15

977 283 39

Gue resmi LDR guys, sama Willis. Dia udah ada di Bandung, sedangkan gue di Jogja. Beberapa waktu yang lalu, pengumuman dari UGM udah keluar, gue dan Krystal resmi jadi mahasiswa barunya UGM. Ospek-ospek juga udah di lewatin. Karena gue sibuk, gue jadi gak berasa kalau lagi LDR. Toh, Willis juga sama sibuknya disana.

Egi?

Dia gak jadi merantau. Emang dasarnya si manusia itu suka sama seni, tapi sok-sokan masuk yang non seni karena ngikutin kemauan orang tua. Akhirnya, gue sama Krystal bujukin Egi terus, biar dia masuk ke universitas yang bisa menunjukkin bakat dia. Egi pinter gambar kok, beneran dah. Gambarnya paling bagus. Dulu di suruh gambar peta indonesia pun, dia dapet nilai paling tinggi. And finally, Egi nurut. Dia coba buat ngerayu bapak ibunya, dengan baik-baikin, mijitin, sampai di suruh mau-mau aja. Membuahkan hasil, tuh dia sekarang kuliah di ISI-nya Jogja. Egi emang lemah dalam hal pelajaran, teori, hitungan dan kawan-kawan. Tapi dia gak lemah di bidang seni. Allah udah ngatur, setiap ada kekurangan, pasti ada kelebihan.

Pada akhirnya, kita bertiga tetap di Jogja. Egi sama Krystal sering nginap di rumah. Begitupun, Lisa, Jennie sama Rose, mereka sering ramein rumah. Lebih tepatnya, nyusahin. Egi sama Krystal mendingan. Lisa, Jennie sama Rose udah parah sih. Parah banget. Hampir setiap hari mereka nginep. Jadi nyusahin.

Papi gak permasalahin sedikitpun soal teman gue sama Jisoo nginap. Malah, Papi nyuruh buat Krystal sama Egi tinggal di rumah gue. Kan lucu, ya. Orangtua Krystal sama Egi punya rumah di Jogja, tapi masih nyuruh tinggal di rumah gue.

Hari ini pun, Krystal nginep. Minus Egi. Gue sama Krystal emang lagi sering main. Karena rata-rata temen di jurusan gue, gak begitu asik. Lebih milih buku di banding main. Mungkin, gue sama Krystal udah kelewat percaya diri, tanpa belajar, kita pasti bisa. Gak ngerti materinya? Gak nanggung-nanggung, tanya langsung ke dosen biar greget. Kalau nanya ke temen seangkatan, kadang di sesatin, kan mending tanya ke sepuhnya langsung.

Gue sama Krystal beda jurusan kok. Krystal ambil manajemen bisnis, gue ambil matematika. Tang ting tung, yang penting ngitung. Walau gue suka uang, tapi gue lebih suka itung-itungan, biar kayak rentenir.

"Lo sama Willis gimana? Masih komunikasi, kan?" Krystal makanin ciki Lays kesayangan gue, rasa original, kebetulan selera gue sama Krystal sedikit mirip.

Gue mengangguk, "Masih. Walau jarang. Lo tau sendiri, mahasiswa PTN cenderung kutu buku. Kita yang alumni IPS selengekan bisa apa?"

"Beda sih ya, cara Willis sama kita belajar. Dulu, kita gak paham sama apa yang di terangin guru, langsung nanya ke gurunya langsung. Willis mah mecahin sendiri bareng temen kelasnya,"

Gue menjilat bibir bawah gue yang kering karena suhu AC-nya gue rendahin, "Ya begitulah. Biar kita di bilang caper, yang penting kan ngerti,"

Sering banget, dulu gue sama Krystal di kata caper ke guru, sekarang di kata caper ke dosen. Sampai ada yang nyebarin, gue jadi sugar baby-nya dosen hawt Pak Mario. Brengsek emang. Untung, dekan gak ambil pusing, karena dekan pun tau, kalau gue mahasiswa banyak nanya. Kadang Pak dekan lewat aja, gue sapa. Waks.

"Tapi akhir-akhir ini, kesibukan Willis nambah. Terakhir gue telepon, ada suara cewek gitu. Dia jelasin kok, kalau itu temen kelompoknya. Namanya kalau gak salah, Hani Hani gitu. Gak ngerti lah gue. Tapi kan dari awal udah kesepakatan, dalam hubungan harus ada kepercayaan. Gue harus percaya sama dia. Lagian, tiap gue ngerasa sesuatu, dia pasti langsung jelasin. Tapi kadang gue gak bisa tidur karena pikiran,"

Krystal mendengus, "Pantesan, kantung mata lo sekarang tebel banget. Gue kira mah belajar semaleman, taunya..belajar buat menolak kenyataan," Krystal minum colanya, "Gue gak nyalahin lo. Cemburu itu wajar. Asal jangan berlebihan, Ann. Willis juga butuh bersosialisasi. Apalagi kalau dia ikut organisasi eksternal atau internal. Wah, jangankan cewek, yang gay juga pasti ada,"

something new ✔Where stories live. Discover now