Sisi Lain part 2

364 91 3

Sebutkan persamaan tugas dengan hukuman?
Sama-sama bikin pusing.

________________________________

Kejadian membingungkan itu udah terjadi beberapa hari yang lalu. Gue udah nggak mau mikirin lagi. Soalnya makin gue pikirin, rasanya makin aneh. Masa iya gue jadi lebih sering perhatiin dia. Belum lagi waktu Al dateng ke kelas. Dari ujung rambut sampe ujung kaki, gue observasi demi membenarkan spekulasi gue soal motor sewaan. Makanya, untuk menghindari hal yang nggak baik, gue putusin nggak mau kepo lagi soal dia . Bodo amat sama bis, gitar, atau tampang dia. Bukan urusan gue.

Kalo jam pelajaran nggak ada guru, suasana kelas jadi rame kayak pasar. Dan para biang kerok pasti akan berulah. 

Saat ini pelajaran kesenian. Gurunya belum dateng. Entah kenapa,nggak biasanya Bu Rini telat.
Kicauan tak beraturan dari tiap mulut penghuni di sini makin buat gue pening. Kalo bisa milih, mendingan ada guru. Seenggaknya keributan ini akan berkurang.
Gue bukan typical orang yang suka ngobrol. Apalagi ngobrolin hal nggak penting. Contoh, ngebahas video-video viral yang menurut gue harusnya biasa, justru karena dibahas terus, jadinya heboh. Terus kalo udah heboh, mulai deh saling bully.
Malesin kan?
Apa enaknya ngurusin hidup orang. Kalo kasih masukan, okelah. Tapi cara penyampaiannya tetap harus diperhatiin. Jangan mentang-mentang dunia maya, kita bisa seenaknya jadi hakim buat mereka. Bayangin deh kalo objeknya kita sendiri, apakah bakal terima dibully atau dinyinyirin?
Kalo menurut gue sih, anyepin aja. Ntar juga ilang sendiri.

Tak,,,

Lagi enak-enak buka buku pelajaran, bola kertas mampir di kepala gue lumayan ngagetin . Gue noleh dan liat beberapa temen cowok gue yang saling lempar bola kertas.

"Duh,, siapa yang nyambit kepala gue? " gue teriak sambil berdiri berharap si pelaku denger dan ngaku.

"Al tuh,, " tunjuk salah satu temen gue.
Gue noleh ke Al.
"Maaf Yuk. Nggak sengaja. Gue mau nyambit si Eko, kenanya elu. " ucap Al enteng.

Enak aja dia.

Gue ambil bola kertas yang ada di bawah meja, terus gue tambahin dengan mengoyak kertas buku gue dan gue lempar ke arah Al.
Sayangnya, dia menghindar. Gagal. Gue ulangi lagi sambil ngejar dia. Belum juga gue lempar, seseorang teriak manggil nama gue.

"Yukii,,,, "

Kayak suara Bu Rini.
Gue noleh, dan benar aja, Bu Rini ada di depan pintu .


"Mampus"

*****

"Bisa jelasin kenapa kalian ribut di kelas?" tanya Bu Rini dengan tatapan menuntut pada kami yang berdiri di depan mejanya.
Beberapa saat yang lalu sesudah jam pulang, gue dan Al disuruh ke kantor. Gue yakin bakal dapet hukuman setelah ini.

"Maaf, Bu. Itu gara-gara Al. Dia duluan yang lempar aku pake bola kertas itu. " adu gue jujur.

"Kan gue udah bilang, gue nggak sengaja. Lo malah mau bales. "

"Eh,,, "

"Sudah. "
Bu Rini menginterupsi adu mulut kami. Seketika kami diam.
"Masih mau lanjut berantemnya? " tanya Bu Rini dingin.
Kami berdua menggeleng kompak.

Short Story ( Alki Version)Baca cerita ini secara GRATIS!