19✓

2.7K 133 1

"Sebab buat awak sakit. Saya tuduh awak bukan-bukan . Saya Tak berniat pun . Saya cuma cemburu bila nampak awak dengan haiden tambahan pulak Ariana Ada dalam dukungan awak . Saya dah fikir lain masatu" air mata haiqal mengalir laju . Aku sebak .

Aku mengesat air mata haiqal menggunakan ibu jariku .

"Shh... Dah awak tu demam , tidur okay . Saya dah maafkan awak" aku tersenyum kecil . Haiqal mengukirkan senyuman lemah kepadaku .

Aku mengusap lembut kepalanya . Panas lagi . Haishh . Aku mencari Kool fever di dalam Laci . Yes Ada, aku mula membuka Kool fever tersebut Dan meletakkannya di dahi haiqal .

Ariana merengek kecil.  Aku bergegas ke arah Ariana Dan mendukungnya. Dipeluk erat badan kecilnya .

"Shh.. sayang mama kenapa ni?" Ariana masih menangis . Aku meletakkan kembali Ariana di atas katil . Baru sahaja ingin melangkah mengambil minyak yuyi di dalam Laci  meja solek , iPhone 7+ aku berbunyi menandakan seseorang memanggilku .

Aku mengambil telefon aku lalu menekan punat hijau tanpa melihat siapa gerangan yang mendail nombor aku .

"Woi! Mana kau? Aku ketuk pintu rumah dah 100 Kali ni Tak bukak²"

"Lahh aku dalam bilik ni . Jap aku turun. Takyah ar marah"

"Ok"

Tanpa sempat membalas gerangan tersebut terus mematikan panggilan .

"Kuang ajor punya kawan" marah aisya perlahan . Aku terus mengangkat Ariana ke dalam dukungan aku dan turun ke bawah .

Sebelum keluar dari bilik aku melihat haiqal yang tidur dengan muka yang sangat letih . Kesian dia . Haishh .. aku mengeluh perlahan.

Sampai sahaja di hadapan pintu utama , aku membuka . Melulu haiden masuk ke dalam Dan mengambil Ariana di tangan aku .

"Rindu Ariana " haiden mengucup pipi Ariana berkali-kali . Ariana terkekek kecil. Wow! Tadi nangis , haiden datang Tak nangis dah . Baru aku faham Masa haiden telefon aku dia terus berhenti . Hahaha

Ajaib ,bukan?

Tanpa pelawaan aku , haiden duduk di sofa sambil bermain bersama Ariana .

"Nak air apa-apa tak?" Haiden memandangku dan menggeleng .

"Okay" aku duduk di sofa bersebelahan haiden .

"Suami kau Mana? Dah lesap ke?" Sindir haiden . Belum sempat menjawab , Ada suara yang menjawab dahulu.

"Aku Kat sini" aku dan haiden memandang haiqal yang baru sahaja turun dari tangga dengan hanya memakai seluar Pendek .

Ya Allah ! Mata suci aku!

Haiqal melabuhkan punggung di sebelah aku lalu memeluk pinggang ku. Huarghhh pipi aku dah panas! Dah la depan haiden weh.

Haiden memandang dengan pandangan meluat .

"Lahh Ada. Ingat dah lesap" haiqal memandang haiden tajam. Haiden hanya menjeling . Dia berdua ni kalau Tak berhentikan Makin melarat .

"Hey.. dah la eye-contact tu. Nak jadi kunyit ke hah?" Aku mula menjauhkan diri daripada Haiqal .

"Eii apa ni? Saya bukan kunyit okay? Saya sayang awak sorang je Dan cintakan awak je . Budak depan ni? Euwww!" Haiqal menarik aku ke dalam pelukannya kembali .

"Kau kata aku kunyit ? Takpe kau aku merajuk seminggu?" Haiden menjeling aku . Ooo merajuk erk?

"Merajuk? Bak Ariana sini. Dah kau keluar ." Haiden memandang aku dengan pandangan Tak percaya. Hahaha padan muka . Main-main lagi dengan aku .

Ketua Pengawas Itu Suami Aku?!Where stories live. Discover now