O9

1K 310 44

Brak!

"TAU GAK?!" Egi udah ngebacot pagi-pagi dan ganggu gue nyalin catatan Krystal. Gue sama Krystal gelengin kepala, karena emang kita berdua gak tau apa-apa, "GADING SAMA GISELE MAU CERAI! GUE KASIAN SAMA SI GEMAY GEMPI!"

Gue mendengus ngadepin omongan Egi yang gak bermutu. Semua yang dia omongin itu, 99.9% gak guna, 0.1%-nya, lumayan lah. Krystal cuma gelengin kepala. Dia gak begitu excited sama berita artis tanah air. Kebanyakan drama. Mungkin, kelebihan ngekonsumsi michin. Apalagi Vicky. Bahas dia gak akan ada habisnya dengan kata-kata superisasinya.

Egi duduk dengan kasar sampai meja gue sedikit goyang, "Gue suka mereka berdua. Mereka couple kesayangan gue setelah Glen sama Chelsea. Kenapa harus cerai coba. Kenapa gak di omongin baik-baik. Gak ada angin, gak ada hujan, gak ada topan, gak ada gempa, gak ada kentut, tiba-tiba cerai aja,"

"Tal, gue bawa dulu ya catatannya," gumam gue dengan suara kecil, karena takut Egi mikir kalau gue gak dengerin. Krystal cuma ngangguk.

Gue masukin buku gue sama buku Krystal ke dalam tas. Gue tau kok rasanya jadi Egi gimana. Saat gue juga suka Iqbal CJR sama Vanessa, toh mereka gak bersatu-satu. Apalagi couple kesayangan gue, Yoona SNSD sama Sehun EXO. Ngambang gitu hubungannya. Malah, couple kesayangan gue satu lagi, Krystal F(x) sama Kai EXO udah kandas. Wassalam. Gue mau lari dari kenyataan dan buang jauh-jauh. Berdiri teguh dengan apa yang gue percaya. Kalau kata Mami, 'Kalau kamu suka cowok, kejar aja terus. Jangan kasih longgar! Biarin aja dia bosen sama kamu! Gaet terus sampe dapet! Senggol aja cemceman cowok itu!' dan berakhirlah gue nembak Willis 25 kali. Saran Mami itu. Oke, gak nyambung.

Gue ngusap punggung Egi dari belakang. Dia sekarang lagi ngumpetin mukanya di tangannya yang di silangkan, "Udahlah, Gi. Gak semua hubungan itu berjalan lancar. Contohnya, lo sama Jimmy. Pasti ada aja ujiannya,"

"Jangan mulai, deh! Kenapa gak ambil contohnya dari hubungan lo sama Willis?"

Gue cuma mengangkat bahu acuh. Egi udah berbalik badan ke gue, dan pasti ngeliat gue yang angkat bahu acuh, "Ya udah sih, Gi. Gisele cuma jaga nama baik Gading, lho. Jadi, gak usah tau alasan kenapa mereka cerai. Kenal aja kaga. Kayak Gisele sama Gading tau aja kalau kita hidup, bernafas. Jadi, ngapain ngurusin perceraian mereka,"

"Tapi kan kasian Gempi, Ann. Lo ih, gak punya hati,"

Gue mendengus. Ujung-ujungnya juga gue yang di katain. Si bangsat satu ini emang sifatnya 11 12 sama Jisoo.

Krystal akhirnya join, dan buka suara, "Ya, kalau Gisele udah gak kuat, ngapain dia kuat-kuatin. Cewek itu ya, paling gampang mati. Kalau mendem pikiran yang berat, ujung-ujungnya kena penyakit. Mending kalau penyakitnya gak parah. Lah kalau parah? Mending pisah, kan? Biar bebas, gak ada pikiran juga, gak mbeban di hati juga,"

Egi akhirnya ngangguk setuju, "Di kompleks gue, juga banyakan yang meninggal emak-emak. Dan, emang keluarganya banyak masalah. Yang satu, anaknya bandel banget minggat-minggatan. Yang satu lagi, anaknya yang cewek masih terikat pernikahan, tapi nikah sirih lagi sama suami orang,"

Gue menggeleng pelan, "Ghibahin orang aja teroooss," kita bertiga ketawa ketiwi dan ngobrol sampai jam masuk pelajaran.

Gue menghela nafas. Udah gak peduli sama pelajaran wali kelas sendiri. Masih inget Bu Retno, kan? Wali kelas yang lebar dan ada tahi lalat di atas bibir, kesan sexy sama lucu jadi satu. Pelajaran beliau bikin gue bosen, sampai harus ngeliat keluar jendela. Ngeliat cuaca mendung, gue berharap si naJisoo gak ninggalin gue lagi.

Jam pulang sekolah akhirnya bunyi juga. Serentak, semua kelas, pada teriak, "YEAY!" sebagian dari mereka mungkin teriak kayak gitu karena bersyukur keluar dari penjara para pelajar.

something new ✔Where stories live. Discover now