[2]

13.7K 421 40
                                    


"Baby girl" ucapnya dari luar bilik aku. Aku hanya memekakkan telinga sahaja. Malas untuk melayan karenah dia.

"Open the door please baby" ucapnya separuh rayu kepada aku. Aku hanya membiarkan dia yang masih mengetuk pintu bilik aku.

Tidur lagi bagus dari layan perangai dia yang pelik-pelik tu. Aku pejam kan mata dan tarik selimut hingga paras hidung. Tidur membelakangi pintu bilik.

Aku juga ada letak kerusi malas di depan pintu bilik. Takut dia masuk waktu aku tidur. Selamat tidur guys 💤

                                 •••

Dia tak buka pintu bilik?

Aku dah ketuk banyak kali. Sampaikan tangan aku sendiri dah merah. Tapi dia boleh tak buka.

Pedih.

Itu yang aku rasa sekarang ni. Hati aku pedih nampak abang aku papah dia masuk bilik dan bukan aku yang papah.

Tapi aku rasa bersalah. Sebab dah tampar dia sampai pipi merah. Aku tau tu bukan salah dia. Jiran aku yang tegur dia dulu. Aku nampak. Tapi cemburu.

Kecewa.

Aku kecewa dengan diri aku sendiri. Sebab tak dapat kawal rasa cemburu ni. Tapi-- entah lah guys. Tapi aku sayang dia. Apa patut aku buat?

"Sayang. Talk to me when you feeling more better. I will wait untill you wake up okyhh. I love you sayang"

Aku sandarkan dahi dekat pintu bilik dia untuk beberapa saat. Untuk pastikan yang dia betul-betul tidur.

Aku jalan melepasi bilik abang aku dengan jelingan. Eeeee ya Allahh geram guys. Nak je aku tampar dia.

Aku masuk dalam bilik dan tutup pintu. Lepastu terus naik atas katil sambil selubung diri dalam selimut.

Haihhhh.

Menyesalnya aku tampar dia tadi. Nak patah balik pun dah takda guna.

Aku tenung siling bilik dan pandang satu bingkai atas meja sebelah katil aku. Aku ambil dan tatap sambil tersenyum kecil.

"Cute as usually"kata aku.

Kenapa aku cakap comel?

Gambar yang aku tengah tengok sekarang. Gambar masa aku kecil. Masa tu aku darjah 1 dia pula 5 tahun.
Comel ja. Dengan rambut ditocang dua. Bangs yang menutup kening dia. She looks so adorable. Aku tersenyum sendiri. Rindu masa kecil. Keadaan kami dalam gambar ni. Dia sedang memeluk aku. Kepala kami berdua bersebelahan. Rapat sangat.

Teringat masa kami kecil. Aku cium lama gambar tadi dan letak atas meja balik. Nak tidur. Sebab baby aku pun tengah tidur.

Selamat tidur fans.

***

Aku terjaga daripada tidur bila rasa ketukan pada pintu bilik.

"Dani, bangun sayang. Ni mummy. Dah pukul 6:45petang ni" ujar mummy dengan lemah lembut.

"Kejap dani buka pintu"

Aku bangun dari katil dan dan ambil tuala untuk lindungi rambut aku. Mana tahu ada ayah ke, abang ke, atau dia di belakang mummy. Langkah berjaga-jaga kan?

"Dani ok? Abang harfez bagitahu mummy yang harraz tampar dani tadi? Ada luka dekat mana-mana?" Soal mummy sambil melihat tubuh aku. Mana tahu ada luka atau lebam. Anak dara orang guys.

"Dani dah ok. Tak rasa sakit dah" balas aku dengan senyuman palsu. Sebenarnya nak je aku menangis dekat bahu mummy dan cakap nak balik.

Tapi mama dengan papa overseas. Aku taknak ganggu mama dan papa bekerja.

"Maafkan mummy sebab lambat balik" ucap mummy dengan nada bersalah.

"No need. Bukan salah mummy lagi pun benda dah jadi kan?"

Sekadar menenangkan hati tua dia. Aku taknak simpan rasa dendam dan sebaliknya.

Lebih baik maafkan.

Mummy ajak aku turun untuk makan. Aku sekadar mengiyakan dan mummy mula melangkah keluar dari bilik aku.

Aku tutup pintu dan kunci.

Nak mandi.

Badan dah berlengas sebab peluh.

Bye aku nak mandi.

•••

Aku turun ke ruang tamu sambil memerhati sekeliling. Takut jebon tu ada.

Tapi rasa macam sunyi. Sebab tv dekat ruang tamu terbuka. Mummy ada dekat dapur buat kerja dia.

Aku pergi ke ruang tamu dan nampak ayah tengah tidur di atas sofa. Lah~ tv yang tengok dia.

Aku tutup tv dan pergi dekat dapur. Lapar nak makan.

Aku ada tanya dekat mummy mana anak teruna dia. Mummy cakap abang harfez bawak jebon tu keluar. Aku mengerling ke arah jam dinding.

8:15 malam.

Aku nak pergi kedai. Tetiba craving ais krim. Sempat rasanya. Lagi pun dekat ja.

Aku mintak izin dengan mummy untuk keluar dan cepat-cepat naik bilik untuk ambil duit.

                              
                                 ••





HE [SLOWUPDATE]Where stories live. Discover now