BAB3

6.3K 74 1
                                    

Dum!

Bunyi yang kuat itu buat Aira terjaga dari tidur. Dia membetulkan badannya. Duduk tegak sambil memandang sekeliling. Barulah dia sedar rupanya bunyi itu adalah bunyi pintu kereta yang ditutup oleh pemandu teksi. Kenderaan itu berhenti di sebuah stesen minyak.

Aira membetulkan tudungnya seketika. Dah sampai mana ni? Hatinya mula tertanya. Entah berapa lama dia tertidur. Dia melirik jam di tangan. Sudah hampir pukul 11.15 minit pagi. Kalau ikut perkiraannya sejak bertolak, waktu itu sepatutnya dia sudah hampir sampai di kampung.

Aira memerhatikan suasana di sekeliling kawasan stesen minyak. Nampak seperti familiar sahaja tempat itu. Tiba-tiba dia terpandangkan seorang pemuda yang melintasi teksi. Lelaki yang hampir sebayanya itu membuka tangki minyak dan berdiri betul-betul di sebelah teksi.

Pekerja stesen itu ialah rakan sekampungnya. Bermakna stesen minyak itu milik Andika kerana pemuda itu bekerja dengan Andika sebelum mereka bernikah lagi. Janganlah Andika tu ada juga kat sini!

Entah kenapa dadanya berdegup kencang. Aira tutup sedikit wajahnya dengan tangan. Nak pura-pura main telefon tetapi sedar dia berada di stesen minyak. Nanti terbakar pulak stesen minyak bekas suaminya itu. Eh... Elok juga terbakar! Biar padan muka dia rugi!

"Hah.. Dah bangun pun. Mengantuk sangat gayanya. Lama kamu tidur"

Kakak yang memandu teksi tiba-tiba muncul. Rupanya, minyak sudah siap dituang ke dalam tangki.

"Tak nak singgah beli apa-apa ke?" tanya wanita itu lagi sambil memakai tali pinggang.

"Tak apalah..."

Aira geleng. Tak nak aku masuk mini mart tu. Aku balik nak jumpa Abang Rey, bukan nak jumpa dia pun! Aira terbayangkan wajah tampan Andika. Ufff! Boleh tak jangan teringatkan muka menyampah tu lagi?

"Dik... Boleh kita bertolak sekarang?"

"Ya kak... Dah tak lama pun nak sampai"

Teksi dipandu semula memasuki jalan besar. Aira menarik nafas dalam sambil memainkan jemarinya. Sungguh dia rasa semakin gementar dan jemarinya mula sejuk. Apalah reaksi ahli keluarganya sebaik saja melihat kemunculannya.

"Betul ke tempat ni dik? Jauh ke dalam ni. Sunyi sepi saja"

Wanita itu hairan agaknya apabila masuk ke kawasan yang hanya ladang sawit dan getah di kiri kanannya.

Sebenarnya ada penempatan pekerja-pekerja ladang di situ tapi jauh dalam kawasan ladang. Tak nampak kalau dari jalan itu.

"Terus aja kak. Ikut waze tu. Ini private properties...akak drive sampai nampak pintu pagar tinggi.

Wanita itu menurut sahaja. Lima minit kemudian mereka tiba di pintu pagar yang dimaksudkan.

"Boleh masuk ke ni?"

Tanya wanita itu lagi. Melalui cermin pandang belakang, Aira nampak pemandu itu seakan cuak dan risau.

"Masuk aja kak..."

"Tapi ada papan tanda besar kat luar pagar ni... Kawasan larangan. Penceroboh dilarang masuk... Siap ada gambar orang pegang senapang tu"

"Tak payah risaulah kak... Kita bukan penceroboh pun.Masuk aja"

Aira menahan tawa. Teksi dipandu terus masuk ke kawasan seluas mata memandang itu.

"Uish... Luas betul kawasan rumah ni. Yang mana satu rumah kau dik?"

"Err... Yang depan sana. Akak terus saja. Itu rumah abang saya"

Beritahu Aira walaupun matanya terarah pada sebuah banglo mewah tidak jauh dari situ. Itulah rumahnya dahulu. Rumah di mana dia dan suaminya serta anak yang comel tinggal di situ.

Seindah Tujuh Warna PelangiWhere stories live. Discover now