KALANDRA 👟

51 10 13

Anne Marie - Then.
Sebagai salam pembuka dari cerita ini.

______________

loved you, I loved you, I loved you
But that was then
But that was then

"Maria bukan Meri, jangan salah ya, kamu yang mulai bukan aku Kala."

"Lo yang bodoh, lo nyalahin semuanya ke Gue? Gilak lo ya!"

"Hei, gurun pasir yang tandus juga tahu, kalau kamu emang bersalah, gak usah bela diri gitu."

"Hah?! Cewek kaya LO ITU CUMA SAMPAH! BUAT APA DI PERTAHANIN? FUCK U!"

. . .

Siapa gue ? Gue Kalandra, anak yang ganteng, cerdas, so pasti cute. Percaya ? Musrik percaya kata gue.

Gue ini punya cita-cita jadi pilot, tapi kandas ditengah jalan, mau tahu kenapa ? Karena kakak gue, eh bukan. Tapi si Meri, kaya nama piaraan kokoh Gege, pemilik toko bangunan pinggir jalan dekat gang rumah gue.

Gue anak ketiga dari 3 bersaudara, gue punya kakak dan juga punya Abang. Usia kita juga nggak jauh beda, kalau gue sama Abang gue cuma selisih  dua tahun, kalau sama kakak pertama gue kira-kira empat tahunan.

Belum kenal juga siapa gue ? Nih gue jelasin, Gue Kalandra Rezvan A.P
biasa orang bilang Bang Kala, elah ribet ya nama gue, gue kuliah di salah satu Universitas Jakarta, sekarang gue udah menginjak semester 7. Kata orang termasuk Abang gue itu semester kolot, tahu,kan ?

Gue juga ikut  seni bela diri di salah satu perguruan keren di Jakarta. Jangan tanya kenapa gue ikut seni bela diri, salah satunya emang udah hobi dari kecil, gue pengen banget jagain Bubun sama Kakak gue.

Awalnya gue cuma ikut-ikutan aja kalau Abang gue pergi ke tempat latihannya, sampe gue nangis sesegukan dulu baru deh di ajak, kejam, emang Abang gue.

Pernah waktu gue duduk di kelas 9, tahulah kelas berapa itu, ya gue nggak nyangka aja waktu itu gue di serang masa sama anak-anak dari sekolah lain. kesel dan jengkel rasanya, bodohnya lagi gue maju sebagai tameng buat temen-temen gue.

Betapa konyolnya gue, bisa terbayanglah. Gue yang nggak ada keahlian apapun  berani buat berantem, itu di luar skenario.

Waktu itu juga gue pernah masuk ruang BP, padahal bukan gue yang ngelakuin,  ya emang sih, gue ada di situ, padahal gue yang jadi korban tapi gue juga yang di hukum.

Sebenernya kasian sama Bubun, tiap bulan musti datang kesekolah, sama Papa gue ngamuk-ngamuk kalau gue berulah. Niat gue baik sebenernya, nolongin tapi ya gitu deh, selalu gegabah, makanya gue putusin buat ikut seni bela diri, yang dilakuin sama kaya Abang gue. Bahkan,  yang ngelatih gue itu juga Abang gue sendiri.

Bukan suatu alasan kenapa gue milih Taekwondo sebagai salah satu seni yang gue tekuni. Kata Abang gue itu, seni bela diri bukan buat ajang  perkelahian, dan menunjukan siapa yang terkuat.

Gue sadar sih, kenapa Abang gue begitu protektif sama keluarganya   apalagi sama kakak gue, gausah di tanya, padahal Abang gue itu anak kedua, tapi berasa paling tua diantara kita bertiga.

Gue sih, santai aja,  kerjaan gue di rumah cuma makan, tidur, main game, dan  ngerusuhin Bubun kalau lagi masak di dapur, keren, kan?

Iyalah udah oasti itu, Kalandra. Eits, jangan salah biar gue dikata udah umur segini, tapi gue paling nggak bisa pisah sama Bubun, bukan karena gue anak bungsu ya, salah!

Papa gue aja kadang kesel sama gue, tapi gue sih seneng kalau buat Papa cemburu, secara gue paling ganteng gitu lho.

Apalagi kalau Papa lagi di luar kota, dan Bubun lagi vidio call ya ide gue langsung menjalar, gue sengaja tidur -tiduran di kamar Bubun, niatnya ya ngerusuh, apalagi?

Gue itu paling seneng lagi kalau lihat Papa melotot, beuh, auranya begitu emejing. Paling Papa neriakin nama gue super  tegas, contohnya kaya kemarin malem.

"KALANDRA!"

Ya gue sahutin dong ya, dosa kalau nggak di sahut, yang ada nanti durhaka sama Papa.

"Hadir Pak."

Mungkin kalau Bubun mah, udah bosen kali, atau emang lagi mau menyimpan energi, nggak tahu deh. Pokoknya, gue itu selalu jadi bahan perdana teriakan Papa kalau di rumah.

Beda lagi kalau di rumah Kakek dan Nenek gue, mereka malah rindu kalau gue rusuh, suka heran sih, masalahnya orang tua gue aja suka naik darah, tapi mereka suka.

Salut sih sama Kakek gue, kakek Zee panggilan kesayangan gue, beliau justru suka ngajakin gue hal-hal yang gue suka, kaya main bola misalnya.  Usianya udah nggak muda tapi energik banget. 

Tapi sayang, gue pernah terluka dengan hal yang padahal udah dilarang sama Bubun dan Papa, apalagi sama kedua saudara gue. Ngeri sih, cuma gue  nggak percaya aja sama apa yang  ada  semuanya hancur seketika, pertahanan gue selama ini runtuh gitu aja.  Waktu seolah berhenti berputar, dunia gue juga ikut berubah. Entah gue bingung harus menyalahkan siapa.

Gue nyaris berenti kuliah, Bubun sedih, Papa frustasi. Apalagi Abang gue, dia benar-benar merasa terpukul karena gue. Gue sendiri aja udah putus asa, apalagi mereka semua.

Gue cuma bisa berharap akan ada keajaiban yang datang buat gue, waktu berlalu begitu cepat, sampai perlahan semua yang emang udah terlewati begitu aja bisa di lupain, tapi hasilnya nggak ada.

Tiap hari gue liat Bubum nangis, bersyukurnya Papa selalu bisa buat Bubun tenang, meski gue tahu itu berat banget buat mereka. Gue merasa gue ngga ada apa-apanya.

"Kalandra, apa kamu bisa ikut kejuaraan minggu depan?"

Kalau aja,  gue bisa tolak tawaran itu, mungkin Bubun dan semuanya nggak bakalan ikutan sedih kaya sekarang. Yang gue tahu, Saat itu ada Maria Agustin, temen sekaligus orang yang bener-bener suport gue.











Huft, Comeback semoga ceritanya bisa menghibur,  heheh, bisa tebak anak siapakah dia ? Wkwkwk komen di bawah, biar ceritanya bisa lanjut dan aku makin semangat nulisnya.

Terima kasih 😘 selamat membaca.

KEY [COMPLETED]Where stories live. Discover now