12

960 281 35

Waktu dengan cepat berlalu. Gak berasa, beberapa hari lagi menjelang UN SMA. Yah, siap gak siap harus siap. Papi, Mami sama kak Tata udah pindah ke Kalimantan. Masih tetap kontak. Malah setiap hari Papi telepon gue. Sampai gue pernah blockir nomornya Papi biar gak ganggu. Gak inget waktu kadang teleponnya. Padahal bukan pacar gue, tapi pacarnya Mami.

Hot news, Willis dan keluarga bakal pindah ke Bandung. Udah mau LDR gue. Ya, mau gak mau di jalanin aja. Hubungan gue baik-baik aja sama Willis. Walaupun di sekolah gak ada perubahan. Dia tetap bersikap kayak biasanya.

Beberapa minggu sebelumnya, gue diajak ke rumahnya dan kenalan sama keluarganya. Baru kali ini, gue ngeliat keluarga Willis secara live. Ayahnya walau udah berumur, tapi masih keliatan gagah. Namanya, Ayah Adi Bramantyo. Istrinya yang bukan lain Mamanya Willis juga masih keliatan cantik. Namanya Bella Resti Anggara. Dan satu hal, gue tau kalau Willis punya abang. Baru kali ini gue liat abangnya yang namanya Suhandi Bramantyo. Abangnya juga gak kalah ganteng. Di foto sih udah ganteng, apalagi di liat langsung. Sayang, kurang tinggi kayak kak Tata.

Setelah berkenalan sama keluarganya, gue makin deket sama Mama Bella. Beliau selalu nyuruh Willis buat ngajak gue main ke rumah terus. Tapi Willis nolak, dengan alasan, gue harus konsentrasi belajar buat persiapan UN. Mama Bella sempet marah sama Willis karena Willis kenalin gue-nya telat dan udah mau deket pindahan ke Bandung.

Seneng sih gue. Berasa seribu langkah di depan Sela. Apaan, Sela cuma modal caper. Tapi yang di dukung keluarganya Willis kan gue. Berasa selama ini gue oon banget karena cemburu sama Sela.

Gue juga udah mulai cari info buat pendaftaran mahasiswa baru di UGM. Kadang, gue di temenin Willis. Sebagai pelajar yang baik, Willis gak mau bawa mobil. Lebih milih motor. Katanya sih, biar gak keliatan songong sama mahasiswa di UGM.

Willis juga kadang main di rumah. Tapi tetap di kontrol waktunya. Ingat pesan Papi. Soalnya, Jogja-Bandung aja udah jauh. Apalagi Kalimantan-Bandung. Mending, ongkos dari stasiun Pasar Senen sampai lempuyangan masih ada tiket yang 74ribuan. Kalau Bandung-Jogja, I dunno. Yang tiket 74ribuan aja dia datengnya satu semester sekali. Gimana dari Bandung ke Kalimantan, jal? 5 tahun gak ketemu fokus ngumpulin uang buat ke Kalimantan. Nabung 5 tahun ludes buat biaya transportasi Kalimantan-Bandung. Gak kebayang.

Kayak sekarang, gue lagi belajar sama Willis di gajebo belakang rumah dekat kolam renang. Gak cuma berdua, si bekicot ayan ikut juga. Jadi nyamuk dia. Ya, maklum lah. Willis kan pembimbing Jisoo di lab sekolah. Jadi gue biarin aja.

Tapi namanya belajar sama pacar, siapa yang bisa konsen. Gue curi-curi pandang ke dia, sampai si Jisoo ngelipet bukunya jd bentuk lingkaran, dan kepala gue di pukul. Sialan!

Gue menatap Jisoo tajem, "Apa? Mau ngomelin gue?" Jisoo juga bales melotot ke arah gue. Nih anak, yang mulai siapa, galakan siapa, "Belajar yang bener lo! Ngeliat kak Willis mulu. Lama-lama mata lo jereng,"

Gue mendengus, kesel sama tingkah Jisoo. Sedangkan Willis cuma gelengin kepalanya aja liat tingkah kita berdua. Gue lagi gak dalam mood yang baik buat berantem sama Jisoo. Kasian Willis kalau misahin kita berdua.

Gue lanjutin baca bukunya dan mengabaikan Willis yang lagi ngajarin Jisoo. Tapi lama-lama gak bisa di abaikan. Kalau si Jisoo minta ajarin ke Willis terus, Willis kapan belajarnya, "Jis, mendingan lo masuk aja ke dalam. Lagian, praktikum lo ini kan bisa besok-besok. Lo dapet libur pas anak kelas IX lagi UN! Kalau lo minta ajarin Willis terus, dia kapan belajarnya?"

Jisoo mendengus, "Kan kalau cepet selesai laporannya, liburnya bisa gue manfaatin buat main!"

"Ya, tapi—"

"Gakpapa, Ann. Semalam aku udah belajar. Biarin Jasmine disini aja,"

Jisoo melirik ke arah gue dan julurin lidahnya, melet-melet kayak anj—

something new ✔Where stories live. Discover now