DMA 18

68 5 0

Hana keluar dari kereta. Hana melihat sekeliling. Semua murid memandangnya dengan terkejut.

Dah kenapa ada hantu ke kat belakang aku ni.

Aku memandang belakang. Oh patut lah jembalang rupanya. Memang patutlah diorang pandang macam itu. Mana taknya datang sekolah dengan budak femous ni. Mahu kena kecam aku nanti.

Tak pe sabar je lah Hana. Tadi masa dalam kereta aku dah suruh si Dayyan tu hantar jauh sikit bagi orang tak nampak.

Tapi kenapa hari ni dia baik sangat pergi hantar betul-betul depan pagar sekolah. Katanya ada tetamu so kena hormat. Hek! Menyampah aku.

Aku terus berjalan tanpa menghiraukan sekeliling. Walaupun aku tahu nanti aku akan di serang oleh sekumpulan geng beluncas. Eiii geli aku tengok dorang. Mengelikan+gedik.

Ahhh malas aku nak fikir. Biar lah apa nak jadi. Hana pergi ke dataran. Rayyan entah hilang kemana. Aku melihat kedua rakan ku itu.

Aku duduk di sebelah Arifah. Amboi rancaknya berborak sampaikan aku pun dorang tak perasan. Ni tak boleh jadi ni. Aku mendapat satu idea nakal dan tersenyum nakal . Hana mecucuk pingang Arifah dan membuatnya melatah.

"Oohh aku terima nikahnya jimin!" Melatahnya. Mira di sebelah hanya terjerit kecil apabila melihat Arifah melatah.

"Apa!! Hello! geunyeoneun naegeoya!"Ambik kau korea aku cakap. Heh kau fikir aku tak reti cakap korea ke.

"Apa kau cakap ni. Kitorang tak faham lah" kata mira mengaru kepalanya yang tidak gatal. Arifah pun mengangguk.

"Aku cakap. Dia milik aku"

"Siapa milik kau"soalnya lagi. Hana mengulingkan matanya.

"Maksud aku JIMIN lah yang kau nak nikah dengan dia apahal"

"Ooh pasal tu ke. Siapa suruh ko terrrkejutkan aku. Kan aku dah Terrr nikah dengan jimin." Gelaknya sama dengan mira.

"Banyaklah kau punya terrr ye" Hana mencubit lengan Arifah. Mereka tergelak.

****

Skip..

Waktu rehat..

Hana mengemaskan barangnya dan simpan buku di bawah meja. Hari ini dia keluar lambat dari kelas. Arifah dan Mira pergi dahulu untuk pergi ke tandas.

Hana keluar dari kelas tapi ada satu tangan telah menghalangnya untuk keluar. Hana memberhentikan langkahnya.

"Hi! Hana"sapanya.

"Eh! Hi Bella. Aku ingatkan kau dah keluar pergi rehat" jawap Hana.

"Belum. I tunggu you ada benda nak cakap"

"Cakap apa?" Soal Hana pelik. Aku ada buat salah ke.

"Tadi i nampak you pergi sekolah dengan Rayyan. You have a relationship with him?"

Ahh sudah jangan cakap perempuan ni dah tersangkut dengan mamat tu. Ni mesti kes nak balas dendam pasal pagi tadi ni.

"Nothing, why?" Jawapnya dengan tenang.

"Saja je i tanya. Oh walau apa pun, i tak nak kita bermusuh sebab i suka kawan dengan you. Ok bye." katanya sambil menepuk bahu Hana dan berlalu pergi.

Eii budak baru ni dah kenapa cakap macam tu. Haih pelik

Hana mengeluh. Dia mula melangkah untuk pergi ke kantin tapi ada satu tangan menarik tangannya. Okey nasib berlapik. Aku memandangnya dengan muka marah kerana lapar.

DIA MILIK AKU Read this story for FREE!