The Truth*23*

258 12 0

Quotes pindah ke atas loh, ya☝☝💃 Happy reading:)

********

FLASHBACK

Louis Pov's

Ah~ hari melelahkan seperti biasanya. Setelah berlatih basket seharian untuk turnamen minggu depan, aku masih harus bertemu dengan pr di rumah(?) Menyebalkan. Gurunya dendam ato gimana sih? Udah tau kalo muridnya capek mikir seharian di sekolah, tapi masih aja dikasih tugas rumah. Heran deh aku, gimana pangeran kaya aku bisa bobo cantik, kalo tiap malem harus meras otak ngerjain tugas.

Untung aja mukaku masih kinyis-kinyis ga ada jerawat, kalo gak bisa nangis batu aku. Jangan tersinggung.

Haah... Main ps dululah. Mules perutku, kalo pulang sekolah harus langsung mangkir nugas. Saranku sih ya, istirahat aja dulu baru entar nugas, tenang disekolah kan masih bisa kalo kepepet wkwkwk:3

*Harap jangan ditiru bisikan togud(setan)_-

*Enak aja lu thor ngatain gue togud🙎

*Amnesia kau? Lupa barusan ngomong apa, Nanda?

*Jangan panggil gue pake nama itu juga kali thor😒

*Suka-suka, kan gue disini yang author😛

*_-
(Ampuun.. punya author kok gini-gini amat Ya Allah)

Okeh back to story, aku membuka pintu rumah perlahan.

"Assalamuallaikum" salamku berjalan memasuki rumah.

Tak ada jawaban dari dalam. Sepi sekali. Biasanya rumah berisik dengan ocehan Bi Farah. Kulepaskan sepatuku dan meletakkannya di rak sepatu dekat pintu. Mataku tak menemukan siapapun di ruang tamu dan ruang keluarga, kuputuskan untuk mencari di dapur, dan benar saja, ada Bi Farah disana. Si tukang masak rumah.

"Eh, Louis. Kau sudah pulang" sambutnya dengan wajah berseri.

Aku menatap wanita paruh baya penggila kosmetik itu datar. "Dijawab dulu atuh Bi salamku"

"Eh? Ehehehe.. Waalaikumsalam. Maaf tadi Bibi gak kedengeran" ucapnya sambil menyengir kuda.

Terserah. Tetap saja menjawab salam itu hukumnya wajib, jadi bagi siapapun yang kalo denger salam gak dijawab ato dicuekin aja, inget, malaikat nyatet loh dosa-dosa kalian:)

Aku berjalan mendekat saat hidungku mencium bebauan yang sedap.

"Bibi masak apa? Kok baunya enak?" tanyaku penasaran.

"Yeee, kamu mah kalo nyium yang enak-enak gitu, dasar idung mbledus! Bibi masak sop iga buat makan malem nanti" jelasnya agak membuatku sebal.

Aku ber-oh ria.

"Bibi buat puding, gak?"tanyaku kembali sambil mengedarkan pandangan ke penjuru dapur.

"Buat. Bibi taroh di kulkas, cukup buat semua orang" jelasnya tanpa menoleh ke arahku.

Aku mengangguk pelan, kulangkahkan kakiku menuju kulkas di dekatku dan saat kubuka, mataku menangkap beberapa cup kecil puding berwarna pink. Aku mengangguk puas, lalu menutup kembali pintu kulkas.

"Aku ke kamar dulu ya, Bi. Panggil aja nanti kalo udah waktunya makan"

Bibi berdeham kecil. Aku pun segera beranjak dari sana. Namun, baru beberapa langkah aku dari dapur, langkahku terhenti saat berada di depan tangga.

Degh!






























































































BroSist ComplexsTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang