Side Story 1 : Mengunjungi Mertua Baru (1)

155 36 19

Note: Mengenai judul, Akai sebenernya bingung karena judulnya cuma "Visiting New In Laws", tanpa keterangan Mother/Father ataupun Sister/Brother, jadi Akai biarin aja gitu wkwkwk.
Dan peringatan: Bakal ada adegan slight mature. Jadi buat dedek2 harap di sekip aja yah. Terima kasih.

Su Jian berbaring di sebelah buaian. Dia sudah berusaha mengendalikan dirinya. Tapi, dia tidak bisa menahan diri dan akhirnya mencubit wajah bayi itu.

Ibu An mengatakan kalau tidak baik untuk terlalu sering mencubit wajah bayi. Tapi, bayi di depannya begitu putih dan prem, seperti pangsit beras ketan. Bayinya terlalu imut, terutama wajah kecilnya yang montok dan lembut. Oleh karena itu, meskipun dia ibu yang tidak bisa diandalkan, Su Jian tahu kalau mencubit wajah bayi itu tidak baik, dia tidak bisa menahan tangan yang berdosa.

 Oleh karena itu, meskipun dia ibu yang tidak bisa diandalkan, Su Jian tahu kalau mencubit wajah bayi itu tidak baik, dia tidak bisa menahan tangan yang berdosa

Ups! Gambar ini tidak mengikuti Panduan Konten kami. Untuk melanjutkan publikasi, hapuslah gambar ini atau unggah gambar lain.

Pangsit Beras Ketan

Teksturnya bagus, sangat halus, sangat lembut, sangat lembut dan begitu Q [1]! Tidak bisa mengendalikan diri, Su Jian mencubit wajah, lagi, dan lagi.

[1] Q - QQ sering digunakan untuk menggambarkan mie / bakso ikan dll untuk tekstur kenyal dan kenyal.

Bayi itu mengerutkan bibir kecilnya dan mulutnya perlahan membuka ...

"Tu—"

Su Jian kaget dan cepat-cepat mengambil tangannya kembali. Mendengar suara langkah kaki, dia dengan cepat berdiri tegak dan memasang ekspresi yang cocok. Dengan alis berkerut, dia berkata dengan khawatir kepada An Yize yang datang dengan cepat. "Ah! Entah kenapa, bayi itu tiba-tiba mulai menangis! Yize, cepat datang dan lihatlah! "

(Dasar ibu tak bertanggungjawab XD)

An Yize dengan terampil mengambil bayi itu dari tempatnya. Sambil membujuk bayi itu, dia berkata, "Mungkin dia lapar?"

Su Jian dengan sibuk mengangguk, "Ya! Aku yakin dia pasti lapar! Aku akan menyiapkan susu! "

Bayi itu sudah berusia lima bulan. Anak itu tumbuh dengan cepat dan penampilannya cepat berubah. Su Jian memperhatikan saat monyet kecil itu tumbuh seperti balon yang dipompa ke batu giok putih yang indah yang disukai semua orang. Dia tidak bisa tidak merasakan misteri kekuatan ilahi yang menciptakan alam semesta. Tapi, saat dia selesai melahirkan, dia tidak menghasilkan banyak susu. Ibu An menggunakan segala macam cara, bahkan mengundang para pakar prolaktin [2], tapi tidak berhasil. Ibu An sangat tertekan. Meski begitu, Su Jian tidak bisa menahan merasa sedikit bahagia. Meskipun dia merasa menyesal kepada bayinya, dia merasa malu dan aneh karena harus menyusui karena dia pernah menjadi laki-laki.

[2] Prolaktin - Hormon yang memberi tahu tubuh untuk membuat ASI saat seseorang hamil atau menyusui.

Kedatangan bayi itu tidak sesuai dengan harapan Su Jian. Tapi, itu merupakan kejutan besar bagi keluarga An. Hanya penamaan anak itu perlu diskusi panjang. Untuk memberi bayi nama yang baik, ayah An secara khusus mengunjungi teman lamanya yang merupakan profesor universitas, ibu An mengundang seorang guru yang sangat berpengalaman, dan An Yirou dengan gembira membalik-balik seluruh buku "Antologi Tang dan Puisi Lagu". Melihat tindakan berlebihan seperti itu, Su Jian yang berbaring di pelukan An Yize di malam hari tidak bisa menahan napas, "Bukankah hanya memikirkan nama? Apa ada kebutuhan untuk keributan seperti itu? "

Reborn As My Love Rival's Wife ✔Baca cerita ini secara GRATIS!