A start

10 3 1


                                                                            Haloooooooooo

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Pedoman Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

                                                                            Haloooooooooo

            i'm back guys....  Akhirnya ya bisa update lagi. Gimana-gimana ceritanya bikin gemes, tersentuh, misteri atau biasa aja nih?? Wahhh penasaran nih. 

            Jangan lupa untuk selalu tinggalkan jejak atau BINTANG DAN KOMEN KALIAN GUYSS

            Ingat GRATISSSS LOHHH.... jejak kalian PENYEMANGAT AKUUHHHH :D

           SO, JANGAN LUPA YAAA... 

           CAST nya aku pakek dia yaa... entah kenapa aku melihat Somi cocok banget deh buat Aera

Sama-sama bidadari nyasar ke bumi guys, berasa jauh akuh tuhh wkwkwk.

SELAMAT BACA KESAYANGAN KUHHHHHHH :*

################################################################################

            Lelaki bertubuh tegap itu memandang tajam orang-orang didepannya. Sorotan matanya menandakkan bahwa tidak ada bantahan apapun dan dari siapapun. Aura dominan yang memang melekat dalam dirinya kini meningkat seiring suara baritonnya mulai berbicara.

" Mulai detik ini saya perintahkan kepada kalian semua untuk tidak membiarkan gadis itu kemana-kemana tanpa seijin saya. Dan barang siapa tidak mematuhui perintah saya silahkan bawa barang kalian keluar dari hunian saya, dan jangan berharap keluarga kalian selamat!,"

Para pelayan, sopir dan bodyguard hanya bisa menelan saliva mereka masing-masing.tak ada yang berani menatap dan berucap.

" Oh ya. Pak Choi mulai sekarang anda adalah sopir pribadi gadis itu, didampingi oleh kau Hana sebagai kaki tangan gadis itu. Kalian paham!"

" Kami mengerti Tuan," ucap mereka serempak.

" Baiklah," lalu Taehyung meninggalkan ruangan itu dengan aura dominannya yang masih mereka rasakan.

"Aku susah bernafas tadi,"ujar Hana tiba-tiba dan semua orang dalam ruangann itu mengangguk setuju.

" Sudah-sudah kembali bekerja semua," perintah Pak Jung yang merupakan kepala pelayan di rumah megah itu.

Mentari kini sudah tak menampakkan sinarnya lagi, hening mulai menyapa dan dingin malam semakin menyambut. Namun, semua itu tak membuat Tae meninggalkan tempatnya. Sedari tadi bersama dengan kepulan asap nikotin ia hanya berdiam diri menikmati pemandangan dari balkon kamarnya.

Ia menikmati detik-detik indah ketika gelap mulai menyelimutinya. Kepulan asam berhembus bersama angin membuatnya sedikit merasa tenang. Mungkin sudah menjadi kebiasaan baginya sejak dulu.

CYGNUS  ~~ PHANTASYPROJECTTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang