Author Notes

10.9K 536 18

Halo Semua!

Makasih ya atas dukungan vote, udah komen dan jadi teman saya sebagai follower.

Melihat peringkat hastag, harusnya saya kasih bonus ya, hehe... Insya Allah ada, gak janji cepat, tapi pasti ada. Lagi di draft. Untuk teman-teman pembaca spesial, bonusnya juga harus spesial kan?

Saya baca di komen banyak yang tanya-tanya saat ada perbedaan atau ketimpangan cerita. Jadi gini... biasanya informasi atau jawabannya saya tulis di bab selanjutnya. Tapi coba saya jelasin seingat saya ya...

Tentang Lily yang gak punya ATM itu sebenarnya gak terlalu aneh. Saya aja jarang loh bawa ATM. Emang sih sekarang jamannya cashless. Tapi perhatikan juga setting cerita atau budaya yang terjadi di masyarakat.

Biasanya seorang sekretaris, atau administrasi biasa, kalo lagi maksi jarang ada yang bawa tas. Paling bawa dompet aja. Malah kadang uang cash aja. Nah ketiban sial aja Lily kira makan paling di warteg malah diajak ke resto mewah sama Ajie hanya bawa dompet. 

Lalu soal Lily ke Singapura, itu ada kesalahan ketik sedikit dan sengaja saya biarkan. Kecacatan pada karya juga bisa jadi penanda kalo ada yang mencopy paste cerita ini. Cuma gak ada tulisan 'sendirian' aja sih.

Penjelasannya Lily itu sering ke Singapura, tapi rame-rame sama keluarganya. Gak pernah sendirian. Beda loh traveling rame-rame dan sendirian itu. Saya udah berkali-kali bareng suami dan tim kerja, begitu berangkat sendirian stressnya setengah mati. Maunya begitu turun pesawat, ada orang yang saya kenal jemput. Pernah sekali transit di KL nyampe malam nunggu 2 jam lebih baru nerusin ke Seoul, saya sampe nangis takut dan suami nemenin via telepon kurleb 1 jam dari Jakarta. Kalo perempuan manja ya ginilah. Jadi paham kan kalo Ajie kuatir sama Lily?

Terus mengenai ide cerita atau scene lucu saya yang beda sama cerita lain, susah jelasin yang ini.. Saya bukan penonton TV Indonesia, hampir gak pernah malah. Nonton drama/film semua yang jadi kerjaan nerjemahin aja, jadi udah pasti gak ada dari Indonesia. Mungkin karena itu, cara saya ngelucu jadi beda. 

Oh ya, ada lagi soal penerjemahan yang dilakukan Emak itu juga berdasarkan pengalaman pribadi saya. Jadi gini... sekalian bagi informasi penting buat yang bisa lebih dari satu bahasa. Sekarang itu banyak portal-portal berita dan mereka kadang ngambil berita dari situs luar yang berbahasa beda. Para penerjemah dibutuhkan di sini. Rata-rata mereka dibayar 5-20 ribu per 300 kata. Dibatasi sehari itu paling 5-15 artikel setor. Jadi gak 12 jam kerja kayak orang normal, menerjemahkan terus... Maka untuk sekelas Emak Lily, paling 100rb-200rb-an perhari. Itu juga gak tiap hari kok. Apalagi kalo kerjaan nerjemahin cuma part time. Nah, yang tertarik bisa nyoba. Lumayan lah buat jajan anak dan nraktir saya kalo pengen ketemu. 

Soal bahasa tulisan saya yang rapi, itu karena saya memang mengecap pendidikan sastra Inggris. Ada tanggung jawab sendirilah. Saya pengen ngasih liat kalo menulis menggunakan bahasa yang tertata baik gak selalu menjadi tulisan yang kaku. Masih bisa dinikmati dengan nyaman walaupun tetap saya kasih bahasa 'nonformal' saat dialog. Hanya kelemahan saya itu selalu di PUEBI., tolong ngerti kalo suka salah ya. Tapi bedain dengan dengan tulisan dalam AN yang ini ya... ini tulisan curhat, jadi bukan karya sastra. 

Terakhir, meski ditulis berdasarkan pengalaman dan pengetahuan, semua tokoh-tokoh di dalam cerita ini fiktif. Gak ada satupun yang nyata. Tokoh Emak yang paling banyak disukai itu juga berbeda dengan saya. Kalo mau disama-samain, saya mah cenderung kayak Lily... gak bisa masak, emosian, manja, suka ngerjain suami  tapi tentu saja... cantik. (Please jangan pada muntah!)

Apalagi ya? Ada lagi gak yang belum saya jelasin? Entar tanya lagi aja. Boleh lewat komen, boleh langsung nge-add saya di FB atau IG, atau kirim pesan. Kalo saya ada waktu saya jawabin lagi sekalian di sini ya... Hehehe...

Oke, sekian aja deh. Salam hangat buat teman-teman semua ya. Have a nice day! 

\(^_^)/

IinAjid 


Boss Galak  & Sekretaris Badung [TAMAT]Baca cerita ini secara GRATIS!