01 ▪ Perasaan Sayang

6.1K 758 77

Aji Arbiantara

Ini kisah gue sama dia. Tentang gue yang udah sayang banget sama satu cewek, sampe susah buat dijelasin pake kata-kata. Namanya Karin. Karin Pramudita. Cewek pinter, cantik, plus salah satu anak cheers kebanggaan sekolah.

Pertama kali liat Karin, gue cuma seneng-seneng gitu aja. Soalnya dia cantik. Dan gue makin suka waktu beberapa minggu jadi anak baru di sekolah ini, terus nggak sengaja papasan sama gue, dia ngasih gue senyum kecil. Kecil banget. Ya, senyum buat nyapa secara nggak sengaja gitu. Tapi tololnya, gue malah suka. Belingsatan sendiri karena baru kali ini nemuin cewek yang dari senyum aja bisa bikin gue tertarik. Bego, ya?

Akhirnya, gue mulai cari-cari tahu tentang dia. Gambling memang. Tapi gue berusaha sebisa gue. Ditambah gue harus diem-diem karena nggak mau ada yang tahu. Bisa-bisa anak kelas gue langsung menghina dengan mulut-mulut indah mereka. Belum lagi kalo mereka ngasih tahu Karin langsung. Bisa tiba-tiba hilang muka gue. Malu sejadi-jadinya.

Tapi akhirnya, gue berani chat dia dari kontak yang gue dapet di grup angkatan. Dan sumpah, deketin dia itu susah. Banget. Gue butuh mutusin urat malu yang udah menipis ini, biar dia tahu kalo gue bener-bener deketin dia. Gue juga harus banyakin sabar biar nggak kesel tiap kali dia cuekin chat gue waktu awal-awal gue deketin dia. Tapi ya, namanya juga cowok cakep, mau dijutekin segede apa juga tetep aja nggak ada yang bisa tahan sama pesona gue. Haha.

Karena lama kelamaan, Karin mulai rutin bales chat gue. Percakapan online itu nggak lagi berlangsung satu arah. Kalo biasanya setiap gue nanya, dia cuma jawab, lama-kelamaan dia mulai ikut nanya balik. Gue nggak tahu apa yang bikin dia bisa berubah begitu. Tapi yang jelas, perubahan itu menguntungkan gue. Dan gue nggak mau ngajuin pertanyaan yang nantinya bikin dia malah ngejauh.

Sialnya, gue mungkin lagi kena hukum tabur tuai. Tahu artinya nggak? Intinya, mau nggak mau gue harus nikmatin apa yang gue tabur. Padahal demi apa pun, gue nggak pernah mau jadi kayak gini.

Jadi, ceritanya gini. Selama gue deketin Karin, gue nggak pernah ngasih tahu siapa pun. Termasuk dua sahabat sialan gue; si Arkan sama Nathan. Kenapa? Karena mulut mereka berdua lebih tajem dari nyinyirnya akun gosip yang lagi hits itu.

Nah, sialnya. Waktu itu si Nathan mergokin gue yang lagi liatin anak-anak cheers latian. Tu anak kalo sama yang lain cueknya bukan main, tapi kalo sama orang yang deket sama dia, mulutnya susah banget buat disaring. Detik selanjutnya, ejekan yang gue terima makin parah karena si Arkan. Sekalipun waktu itu dia masih jadi anak baru, tapi bener-bener bisa deket sama anak-anak kelas. Terutama gue sama Nathan.

Dan akhirnya, mau nggak mau, gue ngaku ke mereka kalo gue emang suka sama Karin. Tapi gue sama sekali nggak bilang kalo gue udah mulai chat tu cewek. Dan tahu reaksi mereka apa? Si Arkan langsung ngomong gini;

"Yaelah, Ji. Cari cewek yang sepadan sama lo kenapa? Sadar diri, kek!"

Sialan, kan? Itu baru dari si Arkan. Belum tambahan dari si kampret Nathan. Yang masih gue inget banget, bunyinya kayak gini;

"Ibarat kasta di agama Hindu ya, Ji. Lo itu ada di kasta paling bawah, bukan kasta Sudra lagi, tapi udah di kasta Paria. Nah, si Karin itu adanya di kasta Brahmana. Yang sekalipun nggak famous banget di sekolah. Tapi tetep aja, semua tau kalo dia cakep. Nah, lo pikir, deh. Apa nggak keterlaluan kalo kacung suka sama majikannya?"

AMPAS BANGET, KAN?!?!

Sejak hari itu, gue pengin banget nggak kenal lagi sama mereka. Buat apa kan, punya temen tapi nggak bisa ngasih gue dukungan apa pun? Mana waktu itu, si Karin masih jutek abis. Bales chat gue aja lama banget. Kayak gue kalo lagi ngerjain ujian. Ah, masih cepetan itu deh kayaknya. Bayangin, ya. Gue chat pagi, dia balesnya besok siang. Selama itu! Untungnya, gue punya mental pejuang yang udah mutusin urat malu. Jadi, gue terus-terusan chat dia. Nanya apa, kek. Yang penting bisa chat-an sama dia.

Far AwayBaca cerita ini secara GRATIS!