Chapter 51

190 33 7

Chapter 51 - Sebenarnya Aku Sudah Menyiapkan Kado Untukmu, Tapi Aku Tidak Merasa Ingin Memberikannya Padamu Sekarang!

Setelah An Yize membawa Su Jian pergi, Ji Mingfei memandang Ji Yan. Melihat Ji Yan memeluk dirinya sendiri dengan menyedihkan, dia berpikir sejenak sebelum melepas mantelnya dan meletakkannya di atasnya. Dia berkata dengan sopan, "Nona Ji, apa ada hal lain yang bisa kubantu?"

Ji Yan memandang diam-diam pada An Yize yang pergi, matanya memiliki pikiran yang tidak jelas. Mendengar kata-katanya, dia menjawab, "Tidak apa-apa, terima kasih." Berhenti sebentar, dia menambahkan, "Aku akan mengirim seseorang untuk mengembalikan mantelmu besok." Setelah menyelesaikan kata-katanya, dia berbalik dan pergi.

Melihat lurus ke belakang Ji Yan, Ji Mingfei mengangkat bahu.

Ji Mingfei tinggal di luar sebentar. Memperkirakan kalau dokter yang memeriksa Su Jian seharusnya pergi, dia kemudian menuju kamar An Yize.

Seperti yang diharapkan, tidak ada orang lain di ruangan itu selain Su Jian yang sedang berbaring di tempat tidur dan An Yize yang meletakkan tangan Su Jian di bawah selimut.

Ji Mingfei bertanya dengan berbisik, "Bagaimana kakak ipar?"

An Yize berbalik untuk menatapnya dan berkata dengan lemah, "Tidak ada yang serius. Hanya saja dia menderita kram kaki dan tersedak air, jadi dia perlu istirahat. "

Ji Mingfei memandang ke arah Su Jian. "Itu bagus." Memalingkan kepalanya, dia menyadari kalau An Yize menatapnya. Hatinya menggigil. Dia bertanya dengan bingung, "Yize?"

An Yize memiliki ekspresi bingung. "Jian Jian dan Ah Yan jatuh ke air ... bukan kecelakaan."

Ji Mingfei menghela nafas dan tersenyum masam. "Karena kau sudah menyimpulkan itu, apa lagi yang bisa aku katakan?"

An Yize mengerutkan alisnya. "Ah Fei, kau benar-benar mendorong Ah Yan?"

Ji Mingfei mengakuinya secara terbuka. "Iya. Bukankah semua wanita peduli dengan masalah ini? Aku merasa kalau Su Jianmu juga akan khawatir tentang ini - kalau cinta lamamu dan dia jatuh ke air, siapa yang akan kau selamatkan? Tentu saja, kuakui kalau aku juga sangat penasaran. "Saat dia melihat kalau ekspresi An Yize tidak baik, dia tersenyum dan berkata," Sebenarnya, ini bisa memberimu beberapa manfaat juga. Kau seperti pahlawan menyelamatkan gadis dalam kesulitan. Gadis kecilmu itu pasti akan tersentuh. "

An Yize memandang ke arah bibir Su Jian yang sedikit pucat dan berkata dengan alis rajutan, "Aku tidak membutuhkannya."

"Kau tidak membutuhkannya?" Ji Mingfei mengangkat alisnya. "Apa kau mengatakan kau tidak perlu membuktikan kepada gadis kecilmu atau kau mengatakan kalau kau tidak perlu aku menjadi orang yang sibuk?" Ji Mingfei melirik An Yize dan perlahan berkata, "Yize, apa ... jantungmu sakit saat Ji Yan jatuh ke air? "

An Yize mengabaikan pertanyaannya. Menghadapinya, dia memeriksa kondisi Su Jian.

Cahaya redup menyala di mata Ji Mingfei. Dia perlahan berkata, "Yize, bagaimana kalau aku mengatakan kalau aku hanya menggunakan sedikit kekuatan?"

(Wait, dengan kata lain itu cuma Ji Yan nya aja yg letoy gituh??)

An Yize kembali sadar. "Maksudmu apa?"

"Tidak ada." Ji Mingfei mengerucutkan bibirnya, merasa sedih karena tidak berdaya. "Aku tahu kau tidak akan percaya padaku. Tidak peduli bagaimana dia memperlakukanmu, dia akan selalu menjadi orang paling penting di hatimu, bukan? "

(Lah, baper ini anak 😂😂😂)

"Ah Fei!" Alis An Yize mengerut. Dia tiba-tiba berdiri.

Ji Mingfei memandang Su Jian yang ada di tempat tidur. Saat dia kembali menatap An Yize, ekspresinya agak dekaden. "Yize, tidak apa-apa kalau kau tidak percaya padaku. Tapi, kalau kau bertingkah seperti ini dengan kakak ipar, dia pasti akan sangat sedih. Wanita sangat sensitif. Tidak mempercayainya lebih menyakitkan daripada tidak mencintainya. "

Reborn As My Love Rival's WifeBaca cerita ini secara GRATIS!