Bab45🥀

7.6K 288 27


"Oh wife Hilman?" Sofea memandang aku dan Hilman silih berganti sebelum ketawanya terlepas sedikit kuat.

Aku pandang sekeliling memerhati cafe yang sedikit kosong tidak ramai orang ketika ini. Bukan apa tak nak jadi tumpuan orang ramai je dengan drama yang bakal berlaku nanti.

"Seriously Hilman? You kalau nak bergurau dengan I pun jangan la macam ni. Tak lawak tau baby." Mataku tajam memandang wajah Hilman yang tidak sedikit pun menolak cubitan perlahan Sofea di pipinya.

Hilman memandang aku dengan rasa bersalah. Pandang dengan rasa bersalah pun tak guna kalau tak tepis langsung tangan Sofea tu. Bebelku dalam hati.

"Err Sofea actually I memang dah kahwin dengan Alysa. Baru je masuk seminggu." Hilman membalas dengan suara sedikit berhati hati.

"YOU WHAT?!" Jeritan kuat Sofea mula menarik perhatian beberapa pekerja di dalam cafe.

"You tak main main kan baby? Please cakap semua ni cuma lawak je. Please baby." Sofea aku lihat sudah menarik lengan Hilman dan memeluknya erat.

Aku yang tidak tahan lagi melihat lengan suami kesayangan aku di peluk oleh orang lain pantas bangun dari duduk dan berdiri betul betul di sebelah Sofea.

Lengan Hilman tu aku punya tau. Mana boleh orang lain sentuh sentuh suka hati dia je lagi lagi Sofea ni.

Walaupun mereka berdua pernah buat lebih dari peluk lengan macam ni tapi sekarang ni Hilman tu aku punya sorang.

"Sofea you better let your fucking hand away from my husband arms." Pantas saja aku menolak tangan Sofea yang melekat tidak mahu lepas dari lengan Hilman.

"What you want to do if I dont want to let his arms go?" Makin tajam mata aku merenung ke dalam mata Sofea yang seperti sedang mengejek aku.

"Sofea stop it." Kali ini Hilman bersuara tegas dan menolak tangan Sofea dari lengannya.

Tiba tiba Sofea ketawa lagi sekali sebelum melepaskan pegangan tangannya di lengan Hilman.

Dahiku mula berkerut memandang Sofea yang sedang ketawa seperti dirasuk setan.

Aku pandang pula Hilman di sebelahnya sudah menggeleng gelengkan kepala perlahan dan tersenyum kecil.

Apa ni? Kenapa dua orang ni macam baru lepas tengok program lawak? Aku tak faham la.

"Baby sini duduk sebelah I. Sofea you pergi duduk tempat lain. I nak duduk sebelah wife I." Hilman menarik tanganku mendekatinya.

"You're so annoying Hilman." Sofea menjulingkan matanya sebelum bangun dari duduk dan memandang aku.

"Alysa please have a sit." Dengan dahi masih berkerut aku labuhkan juga punggung duduk di sebelah Hilman.

Hilman dari tadi tidak melepaskan genggaman tangannya dengan tanganku. Malah makin di usap usap lembut tanganku.

"You should look your face in the mirror now Alysa. Your face look so funny when you're jealous." Sofea ketawa lagi.

Aku memandang Sofea dengan pelik. Tadi beriya iya macam nak gaduh dengan aku ni dah kenapa pula macam orang terencat gelak tak berhenti henti ni?

"Sorry what?" Tanyaku lagi tidak jelas dengan ayat Sofea.

"Sofea stop it. Jangan buli wife I boleh tak?" Marah Hilman tapi masih ada senyuman pada bibirnya.

ALYSA✔️Where stories live. Discover now