3

1K 74 0

-Rekii PoV-

Sumpah gue nggak habis pikir kalo Era serius sama ucapannya kalo dia bakal nyuruh Alvord mutusin gue. Walau Al bilang dia mutusin gue karena udah dapat cowok lain dan bilang Era belum pulang makanya Era nggak ada sangkut pautnya, gue tahu dia bohong. Gue yakin Era ada di sana waktu Al minta putus.

Gue heran ngeliat keluarga sepupuku yang satu itu. Al udah gede gitu masih aja dimanjain. Ck, salah ding, tepatnya semua keluarga kami manjain dia. Emang sih dia nggak pernah ngerugiin orang lain dengan kemanjaannya. Dia nggak pernah minta macam-macam, sopan dan pasti sayang sama semua orang, nurut aja setiap dibilangin, nggak pernah ngerepotin malah seringnya ngebantuin, dan segudang kebaikannya lain yang membuatnya disayang semua anggota keluarga.

Dulu gue sangat cemburu padanya dan sering menjahilinya karena itu, tapi entah sejak kapan gue malah lupa dengan kecemburuan itu dan menjahilinya adalah rutinitas. Dan, entah kapan juga kebaikannya malah membuat gue tertarik, gue dilema berkepanjangan, dan akhirnya nembak dia tiga bulan lalu setelah mikir selama bertahun-tahun. Gue nggak khawatir dia bakal mengejek atau ngejauhin gue karena gue tahu dia emang sukanya sama cowok. Lagian gue tau dia juga suka sama gue. Nggak bakal gue lepasin Al gitu aja setelah semua perjuangan gue.

Gue udah tahu dari awal kalau Era nggak bakal setuju gue yang urakan dan playboy pacaran sama adik kesayangannya itu. Jangankan yang kayak gue, yang baik-baik aja diberantas sama dia. Makanya, gue nggak ngasi tahu Era. Padahal selama ini nggak ada yang gue sembunyiin darinya. Tapi, gue ngerasa impas nggak memberitahunya karena dia juga nyembunyiin sesuatu dari gue. Dia nggak bilang ke gue kalo dia suka sama Linzy. Kalau gue nggak kebetulan ada saat dia nembak Linzy mungkin gue nggak bakal tahu sampai sekarang.

Yang nggak gue duga. Dia maksa Al buat putusin gue begitu tahu hubungan gue sama Al. Gue kira dia cuma bakal marah sementara sama gue dan ngebiarin gue macarin adeknya. Bahkan, gue sempat ngerencanain bakal nyomblangin dia sama Linzy asal dia ikhlasin adeknya. Tapi, tadi belum mencoba saja gue udah ciut duluan. Gagal sebelum berperang jadinya. Aduh! Gue jadi cowok kok nggak ada gentle-gentlenya.

Setelah markirin motor gue celingak-celinguk nyari Era diantara kerumunan orang-orang yang nantinya bakal belapan dan penonton balapan. Gue tahu dan sadar diri kalau gue belum pernah menang ngelawan Era tapi gue udah bertekad nantangin dia balapan. Siapa tahu keberuntungan nyamperin gue malam ini. Kalau nanti gue menang, Era nggak boleh ganggu percintaan gue sama Al, kalau dia menang bakal terima terima putus sama Al.

Bukan berarti gue nyerah buat dapetin Al. Gue bakal berjuang ngedapetin Al kembali, tentunya dibelakang Era. Sebenarnya gue nggak masalah kalau nanti kalah dari Era karena tujuan gue ngajak dia balapan adalah nunjukin kalau gue serius sama Al. Siapa tahu karena melihat kegigihan gue dia ngerelain Al buat gue. Nah, kalau gue kalah dia juga bakal 'sedikit' nggak terlalu ketat ngawasin gue karena gue udah janji rela putus sama Al. Jadi, rencana gue ngedekatin Al lagi mempunyai sedikit jalan. Walau gue yakin Era nggak bakal ngelepasin gue begitu saja tanpa pengawasan. Yang penting sekarang gue harus berani berjudi sama nasib dan keberuntungan.

"Hai, Ra." Gue sapa dia setelah berada di belakangnya. Nggak susah nyari Era di antara kerumunan orang-orang ini. Mudah banget malah kalau menurut gue.

"Sok manis banget lo!" ucapnya sinis dan turun dari motornya. "Ikut gue! Gue mau ngasih peringatan ke elo karena tadi sore bentak-bentak adek gue." Gue ngikutin dia dari belakang buat ngejauh dari orang-orang.

Bentak-bentak? Perasaan enggak. Jujur, gue emang pengen ngebentak Al, tapi gue tahu tuh anak nggak boleh dibentak. Cukup sekali seumur hidup gue bentak dia. Kuping gue panas kena marah hampir semua anggota keluarga. Terlebih, gue nggak tega ngeliat dia kalau lagi...aghh, gue nggak mau ngingat hal itu lagi.

Alvord-I'm Fine [Completed]Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang