Bab 8

1.8K 75 1

'Bodoh la si asyraf ni. Aku baru nak tido memekak je.' Menolog Aiman di dalam hati.

Segera kaki menapak ke tangga untuk menuju ke ruang tamu. Sesampai sahaja Aiman di ruang tamu. Theodora terpana.

"Awak?" Dengan wajah yang terpinga-pinga.

"Ye. Kenapa dengan i? Hensem dari Asyraf ke?u tergoda eh?" Tersengih Aiman sambil menuturkan ayat itu.

Asyraf di sebelahnya menjeling Aiman dengan tajam. Tanda Theodora dia punya.

"Duduk dulu. Ada benda aku nak bincang dengan kau" arah Asyraf dengan tegasnya.

"Hm taulah aku. Kalau tak, takdenya kau terpekik telolong macam beruk minta pisang" jawab Aiman dengan nada perlinya.

"Dah diam. Aku nak cakap ni. Tapi aku tak tau yang kau setuju ke tak dengan keputusan aku ni" ulas Asyraf kepada Aiman.

"Apa dia?cakap la cepat. Aku mengantok ni"

"Aku nak kawin dengan Theodora. Esok aku bawa jumpa ummi. Aku tak nak kami terbebas dengan maksiat. Kau pun tahukan aku ni jenis macam mana?" Terang Asyraf dengan panjang lebarnya.

Dunia Aiman seakan-akan berhenti. Serius la abangnya nak kawin?AHAAHAHA. Aiman tidak percaya pada mulanya. Tetapi setelah nampak muka kesungguhan abangnya itu. Dia mulai percaya.

"Ouh. Aku setuju je. But kau kena hati-hati la. Kena jaga dia elok-elok. Jangan sampai dia sakit tau AHAHAHAHA" balas Aiman sambil tergelak terbahak-bahak.

Theodora menekur lantai. Kenapa Asyraf tidak bincang perkara ini kepadanya?haihh takpelah. Nasib kau hensem huhu.

"Baguslah. Lagi dua minggu majlis akan berlangsung" terus terang Asyraf dihadapan dua manusia di ruang tamu ini.

"Bapak cepat siot. Kau ni memang tak sabar nak dia ke macam mana ni?astaghfirullah" tergeleng-geleng kepala Aiman.

"Kau jangan sampai jari kau putus eh. Jangan duk pikir aku nak dia sebab nak ngap dia je eh. Ni antara hidup atau mati" jelasnya dengan nada yang bergitu serius.

"Ap..apa awak cakap ni?hidup atau mati apa ni?" Otak fikiran dia seakan tertanya-tanya. Apa kena mengena antara kawin dah hidup atau mati?

"Hoi bebal. Kau tak bagitahu dia lagi ke kerja kau?kau bagi tau dia cepat. Aku tak nak dia menyesal kawin dengan kau" menyelit Aiman sambil menjeling kearah Theodora.

"Kau ni memekak la. Aku nak kasi tahu la ni. Macam kambing je" balas Asyraf.

"Sarah" panggil Asyraf. Ye dia lebih gemar memanggil Theodora Sarah sebab bagi dia nama tu nama manja gittuw. AHAHAHA.

"Er...er apa dia awak?" Jawab Theodora

"Kalau aku bagitahu apa kerja aku. Jangan nangis pulak tau"

"Ermmm okeyh awakkk" meleret sahaja suara Theodora sewaktu menuturnya.

"Aku ada dua kerja. Kerja utama aku dekat office. Aku CEO dekat compony ayah aku. Lagi satu kerja. Kerja ni ambil resiko sikit. Aku mafia's" menutur Asyraf sambil memandang riak Theodora selepas dia mengaku pekerjaannya.

Theodora kaku. Badan mula mengigil kecil. Tidak pernah terlintas dikepalanya lelaki yang kacak dihadapannya ini mafia. Sungguh dia takut akan lelaki ini sekarang. Dengan cara tidak sengajanya. Tangisannya pecah.

Iskkk iskkk

"Hey kenapa ni?takut dengan aku ke?" Tanya Asyraf sambil mendekatkan dirinya dengan Theodora.

"Aw..awak jahat. Say..say- saya takut. Saya takut aw..awak bunuh saya. Saya na..nak hidup agi" teresak-esak Theodora menangis di hadapan dua jejaka terhensem di dunia itu.

Segera dia memeluk Theodora. Theodora menyembamkan mukanya di dada bidang Asyraf.

"Woiwoi. Korang belum kahwin lagi eh. Nak peluj2 pulak. Kau pikir aku ni tiang ke?" Mencelah Aiman setelah menyaksikan adegan sweet dihadapannya ini.

Makin kuat tangisan Theodora. Asyraf menepuk sikit belakang badan Theodora. Asyraf sudah nampak yang Theodora ni jenis manja dan comel. Haihlah hati. Mohon sabar yea hoho.

"Sayang. Jangan la macam ni. Aku minta maaf eh?sorry kalau buat kau takut. Aku jadi mafia bersebab. Satu hari nanti kau tau sebabnya. Dahdah jangan nangis eh baby?tak tomel dah" pujuk Asyraf.

Aiman yang menonton adegan sweet dihadapannya ini tercengang. Tak perna tengok abang dia bersayang baby dengan perempuan. Ini kali pertama. Memang dah tak sabar nak kahwin dah la ni nampak gayanya.

"Aku naik atas dululah. Malas aku tenngok 'adegan sweet' korang ni. Dah lapuk. Kalau aku terus terkam je. Aku cau dulu yaa. Bye2 hodoh2 sekalian" dengan segera Aiman menapak naik ketangga. Tahulah dia sekejap lagi abangnya memaki hamunnya. Sebab....cakap tidak bertapis😳

"Woi bodoh. Kau ni memang setan la. Kalau kau takutkan girl aku la toyol." Hambur Asyraf kepada adiknya. Walaupun dia tahu adiknya mahu menuju je biliknya di tingkat dua. Asyraf tahu yang adiknya mendengar apa yang dia hamburkan tadi. Sebab Asyraf terdengar ada orang terkekek-kekek menggelakkan apa yang dihamburkan oleh Asyraf sebentar tadi. Huhu susah kalau ada adik yang menggatal ni. Rasa nak pijak je erm.

Theodora mencuri pandang bakal suaminya ini. Tersenyum herot sedikit Theodora setelah memerhatikan Asyraf yang berkerut kening memarahi adiknya, Aiman.

Asyraf terasa diperhati. Segera dia menundukkan sedikit wajahnya. Dia perasan akan tenungan gadis yang dipeluknya ini. Tidak semena-menanya muka Theodora memerah. Alamak dah kantoi dengan Asyraf la sebab duk tenung dia. Asheeemennnn malulahhhhh.

"Kenapa tiba-tiba muka merah ni hm?masa bila pakai blusher?" Gurau Asyraf setelah ternampak kulit muka gadi kesayangannya ini mula memerah.

"Awakkkkkkkkkkk...Jangan la cakap macam tuu..aluuuuuu la ittewww (malu la kita) " balas Theodora. Mau tak malunya dia. Tiba-tiba je Asyraf pandang dia..patu cakap dia pakai blusher. Ishhh manaadaaaaaaaaaaaa.

"Dah jom tido. Aku ngantok ni. Tak tido agi. Esok kena bangun awal. Kita nak gi umah ummi. Dah jom naik atas, tido" dua manusia itu menapak menaiki tangga dan menuju ke bilik masing-masing untuk merehatkan badan. Lenguh hang tau dak?huhuhu penattttt.

*Sementara di rumah Alisya Farhana.

"Mana pulak perempuan ni. Dah berejam aku tunggu. Lama betul dia pergi. Padahal 7E kat tepi simpang tu je. Ni mesti pergi menggatal ngan jantan kat luar sana hishh" terkumat-kamit bibir itu membebel tentang kelambatan Theodora. Dah la aku lapar ni pastu dia pulak lambat.

"Arghhhhhhh mana dia ni?! Banyak kali aku call tapi voicemail. Bodoh la."

'Entah-entah dia kena culik?tak pon kena rogol sebab tu sampai sekarang tak balik2. Call pon dari tadi voicemail' Kata hati Alisya Farhana.

Dia tergeleng-geleng kepalanya. Tak..tak mungkin Theodora kene culik atau kena rogol. Dia menyedapkan hatinya.

Tunggu punya tunggu punya tunggu. Akhirnya wanita itu terlelap berkandaskan sofa di ruang tamu.


#janganlupavote
#keepreading
#kitaenjoy
#loveyouall
#mmuahahahaha
#❤❤❤

Theodora MaisarahWhere stories live. Discover now