Ch.01 : Abang fotokopi ganteng

127K 5.9K 107
                                    

"Elvia Avaretta." Bu Ningsih menarik napas dalam-dalam saat matanya selesai menelik tumpukan kertas yang baru aku print.

"Kamu ini gimana, hasil angka aja bisa salah!" Alamak, kurang nol satu.

Namaku Elvia Avaretta, mahasiswa semester 4 jurusan Akuntansi yang gak suka matematika. Bela-belain masuk jurusan ini walaupun bodoh banget kalau udah berhubungan dengan angka.

Tapi, takdir berkata lain. Kecintaanku terhadap duit membuatku betah mempelajari akuntansi. Walaupun akhirnya malah nyesel karena milih jurusan ini.

Sebenarnya tadi sudah gak niat ke kampus, tapi tiba-tiba dapet WA dari Cindy kalau aku dicari Bu Ningsih.

Fyi, kalau udah denger nama Bu Ningsih, berarti siap-siap dibantai. Bu Ningsih itu ibaratnya seperti mimpi buruk bagi setiap mahasiswa.

Untung jarak rumah sama tempat kuliah deket. Kalau gak, bisa mampus aku digoreng ditempat sama Bu Ningsih.

Ngomong-ngomong soal temen. Temenku itu paling tukang parkir sama Mang Arman-mamang fotokopi terkaporit. Eh, terfavorit deng soalnya sering ngasih diskon kalau fotokopi disitu.

Teman sebaya? Ada kok. Cindy dan Devi doang. Kalau yang lain mah cuman sekedar kenal.

Aku tuh sudah di cap sebagai mahasiswa yang cuman nitip absen doang. Dateng ke kampus kalau cuman mau ngumpul tugas. Biar nyetor muka aja depan dosen gitu. Apalagi kalau tugas dari dosen killer kayak Bu Ningsih. Bahh, berabe kalau ketahuan nitip kumpul.

"Iya ya, Bu. Kok bisa ya."

"Saya sedang tidak melawak, Elvia."

Saya juga gak lagi ngelawak ibu Ningsih yang terhormat.

"Saya tambah tugas kamu, saya mau kamu buat analisis kinerja keuangan Bank Syari'ah menggunakan pendekatan laba rugi." Ucap Bu Ningsih.

Mendengar titah bu Ningsih, aku langsung cengo. Gilaa, ini mah udah kayak judul skripsi aja.

Ini tugas atau nyiksa?

"Saya harap kamu bisa selesaikan tugas ini kurang dari satu bulan. Kalau tidak, saya tidak jamin kamu bisa lulus dari kelas saya." Lanjut Bu Ningsih.

Gila mamen, sebulan?!

"Saya tahu kamu sering nitip absen." Demi es teh manis Mang Tatang, ini kalimat paling serem yang pernah aku denger selama kuliah.

"Baik, Bu." Ucapku dengan nada pelan.

"Besok, temui saya dengan membawa buku-buku yang kamu jadiin acuan. Saya tahu kamu pasti akan cari di internet." Tegas Bu Ningsih. Bu Ningsih memang paling mengerti aku.

"B-besok? Kapan Bu?"

"Saya tidak tahu sebenarnya kapan saya ada waktu luang."

Ya elah, terus ibu kenapa bilang besok coba. Hmm, sepertinya Bu Ningsih penganut paham dosen selalu benar.

"Nanti saya kabari." Kayaknya kalimat ini menjadi kalimat yang paling dibenci mahasiswa. Kabarin tuh, kapan? Ntar kalau nanya takut ganggu. Kalau gak ditanya, nanti gak kelar-kelar. Serba salah ya jadi mahasiswa?

"Oke Bu. Kalau begitu saya duluan." Yaudahlah, pamit aja. Daripada nanti tambah dicecarin tugas sama Bu Ningsih.

Setelah meminjam 4 buku tebal di perpus untuk difotokopi, aku pun melanjutkan langkah kakiku menuju tempat fotokopi Mang Arman. Semoga mood Mang Arman bagus. Jadi, bisa dikasih diskon.

"Gila, cuaca udah gak bener. Harusnya ini musim hujan, tapi kenapa cuaca jadi panas banget gini." Keluhku.

Ya, gimana gak ngeluh, tempat fotokopi Mang Arman tuh lumayan jauh dari perpus. Ujung ke ujung. Jadinya, harus mengerahkan tenaga ekstra buat ke tempat Mang Arman.

My Annoying LecturerTempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang