Part 20

2K 100 4

~~~

“Sye pulang,” teriak Sye ketika memasuki rumahnya.

Direbahkannya tubuh itu ke sofa yang berada di ruang keluarga. Matanya terpejam untuk sejenak merehatkan pikirannya.

“Kamu udah pulang, sayang?” Sarah mendekati Sye hingga membuat Sye tersentak.

“Eh, Mami. Iya, Mi baru aja sampe,” ucap Sye.

“Kamu pasti cape banget ya, maaf ya tadi Mami nggak sengaja ganggu kamu,” Sarah mengelus rambut Sye dengan sangat lembut.

“Iya, Mi nggak apa-apa kok,”

“Kamu kenapa kok lesu gitu? Kamu sakit lagi?” tanya Sarah.

“Nggak kok, Mi. Syeila nggak sakit, cuma lagi kesel aja,” jelas Sye.

“Kesel kenapa sayang?” tanya Sarah dengan lembut.

“Aku punya kakak kelas nyebelin banget. Nah ketentuan lombanya itu harus bikin kombinasi koreo tim basket sama tim cheers. Ketua cheers aku bikin pasangan koreo gitu, masa aku dipasangin sama anak itu sih, Mi,” ucap Sye dengan nada yang sedikit menggebu-gebu.

“Kenapa dia bisa ikut?” tanya Sarah ingin tahu.

“Ya karena dia kapten basket di sekolah aku, Mami,” ucap Sye.

“Oh gitu. Ya udah jalanin aja, jangan terlalu benci ah, nanti suka loh,” ledek Sarah pada anaknya.

“Ih Mami apaan sih, nggak mungkin lah aku suka sama cowok kaya gitu,” tolak Sye.

Sarah merangkul Sye yang merajuk karena perkataannya. Sarah pun tertawa lepas melihat tingkah Sye yang kemudian diikuti gelak tawa Sye yang sangat khas.

Sye beruntung memiliki orangtua seperti Sarah yang memberikan perhatian lebih untuknya dan keluarganya. Banyak di luar sana anak-anak yang kurang beruntung seperti Sye karena kurangnya kasih sayang dan perhatian dari orangtuanya karena orangtua mereka sibuk bekerja ataupun sudah meninggalkan mereka.

“Ya udah kamu pasti cape, 'kan? Kamu langsung ke atas aja ya, mandi terus istirahat sebentar habis itu Mami tunggu di bawah buat makan malem ya,” pesan Sarah.

“Oke, Mi.”

♦♦♦

TOK...TOK...TOK...

“Den Faldo, ditunggu sama Den Rey sama Den Bisma,”teriak Bi Jati dari balik pintu.

Faldo membuka pintu kamarnya sedikit kasar. “Di mana mereka, Bi?” tanya Faldo.

“Itu Den, ada di bawah,” ucap Bi Jati memberitahu.

“Suruh mereka langsung ke kamar Faldo aja, Bi,” perintah Faldo.

“Baik, Den,”

“Makasih ya, Bi,” ucap Faldo berterimakasih.

“Sama-sama, Den. Ya sudah Bibi panggil temen-temen Den Faldo dulu ya.” tutur Bi Jati seraya pergi meninggalkan Faldo.

Faldo kembali menutup pintu kamarnya dan menyudahi game play stationnya. Dibaringkannya tubuh kekarnya ke atas tempat tidur sekaligus tempat favoritnya.

“Woy, Do.” panggil Bisma dari ambang pintu.

“Eh, lo berdua. Katanya kalian mau ke sini nanti malem? Kok masih jam lima udah di sini?” tanya Faldo.

“Iya, nanti malem kita hangout aja,” ajak Bisma.

“Iya, Do. Nanti malem kita hangout aja,” timpal Rey.

Love Is Miracle [COMPLETED]Read this story for FREE!