• A S T : 1 2 •

1.8K 124 6


GULP! Dia terus-terusan mendekati aku dan aku melangkah ke belakang perlahan-lahan sehinggalah...

   Pap!

Aku tersandar di dinding closet miliknya kuat. Aduh! Kenapalah benda macam ni mesti berlaku dekat aku? Selalunya aku baca dalam novel je, sekarang ni aku pula yang kena! Menyesal baca novel hari tu!

   " Bathrobe? Seriously, Rosaliè? " ujarnya lagi dengan suara romantis. Dia menyelak rambutnya yang basah dengan tangannya ke belakang, menampakkan karismanya sebagai seorang lelaki.

   Bathrobe?!

Pandangan aku kalihkan ke arah pakaian aku sekarang ini dengan debaran yang kian gemuruh.

Ya, bathrobe! Aku pakai bathrobe guys! Macam mana benda alah ni boleh ada pada badan aku?! Nasib baik aku pakai seluar panjang, tertutup sedikit.

   " Sa..sa...ya tak perasanlah! " balasku dengan muka yang sengaja aku garangkan. Rimas tahu tak dia rapat-rapat macam ni.

Dan yang aku rasa nak larinya sekarang ini, apabila melihat dia sekarang ini. Dia hanya bertuala menutupi pusat, menampakkan badan sasanya. Tahulah ada six pack, tapi tutuplah kalau dah tahu ada aku tu.

   Haish!

Carl tersenyum herot. Dia mendekati Rose yang sudah tersandar pada pintu closetnya sambil memandangnya tajam. Bibir dia dekatkan ke telinga Rose.

   " Your looks kill me, love. " bisik Carl.

What?! Eee, gatalnya!

Terus aku pijak kaki Carl sekuat hati, sekuat-kuatnya rasa geram aku pada dia sekarang ini. Biar lenyek kaki dia macam lempeng! Tak, biar jadi nipis macam kertas terus!

   " Eee, pervert! Pervert! Pervert! Pervert! I hate you! " kataku geram lalu terus berlalu pergi. Carl ketawa kecil di belakang dengan gaya maskulinnya.

   " I am just kidding, Rose. It's funny to see your red face. " gumamnya dari belakang oleh kerana aku telah jauh meninggalkannya.

Aku ketap bibir, geram!

   " Kidding hotak awak la! Haram tahu tak? "

   " So be mine, and we'll be ' halal ' forever. You and me..."

   " Shut up you! " jeritku kecil lalu terus meninggalkannya.

   " Put these in your dirty mind carefully. I HATE YOU, PERVERT! " kata aku keras bercampur geram. Jelingan tajam aku hadiahkan kepadanya dan pintu biliknya aku hempas dengan kuat.

Seketika kemudian, pintu biliknya aku buka semula oleh kerana masih lagi tidak berpuas hati.

   " Mulai hari ini, saya, Rose Amani mengisythirkan perang dengan jejaka pervert bernama Carl, iaitu awak! " sekali lagi, pintu biliknya aku hempas kuat.

Eee, geram tahu tak? Geram sesangat! Orang jagalah mata tu. Ini tidak. Lagi suka dia nyakat aku. Sengaja tayang badan sasa dia tu. Argh!

Carl senyum sendirian di dalam biliknya. Garangnya! Kasihan dia melihat pintu bilik yang dihempas banyak kali itu walaupun tidak bersalah. Nasib tak roboh.

Amo Sole Te [ I Love Only You ]Where stories live. Discover now