Chapter 57

145 36 6

Chapter 57 - Namaku Lu Chenghe


Setelah dia akhirnya mengirim bibi yang hebat pergi, Su Jian langsung bangkit dengan HP penuh, mengajar murid-muridnya dengan penuh semangat.

Sister Su sudah menetapkan peraturan kalau setiap siswa perlu menyerahkan jurnal setiap minggu. Oleh karena itu, perwakilan kelas mengumpulkan jurnal dengan rajin dan menyerahkannya kepada Su Jian. Awalnya, Su Jian berpikir kalau itu adalah pekerjaan yang melelahkan untuk mengomentari begitu banyak pekerjaan. Tapi, setelah membaca beberapa dari mereka, dia merasa sangat suka melakukan ini.

Dia tidak yakin apa saudari Su seperti kakak bagi mereka karena dia lembut dan mudah didekati, tapi para siswa suka menulis rahasia kecil mereka di jurnal, menceritakan kepadanya beberapa kekhawatiran mereka. Anak-anak berusia tujuh belas hingga delapan belas tahun ini, meskipun dunia kecil mereka monoton, ada juga hal-hal menarik yang terjadi. Kepala mereka dipenuhi dengan hal-hal aneh.

Su Jian dengan santai membuka jurnal hanya untuk melihat kalau tajuk itu berisi beberapa kata besar: "Tujuh Belas Tahun, Aku Sudah Menjadi Orang Tua."

Su Jian mengutuk dalam hatinya: Kau baru berumur tujuh belas tahun dan kau menyebut dirimu orang tua. Maka bukankah orang-orang seperti kami yang mencapai usia tigapuluhan akan disebut tulang belulang ?! Apa kau harus mengacaukan kami seperti ini!

(Wkwkkwkwkwkkwkw tulang belulang katanya wkkwkwkwkwkwkwkwkkw fosil dong wkwkkwkwkwkk)

Tiba-tiba, sebuah pikiran muncul di benaknya. Mengeluarkan ponselnya, Su Jian mengirim pesan kepada An Yize sambil tersenyum.

"Paman An, hari ini, aku melihat sebuah esai dan merasa itu sangat cocok untuk kau baca." Lalu, dia mengirim gambar esai "lelaki" gadis remaja itu kepadanya.

Merasa lebih baik, Su Jian mengambil pena merahnya dan terus membaca tentang kehidupan anak nakal yang indah seolah-olah membaca dan mengomentari peringatan.

Beralih ke yang lain, itu mengutuk kalau pelajaran matematika adalah fantasi, pertanyaan matematika adalah fiksi ilmiah, dan kalau guru matematika adalah seorang pesulap.

(Wkkwkwkwkkwkwkwkkwkwkwkkwkwkkwkwkwkwkkwkwkwkwkkwkwkwkkww)

Beralih ke yang lain lagi, itu meratapi kalau makanan kantin menjadi lebih dan lebih enak tapi kue bulan cabai goreng benar-benar terasa layak.

Beralih ke yang lain lagi, itu berbicara tentang ayah dan ibunya berdebat. Ibunya menjadi sangat galak dan memarahi ayahnya dan juga dirinya sendiri mengatakan kalau mereka pada dasarnya adalah anjing. Dia merasa sangat sedih kalau menjadi laki-laki sangat sulit.

Beralih ke yang lain, itu adalah jurnal Ling Si. Su Jian melihat melalui itu dan menyadari kalau itu sebenarnya adalah pemikirannya tentang cinta anak anjingnya. Poin utama jurnal itu adalah dia menyukai seorang gadis. Gadis itu cantik dan lembut dan hanyalah dewi perempuan di hatinya. Karena itu ia selalu peduli padanya, ingin lebih dekat dengannya, dan bahkan memimpikannya. Tapi, dia tidak berharap kalau gadis itu sudah punya pacar. Karena itu, remaja itu patah hati.

(Wkwk curhat dong mah)

“Luka di hatiku tidak bisa lagi disembuhkan dalam hidup ini. Air mataku mengalir di pipiku dan tidak ada yang bisa menggerakkan hatiku yang membeku. Aku hanya bisa menatap punggungnya dalam-dalam, diam-diam menerima nasib menyakitkan ini dan berharap dia memiliki kebahagiaan seumur hidup, ”kata jurnal itu dalam kesimpulan.

(Hiks ngenes ih.. tapi dia romantis juga ih kata2nya)

Su Jian dengan lembut mengusap bulu angsa di lengannya. Dia ingat kalau pertunjukan Ling Si baru-baru ini tidak buruk, hampir tidak pernah menyerahkan pekerjaan rumahnya lagi. Lalu, dia merasa kalau dia harus memberi anak remaja perasaan hangat saat dia menderita mabuk kepayang.

Dengan begitu, ia menemui Ling Si secara khusus memujinya: "Penampilanmu saat ini tidak buruk!" Berpikir sejenak, ia menambahkan pada dorongannya: "Hidup itu panjang dan hutannya luas. Kau seorang pria, kau harus melihat ke depan dan tidak hanya melihat satu pohon! "

Ling Si menatapnya dengan bingung. Alih-alih menjawab, ia bertanya, "Guru, apa hubunganmu dengan suamimu baik?"

Su Jian tidak menyangka dia akan mengajukan pertanyaan ini tiba-tiba dan merasa bingung. Berpikir sejenak, dia berasumsi kalau anak ini ingin menemukan harapan karena dia baru saja patah hati. Karena itu, dia perlahan punya ide. Anak ini baru saja terluka oleh cinta dan saat ini kecewa dengan cinta. Pada saat ini, ia harus memberinya kepercayaan tentang cinta dan membiarkannya tahu kalau akan ada seseorang untuknya di masa depan. Dengan begitu, Su Jian berkata dengan tatapan yang tulus, "Ini bagus! Hubungan kami sangat baik! Sebenarnya, kami tidak saling kenal selama itu. Tapi pada saat kami melihat satu sama lain, kami jatuh cinta pada pandangan pertama! Setelah itu, kami seperti lem atau cat yang tidak ingin dipisahkan kapan saja, saling mencintai. Lihatlah, pengalamanku menunjukkan bahwa ada perasaan sejati dalam hidup dan ada cinta sejati dalam hidup! Itu sebabnya kau harus memiliki kepercayaan diri! "

(Malah nabur garem diatas luka wjwkw)

Ling Si mengatakan "En" dengan lembut, ekspresinya lebih tertekan. "Terima kasih Guru. Guru, saya akan pergi dulu. "

(Yang sabar ya tong..)

Su Jian mengangguk dan menyemangati dia, "Semua yang terbaik!"

Ling Si: "……"

   ……

Setelah bekerja, tiba-tiba hujan turun.

Hari ini An Yize harus bekerja lembur dan tidak bisa datang dan menjemputnya. Su Jian tidak meminta sopir untuk datang dan menjemputnya juga dan berencana untuk membawa pulang angkutan umum. Tapi, dia tidak berharap kalau saat dia keluar dari stasiun kereta bawah tanah, tiba-tiba hujan akan turun.

Hujan tidak kecil dan Su Jian tidak punya payung. Karenanya, dia hanya bisa menemukan bangunan untuk menghindari hujan sementara. Tapi, saat dia berlari, dia basah kuyup oleh hujan. Rambut dan pakaiannya agak basah.

Su Jian menepuk tetesan air padanya saat tiba-tiba ada bayangan di atasnya. Lalu, suara lembut dan ragu terdengar di sampingnya. "Jian Jian?"

Su Jian segera berbalik.

Di belakangnya, seorang pria muda memegangi sebuah payung, payung itu miring ke atas kepalanya. Melihatnya berbalik, ekspresi pria itu berubah. Ada tatapan bingung yang tak terlukiskan di matanya. Tampaknya ragu-ragu dan juga gelisah. Itu juga tampak penuh kasih sayang dan lembut.

"Jian Jian, ini benar-benar kamu?"

Selain ibu Su yang akan memanggilnya "Jian Jian", hanya An Yize yang memanggilnya begitu. Sekarang dia dipanggil seperti itu oleh orang yang tidak dikenal, Su Jian tidak bisa menahan canggung.

Su Jian bertanya dengan ragu, "Kau kenal aku?"

Pria itu kaget, "Jian Jian, kamu ..."

Su Jian tiba-tiba menyadari dan berkata, "Maafkan aku. Aku kehilangan ingatan dan tidak ingat orang-orang yang kukenal di masa lalu. Apa aku mengenalmu?"

"Kehilangan ingatanmu?" Pria itu memiliki pandangan bingung. "Kamu benar-benar tidak ingat apa-apa?"

Su Jian mengangguk, wajahnya tampak tidak bersalah.

Ekspresi di mata pria itu dalam, ekspresinya menjadi lebih lembut. Bahkan ada sedikit kesedihan dalam ekspresinya. "Jian Jian, apa kamu tidak ingat aku?"

Su Jian bertanya, "Kamu ..."

Pria itu menatap matanya dan perlahan berkata, "Namaku Lu Chenghe."

(Kaga tanya! 😕)

Reborn As My Love Rival's WifeBaca cerita ini secara GRATIS!