Ketika Gue Diospek

449 11 1

Nama gue Bagas, tapi lebih dikenal dengan nama Bencong. Coba deh lo nanya ke semua penghuni kuburan ini, gak bakal ada yang kenal sama yang namanya Bagas. Tapi kalau lo nanya, "Tau Bencong gak?" mereka secara serentak bakal jawab, "Oh Bencong, yang gak bisa nglompatin pagar itu kan? Kenal lah!!"

Iya, gue terkenal sebagai seorang yang gak bisa nglompatin pagar rumah pak Haji waktu uji nyali. Orang? Apa iya gue orang? Kan ceritanya gue udah mati, kok seorang sih? Tapi masa iya sih seekor? Kan gue bukan binatang. Menurut lo pocong lebih pantas disebut apaan? Sebatang? Lha emang gue coklat gitu batangan? Segunduk?? Segunduk pala lo peyang? Udah ah gue gak minta pendapat lo pada, pada ngaco jawabannya!

Oke sebut aja seikat pocong yang gak ada jantan-jantannya. Gue dikucilin sama para hantu disini, dihina, disia-sia dan di-bully gara-gara gak bisa nglompatin pagar. Coba lo bayangin, pagar rumah pak Haji itu tanggung banget! Lo tau sendiri gue pocong, tangan gue diiket, kaki gue juga, gue cuma bisa lompat-lompatan gak jelas gitu. Nah gue dihadang sama pagar tanggung yang gak bisa gue lompatin, sebenernya gak digembok juga sih tapi lo bayangin aja gimana caranya gue buka pintunya. Gue panik kronis saat matahari mulai nge-gap gue, makin lama makin panik dan akhirnya gue pingsan.

"Gas, Bagas lo gak papa Gas?" teriak temen-temen gue.

"Sekarang tahun berapa? Kenapa gue diiket? Gue anak siapa?"Gue nanya kaya orang bego begitu siuman.

Gue lihat wajah mereka satu per satu. Ada Uwo, Jejen sama Roro, wajah mereka kaya orang lagi nahan boker  tiga hari karena nahan tawa setengah hidup! Kampret!

 "Hahaha, bego lo Gas sama pagar pak Haji aja kalah. Pake acara pingsan lagi!" kata Uwo si Gendruwo gondrong.

"Iya, bego bener lo! Kitakan hantu, kalo cuman ngadepin pagar mah kecil. Eh elo malah pingsan!" timpal Jejen si Kunti kuntet kampret.

"Bego banget sih lo! Kita bangsa hantu kan bisa nembus segala macam. Pagar berongga gitu doang mah lewat Gas." Ujar Roro yang satu spesies sama gue sambil ketawa ngakak.

Gue baru sadar kalo gue sekarang jadi pocong. Bego banget gue gak sadar kalo gue dianugrahi kemampuan nembus-nembus gitu. Tapi begitu gue sadar kemampuan gue semuanya udah telat. Kabar gue pingsan di rumah pak Haji udah tersebar luas dan gue juga udah terlanjur dicap sebagai bencong di dunia hantu.

Sebagai pocong yang terdaftar sebagai warga RT 12 yang dipimpin sama pak Cullun gue merasa bangga karena pak RT gue adalah vampire hahaha. Soalnya jaminan tiap gue tidur gak bakal ada nyamuk yang berani deketin gue, kan mereka pada takut sama vampire. Selama hampir seminggu gue jadi anak buah pak Cullun gue tau kalo ternyata pak Cullun punya anak cewek cakep bener namanya Denis, kaya Taylor Swift idola gue semasa hidup.

Dan malam ini gue berencana untuk ngajak Denis jalan-jalan. Gue udah siapin semuanya sesempurna mungkin. Kain putih yang biasa gue pake bungkus gue cuci pake pemutih, ikatan di kepala gue iket pake pita warna pink.

Apa, lo nanya gimana cara gue lepas kain, nyuci, pake lagi sama ngiket pita? Lo gak pernah tau ada jasa pelayanan khusus pocong? Denger ya, saat kantong lo tebel lo bisa manfaatin buat dandanin lo sesempurna mungkin. Dan inilah hasilnya! Gue lihat pantulan gue di depan cermin. Gue bener-bener ganteng plus keren. Tapi kok malah kaya kado ya???

"Cong, ongkosnya lo transfer aja yak. Gue gak demen pegang duit cash." Ujar Inem pembantu sexy. Gak ding, Inem itu Kunti sama kaya Jejen.

"Eh, transfer? Lewat ATM gitu? Gimana gue mencet tombolnya coba? Pake kepala?"

"Pake duit cash juga lo gak bisa ngambil duitnya. Tangan lo kan udah gue iket lagi."

cinta seikat pocongRead this story for FREE!