Part 43

1.5K 78 1

~~~

“Gimana keadaan ibu saya, Dok?” tanya Carlos pada dokter yang baru saja keluar dari ruangan dimana Sarah dirawat.

Sye mengernyitkan keningnya bingung melihat wajah sang dokter yang seolah menyiratkan kegagalan. “Jawab, Dok. Gimana keadaan ibu saya?” tanya Sye mengulang pertanyaan Carlos.

“Sebelumnya saya minta maaf. Saya dan perawat sudah berusaha semaksimal mungkin. Tapi, Tuhan lebih sayang dengan ibu kalian. Ibu kalian tidak bisa diselamatkan,” ucap dokter itu seraya menghembuskan nafasnya.

Sye yang mendengar kalimat itu pun langsung berlari masuk ke dalam ruang ICU untuk memastikan bahwa yang dikatakan dokter itu tidak benar. Sye menutup mulutnya tak percaya ketika melihat Sarah yang memejamkan matanya tanpa ada deru nafas darinya. Lagi-lagi dadanya seperti dihantam oleh beban yang sangat berat. Bahkan, rasa sesak itu berkali-kali lipat lebih menyiksa dibandingkan ketika ia kehilangan Reno.

Sye mencoba menyentuh wajah Sarah untuk melepas rasa rindu yang terakhir kalinya. Tubuhnya terjatuh tepat di sebelah ranjang Sarah. Diusapnya lembut rambut hitam pekat milik Sarah. “Mami, Syeila sayang sama Mami. Sye tau kalo Tuhan lebih sayang sama Mami. Tapi, kenapa Sye nggak bisa ikhlasin Mami bahagia sama Tuhan di sana? Kenapa Tuhan ngambil Mami ketika aku pengen ngulang waktu dimana kita bisa liburan dan ketawa bareng-bareng?” isak tangisnya kian menggebu ketika ingatannya memutar peristiwa dimana Sarah yang selalu menganggapnya anak kecil.

Carlos yang tak kuasa melihat adiknya yang sedang menatap wajah Sarah dengan penuh kesedihan pun mencoba untuk berjalan mendekatinya dan memberinya kekuatan untuk bertahan diatas kerapuhannya. “Sye, kamu sayang sama Mami?” tanya Carlos dengan pandangan mata yang tertuju pada Sarah yang sudah terbujur kaku.

“Iya. Kenapa Abang mengajukan pertanyaan disa—“

“Ikhlasin Mami kalo kamu emang bener-bener sayang. Jangan siksa Mami dengan tangisan kamu,” ucap Carlos memotong perkataan Sye.

Sye terdiam sejenak mendengar perkataan Carlos. Sepersekian detik kemudian, Sye bangkit dari posisinya lalu wajahnya menatap Carlos dengan tatapan yang tak dapat disiratkan. “Kenapa Abang dengan gampangnya bilang kalo aku harus ikhlasin Mami? Kenapa Abang bilang kayak gitu seolah-olah Abang nggak ngerasa kehilangan Mami? Abang bisa bilang kalo aku harus ikhlasin Mami. Tapi, Abang nggak bakal bisa ngerasain gimana rasanya jadi aku yang harus kehilangan orang-orang yang aku sayang hanya dengan selisih dua minggu. Abang nggak tau gimana hancurnya aku pas aku denger kalo Mami udah nggak ada. Abang nggak pernah ngerasain gimana rasanya aku yang justru harus denger berita yang nggak pernah aku inginkan ketika aku lagi butuh waktu buat quality time sama Mami. Karena apa? Karena Abang nggak ngertiin perasaan aku dan emang nggak pernah ma—“

“Justru Abang lebih merasa kehilangan Mami dibanding kamu!” bentak Carlos hingga wajahnya memerah karena menahan emosinya yang akan meluap sedari tadi. Carlos memeluk tubuh Sye erat-erat berusaha menenangkan adiknya.

Tangis Sye tumpah dalam pelukan Carlos hanya dalam waktu beberapa detik. “Siapa yang bakal anggep aku kayak anak kecil lagi kalo Mami aja pergi, Bang? Mungkin, ini teguran dari Tuhan supaya aku lebih dewasa. Tapi kenapa harus dengan ambil Mami dari kita?” ucap Sye dengan nada yang kian meninggi karena rasa sakit yang tak tertahan.

Carlos membelai lembut rambut Sye. Matanya terpejam untuk menahan rasa sakit yang sama dengan Sye. Tiba-tiba, pintu ruangan itu terbuka dan menampilkan seorang pria yang terduduk di kursi roda. Sye yang melihat pria itu pun langsung berlari kecil menghampirinya lalu memeluknya erat. “Mami udah pergi, Pi. Sekarang Sye cuma punya Papi sama Bang Carlos. Cuma satu doa dan asa Sye saat ini, Pi. Aku cuma mau kalian tetep di sini sampe nanti Tuhan ambil kita bertiga di waktu yang sama,”

Love Is Miracle [COMPLETED]Read this story for FREE!