• A S T : 3 2 •

1.5K 109 25


   " ROSE.... "

Tiada sahutan.

" Rose.... "

Tiada juga sahutan. Haihlah anak dara ni! Apa nak jadipun tak tahulah. Nyenyak bebenor tidurnya.

" Rose! "

" Yea-yea, I'm Rose! "

Terus aku duduk terpacak di atas katil. Samar-samar aku melihat gerangan yang menggerakku tadi, mengacau aku dari terus melakukan date di alam mimpi dengan crush aku, Dimash Adilet.

Apabila melihat Afifah yang kini memandang aku sambil bercekak pinggang, terus aku menelan air liurku. Hilang terus senyuman besertakan lesung pipitnya yang manis.

" Dah pagi dah ni, Rose. Ni mesti tertidur lepas solat Subuh tadi, kan? " tanya Afifah sambil menggoyangkan jari telunjuknya. Aku tersengih, hehe.

" Haah, it's a tired day. Saya penat sangat-sangat. " jawabku.

" Hmm. Young master suruh Rose terus bawah, breakfast dengan dia. Dia kata dia tunggu awak dekat bawah, De' Leo Restorant. "

" Ka- "

" Dan kalau Rose tak nak, young master akan naik ke sini dan dukung awak turun ke bawah. " Cepat Afifah memotong tangkasanku tadi. Bibir aku ketap, geram. Macamlah aku ni isteri dia, nak dukung-dukung bagai.

" Okay, give me times. " jawabku pasrah. Lagipun aku dah tak boleh nak buat apa dah. Nak lari? Mustahil dengan kehadiran Afifah di sini.

Aku mengambil barang-barang yang diperlukan dan masuk ke dalam bilik air. Setelah membersihkan diri, dress yang telah aku gosok malam semalam aku sarungkan pada tubuh dan wajah aku solek dengan make up. Terus pakai dress, senang.

" Hantarkan saya eh nanti? " pintaku kepada Afifah yang setia menunggu di sebelah. Sambil itu, gincu merah diulas pada bibirku. Dia senyum.

" Okay. "

°°°°°

TUP, TAP! Tup, tap!

Kedengaran bunyi kasut tumit tinggi melangkah ke arah De' Leo Reataurant, ruang kafeteria hotel. Carl yang sedang berbual dengan salah seorang pekerja perempuan di kaunter kafeteria tersebut terus terhenti perbuatannya bagi menanti gerangan yang semakin dekat arahnya dengan mereka.

Tatkala gerangan itu memunculkan diri di hadapannya, terus Carl terpana. Degupan jantungnya seakan-akan terhenti seketika melihat gadis di hadapannya itu. Anggun dengan dress berwarna merah, make up yang red-pinkish serta subang bulat besar pada telinga gadis itu.

Sungguh, lemah iman seorang Carl dibuatnya!

Dan apabila gadis itu melangkah semakin dekat ke arahnya dengan kasut tumit tinggi hitam, tersenyum nipis memandangnya, Carl senyum herot. Ini sudah masuk kali kedua Carl terpana dengan Rose.

Namun senyuman Rose itu sekejap sahaja menyinggah apabila senyuman itu terus bertukar kepada jelingan tajam darinya.

" Gatal! Mata tu tak reti nak jaga ke, pandang-pandang anak dara orang? " sergah aku apabila melihat Carl yang tak berkelip memandang aku dari atas ke bawah.

Dasar pervert! Playboy!

" Well, you look stunning today. It attracks my eyes. " jawab Carl selamba. Dia melangkah ke arah meja makan yang telah disediakan dan menarikkan kerusi buatku. Aku senyum segaris tanda berterima kasih.

Amo Sole Te [ I Love Only You ]Where stories live. Discover now