18

740 264 54

Gak terasa, hari yang gak gue tunggu pun datang juga. Serius, rasanya berat banget mau ke Bandung. Gue udah izin sama Mami Papi, mereka ngasih izin. Bahkan gue di transfer buat jajan di Bandung. Jisoo juga nitip macem-macem sampai gue aja gak inget titipan dia. Belum lagi, si Lisa yang malam itu kebetulan nginep, dia juga banyak nitipnya. Di kira gue mau ke tanah abang kali, pake di titipin segala.

Gue udah ada di stasiun dari jam 7, padahal kereta berangkat jam 8. Siapa lagi pelakunya kalau bukan Charles? Dia jemput gue jam 6, katanya sih, takut gue kabur-kaburan. Akhirnya dia jemput gue.

Gue menghela nafas, menatap langit mendung di stasiun Tugu. Udah masuk musim hujan, pantesan mood gue gak baik akhir-akhir ini. Apa hubungannya? Tapi gue lebih milih musim hujan daripada musim panas. Sayang, gak ada musim salju.

Charles balik abis beli roti maryam, "Sarapan dulu, Ann," dia ngasih gue roti maryam yang di belinya.

Gue terima, tapi gak gue makan. Gue cuma genggam, sedangkan Charles udah ngunyah rotinya, "Ann.. Di makan," dia nyuruh gue, mungkin karena ngeliat gue nganggurin rotinya.

"Nanti aja. Belum laper."

Gak ada percakapan lagi. Gue sibuk sama pikiran gue sendiri. Apa yang harus gue lakuin kalau ketemu Willis? Temu kangen? Meluk dia buat nyalurin rasa kangen sambil nangis?

Gue menghela nafas. Saking fokusnya gue ngelamun, gue gak sadar kalau ada tangan yang menggenggam tangan gue. Ngeliat pelakunya, Charles cuma senyam-senyum.

"Apa? Aku udah lap pakai tisu kok. Udah pakai sanitizer juga," katanya. Bukan masalah tangan dia abis pegang roti maryam. Gue sih gak peduli. Asal jangan abis megang tai aja.

Gue ngelepas dengan lembut, "Jangan gini, Charl. Aku gak nyaman."

Charles menghela nafas, "Aku coba salurin kekuatan dan keberanian buat kamu, Ann," Charles nurut dan ngelepas tangannya, "Tapi aku gak ngelakuin lagi kalau itu buat kamu gak nyaman. Aku mau jadi satu-satunya pria yang buat kamu nyaman,"

Gue cuma tersenyum menanggapinya. Selanjutnya, gak ada obrolan yang penting. Cuma sebatas obrolan kuliah, sampai kegiatan mapala dia. Udah lama banget Charles gak ikut kegiatan mapalanya. Dia malah mau keluar katanya. Dia juga bilang mau potong rambut gondrongnya biar keliatan rapih. Gue sih, terserah dia aja. Kalau Willis gondrong, gue juga terima.

'Willis lagi..' gumam gue sambil menghela nafas, entah udah keberapa kali gue menghela nafas.

Obrolan sama Charles gak berasa, sampai kereta yang mengantar kita ke Bandung datang. Kereta Lodaya namanya. Charles ambil yang kelas eksekutif dengan jam keberangkatan pagi. Ada beberapa kereta yang tujuan ke Bandung. Tapi rata-rata berangkat malem. Bahkan ada yang tengah malem.

Charles bantuin gue bawa barang. Gue di bawain bekal sama Jisoo, karena dia tau, kalau gue berangkat suka sesuka hati, suka gak bawa bekal dan berakhir kelaperan di kereta. Pengalaman waktu gue ke Jakarta, tempat tante gue. Karena Jisoo kira gue udah persiapin segalanya sampai bekal, dia gak nyiapin lagi. Berakhirlah, beli makanan di kereta yang harganya warbyasah. Tapi gakpapa, uang Papi masih segunung krakatau.

Gue duduk sesuai nomor yang ada di tiket. Charles menyusul duduk setelah barang di angkatin di bagasi tepat di atas tempat duduk kita. Gue gak enak sama Charles. Di perjalanan ini, kayak gue jadiin dia kuli angkut.

"Maaf, ya."

Charles mengernyit bingung, "Kenapa?"

"Kamu jadi kayak kuli angkut ngangkatin barang aku," senyum gue dengan sedikit rasa sesal, "Harusnya, aku sendirian aja ke Bandungnya biar gak nyusahin kamu."

Charles ngusap kepala gue lembut, "Aku udah biasa ngangkat barang kayak gitu, Ann. Kamu gak inget, aku anak mapala yang bawaannya banyak dan di bawa sampai puncak gunung?"

something new ✔Where stories live. Discover now