Chapter 36

992 64 16

Spesial untuk @ShellyMalinda2

Happy Reading semuaanyaa

****

Alyo Pov

Yuk yang kangen gue merapat...

Cieee pada kangen yak ama gue, salahin Author nih pake buat gue koma segala, kalau ntar gue mati gimana? Kan kasian fans fans gue

Oke berhubung gue yang lagi koma di rumah sakit ternama di sini , gue kagak mau banyak cincong ddeh

Oke itu mungkin cuma sekilas temu kangen ama gue

Yuk balik lagi ke ceritaa

Happy Reading Guyss

***

Alyo Pov

Ntah kenapa mata gue berat banget pengen dibuka, gue udah maksain tapi susah banget

Rasanya gue di atas awang awang gitu, apa yang terjadi sama gue sebenernya?

Gue ngerasain seseorang mendekat ke arah gue, tapi tetap saja semua anggota tubuh gue seperti tidak merespon

Wauu.. Tangan gue dipegang guys, siapa yang megang tangan gue nih? Kok lembut banget tuh tangan, kepengen balas tapi kagak bisa

Dan gue denger suara orang nangis, kok gue kayak kenal suara itu ya

Nah gak salah lagi, ini kam suara si Ayla adik kesayangan gue! Ngapain dia nangis?

Berarti dia lagi dekat sama gue sekarang dong?

Gue bisa denger dia tapi suaranya samar samar jadi gak jelas gitu apa yang dia katakan

Gue ngerasain kecupan yang sangat lama di dahi gue, wahh rasanya bikin gue nyaman, pasti si Ayla deh yang nyium

Dia juga ngusap ngusap rambut gue, duh enakknyaa

"Cepat bangun ya Kak Alyo Sayang"

Nah gue denger jelas apa yang dia omongin sebentar ini, gue pengen jawab

Iya Ayla sayang kakakmu yang ganteng ini akan segera bangun, tapi gaktau caranya begimana

Dann... OMG

Gue ngerasain kalau dia cium bibir gue, sekali lagi cium BIBIR gue, gak salah tuh? Walaupun hanya sekejap tapi gue ngerasain rasa bibirnya

Gue pengen banget rasanya buka mata dan ngegodain dia karena udah berani cium bibir gue

Gue ngerasa kalau dia bakalan pergi, dan gue ngerasain lagi kalau dia balik lagi ke arah gue

"Love You Brother "

Gue kaget, gue terkejut, hati gue menghangat, jiwa gue melayang, otong gue terbang *eh, aish gagal berpuitis gue

Busett itu suara si Ayla kan? Dia ngomong apa tadi?

Dia kembali mencium pucuk kepala gue dan gue rasa dia berlari menjauh dari gue

Kok gue jadi senang gini ya denger dia ngomong begitu? Hati gue bergetar dan jantung gue deg deg serrr dengernya

Gue tersenyum di dalam hati,dan gue ngerasain kalau bibir gue ikutan tersenyum, apa sebahagia ini?

Tiba tiba mata gue terbuka dan mulut gue ingin mengeluarkan suara

"love you too Sayang "

Dan setelah itu kepala gue mandadak sakit, begitu juga dengan dada gue yang tiba tiba perih

Tak lama mata gue kembali tertutup,semuanya gelap, dan gue benar benar gak bisa dengar apa apa lagi

****

Love You Brother Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang