU CAP DUIT KE NAK BELI BENDA TU JE UNTUK KAU" kata Asyraf kepada Theodora setelah mendengar permintaan perempuan di tepinya ini.

Aiman dan Aqif terkejut dengan suara kuat Asyraf. Terus mereka meluru masuk ke dalam bilik yang sedang Theodora duduki itu.

Bibir Theodora mula bergetar dengan lunakkan suara Asyraf. Dia takut. Terus dia meluru ke arah pintu untuk keluar. Sungguh dia tidak kuat dengan semua ini.

"Dora awak nak pergi mana?" Tanya Aqif setelah nampak kelibat Theodora yang ingin keluar dari bilik itu.

Theodora tidak menjawab akan pertanyaan yang Aqif. Terus dia keluar dari bilik itu.

Aqif dan Aiman terus meluru ke arah pintu balkoni. Dia ternampak tubuh seorang yang dia sangat kenali. Erm Asyraf la siapa lagi.

"Weh bro. Asal ngn Dora uh?" Tanya Aiman.

"Hmm" jawab Asyraf sambil memandang langit bumi yang indah didepan matanya ini.ll

"Aku tanya kau jawab hm je. Kau ni memang beruk la. Aku tanya betul2 ni. Asal dengan dia?" Tanya Aiman lagi. Dia mahu tahu sangat sebab tadi dia nampak akan mata berair Theodora. Mesti Asyraf ada buat apa2 lagi dekat Theodora ni. Haihlah Asyraf. Kau tak kesian ke kat budak tu? Ish ish ish.

"Dia marah aku. Aku minta la maaf. Tapi dia tak nak maafkan aku. Dia cakap kalau aku nak dia maafkan aku. Aku kena belanja dia sebiji kek secret recipe." Beritahu Asyraf kepada dua jejaka itu.

"Pastu kau marah dia?kau tengking dia lagi? WTF ARE DOING BRO?! Dia mintak tu je kot. Asal kau kedekut sangat? Kau tau tak tadi dia lalu sebelah aku dia nangis. MATA DIA BENGKAK KAU TAU TAK?KAU TAU?! Duit kau berkepuk takkan la sebiji kek secret recipe tu kau tak mampu nak kasi? Sumpah aku cakap bro. Theodora tu jenis yang manja. Kalau kena marah sikit mesti dia terasa hati. Inikan pulak orang yang tengking dia. Kau expect apa? Dah la aku penat nak cakap bebanyak dengan kau. Bukan kau dengar pon." Terus Aiman keluar dari bilik itu. Penat nak nasihat abangnya yang keras kepala itu.

Setelah Theodora keluar dari bilik itu. Langkah kakinya segera ke arah luar rumah. Die duduk di salah satu bangku yang dihias oleh majikan rumah ini mungkin?

Bibirnya kembali bergetar. Sungguh dia terasa hati dengan jerkahan Asyraf kepadanya tadi. Dia hanya meminta sebiji kek secret recipe sahaja. Bukan sebiji rumah banglo.

Esakkan mula kedebgaran. Dia merapatkan lututnya didada. Theodora hamburkan tangisannya. Tiada siapa-siapa lagi yang mahu mendengar luahan hatinya. Jika ada mamanya, Theodora selalu meluahkan isi hatinya kepada mamanya. Tetapi sekarang sudah lain, mama papa dan Cik Dijah sudah tiada di atas muka bumi ini.

"Sarah" terdengar satu suara garau memanggil namanya. Theodora mengangkat mukanya dari disembam. Dia ternampak rupa paras Asyraf sedang memandangnya dengan senyuman yang nipis.

Theodora kembali menyembamkan mukanya di lutut. Tidak betah ingin memandang jejaka yang menjerkahnya ketika tadi.

Asyraf mengeluh hampa dengan tindakan Theodora. Dia duduk di sebelah kerusi bersebelahan perempuan yang dia sudah jatuh sayang.

"Sarah. Pandang muka aku" arah Asyraf dengan nada yang sengaja ditegaskan.

Theodora terdengar akan ketegasan suara Asyraf. Segera dia menagngkat kepalanya daripada menyembam di lututnya. Takut Asyraf marah lagi hurm. Tittew dah la cencetif. Hekhek

Selepas dia mengangkat muka ingin bersemuka dengan Asyraf. Dua-dua terpana. Asyraf memandang mata bundar Theodora. Theodora memandang mata coklat milik Asyraf.

Muka Theodora seakan-akan ingin meletup. Dia maluuuuuuu. Dia kembali menundukkan mukanya. Sumpah malu gila.

"Are you blushing sayang?" Tanya Asyaf. Sengaja ingin menyakat perempuan di sebelahnya ini.

"Awakkkkkkkk. Jangan laaa" Theodora bersuara setelah Asyraf bertanyakan soalan itu kepadanya.

"AHAHAHAHAHAHA. comelnyaaa dia blushing. Rasa macam nak gigit je pipi dia" terhambur gelakkan Asyraf setelah Theodora 'menghalangnya' daripada gelak akan kemerahan pipinya itu.

"Meh sini." Asyraf memanggil Theodora untuk duduk di atas ribanya.

Theodora tercengang. Bukan mahram wei. Dah la Theodora tak kenal Asyraf dengan lebih dalam lagi. Kang jadi apa-apa. Mamposh eden.

"Awak tak nak la. Kita belum kahwin lagi. Bukan mahram tau, nanti kita dapat dosa." Dengan polos Theodora mengungkapkan ayat itu kepada Asyraf.

Asyraf memandang Theodora dengan tajam dia tidak suka orang memberi tazkirah kepadanya.

"Kau nak ikut arahan aku atau kau nak aku yang paksa kau? Just choose my dicision" kata Asyraf dengan muka yang serious.

Theodora perasan akan muka Asyraf yang seakan-akan marah dengan tazkirah pendekknya itu. Segera kaki menapak ke arah Asyraf.

Dia berdiri kaku dihadapan Asyraf, malu. Perkataan itu sahaja yang berlegar-legar di dalam akal fikirannya ketika ini.

Asyraf memandangnya atas bawah. Pandangan yang membuat Theodora tidak selesa.

'Cantik jugak dia ni' menolog Asyraf di dalam hati. Cakap kuat-kuat kang mau kena lempang dengan budak perempuan depannya ini.

Asyraf menarik lengan Theodora. Theodora tidak dapat mengimbangkan badannya. Dia terjatuh di atas riba Asyraf.

Matanya bertembung sekali kagi dengan Asyraf. Tangan Theodora merangkul leher Asyraf supaya tidak jatuh.

Hidung mereka bersentuhan. Asyraf megambil kesempatan untuk menilik rupa paras Theodora. Dia tersenyum sendiri.

Theodora perasan akan pandangan Asyraf sambil tersenyum itu terus dia menyembamkan mukanya di dada bidang Asyraf.

Asyraf tersenyum gembira dengan tindakan Theodora yang seakan-akan budak berumur 5 tahun itu.

"Heyy look at me" Asyraf bersuara setelah puas menilik muka perempuan yang berjaya memikat hatinya itu.

Tanpa Asyraf dan Theodora sedari. Ada dua pasang mata sedang memerhatikan mereka sambil tersenyum.

Aiman dan Aqif saling berpandangan. Mereka tergelak sendiri. Tidak pernah melihat abangnya itu bermanja dengan mana-mana perempuan. Ini kali pertama.

Hati mula bersorak riang.

"Huhu tak sabarnya aku nak makan nasi minyak" ujar Aqif tanpa mengalihkan pandangannya untuk menatap pasangan 'kekasih' yang belum rasmi itu. AHAHAHAHAHA

"Dah jom. Jangan tengok lama-lama. Takut kau meleleh air liur jap gi" Aiman memeluk mahu Aqif untuk beredar dari tempat yang mereka skodeng Asyraf dan jugak Theodora itu.

Theodora memandang muka Asyraf setelah lelaki itu bersuara menyuruh dia memandang mukanya itu.

"Esok siap awal sikit. Kita pergi rumah ummi then gi cari barang keperluan time akad nikah and bersanding. Baju nikah dengan baju bersanding jangan risau. Aku dah uruskan" kata Asyraf sambil bertentang mata dengan Theodora.

Theodora membalas pandangan mata Asyraf.

"Mm.. ok..keyh awak" jawab Theodora dengan sedikit gagap.

Tangan Asyraf mula merangkul pinggang Theodora suapaya tidak jatuh.

Terpinga-pinga Theodora memandang Asyraf yang memeluk pinggangnya itu. Theodora tidak perasan akan tangannya yang belum jatuh dari merangkul erat leher Asyraf.

Segera dia melepaskan rangkulan tangannya di leher Asyraf. Asyraf tersenyum sedikit dengan tindakan Theodora itu.

Dia mengusap sedikit pinggang ramping milik Theodora. Bulat mata perempuan dihadapannya ini.

"Aw..awak janganlaaa." Theodora bersuara tidak selesa dengan tindakan jejaka yang meribanya ketika ini.

Asyraf tergelak kecil setelah mendengar Theodora bersuara seakan-akan tidak selesa dengan tindakannya itu.

Hm memang tak selesa la jawabnya. Tanpa ada apa-apa ikatan kot.

#done done done

10 June 2019

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now