13

10K 1.1K 143

EdgarA; Ra, kamu tau bengkel yang biasanya kamu tempatin nggak?—read.

AraniaZ; Hah? Bengkel? Aku nggak pernah ke bengkel, eh pernah ding waktu nganterin Kak Andrew. Biasanya kak andrew di bengkel padjajaran.

EdgarA; Oke, makasih—read.

Edgar mikir (lagi) ini pasti kerjaan Andrew! Pasti!

Edgar walaupun bloon-bloon gini, pasti bisa menyimpulkan kalo ini tuh ada campur tangan Andrew.

Clue pertama : Edgar ninggalin motornya sama Andrew.

Clue kedua : Ada orang tidak dikenal yang ngirim pesan ke Edgar buat ambil motornya dan nyuruh nanyanya ke Ara.

Clue ketiga : Sekarang ini Edgar sudah sampai di bengkel Padjajaran yang dimaksud. Dan surat transaksinya atas nama Andrew Arnoldi.

Berarti Edgar bisa menyimpulkan dong kalau ini emang kerjaan Andrew?

Edgar:)

YAIYALAH, KAN ITU UDAH JELAS-JELAS KAK ANDREW NAMANYAAA!!!!

Oke, maaf. Penulis rada emosi ke Edgar 😊🔫

Edgar gondok setengah mati. Sebersit terlintas di pikirannya, Ini Kak Andrew beneran suka sama aku nggak, sih!?

Gimana, ya? Edgar rada-rada sangsi aja gitu sama Andrew. Masa ada gitu ya orang yang baru nyatain perasaannya kemaren, eh, hari ini balik judes lagi ke Edgar. Mana judesnya tuh judes-judes alay gitu. Dan juga, Andrew ngaku suka ke Edgar 'kan? Tapi, kok dia nggak ngaku aja gitu lho kalo dia udah ngebawain motor Edgar ke bengkel, udah bayarin si montir, udah ngorbanin banyak hal lah ke Edgar. Kan lumayan nambahin nilai plus di mata Edgar. Ya, 'kan?

Edgar pengen bilang makasih ke Andrew lewat chat Line yang sudah pasti adalah pemilik akun ArnoldiA kemarin. Tapi, pas liat layar ponselnya, dia baru inget kalo dia masih di blokir sama Andrew. Padahal waktu itu otak Edgar lagi jalan lho:(

Jahat ya Andrew? Untung sayang. Eh? Lho? Kok?

Udah lupain, tadi Edgar cuma keceplosan kok, nggak usah dipikirin. Nanti kalo dipikirin malah jadi naksir kayak Edgar ke Andrew. Lah?

Lupain lagi, Edgar cuma keceplosan lagi kok, ya. Jangan dibawa serius. Nanti baper terus minta makan, padahal di rumah Edgar cuma ada nasi putih sama ikan asin.

Setelah beres mikir, Edgar pun kebingungan karena dia ke bengkel naik mobil sendirian, nah, sekarang dia harus ngambil motor keramatnya sendiri juga. Sedangkan badan Edgar cuma satu. Terus gimana caranya dia bawa keduanya? Dia lupa kalo motor matic-nya itu bukan sepeda lipat apalagi kertas lipat. Makin bingunglah Edgar. Mau nelfon Mama, tapi percuma. Kan mamanya nggak bisa naik motor, naik mobil apalagi. Orang Edgar aja jadi supir sampingan mamanya kalo Pak Eman nggak ada.

Mau nelfon 0apanya, pasti papanya kerja. Nggak bisa diganggu. Edgar gak like, ah.

Kenapa Edgar nggak nelfon Pak Eman aja ya, 'kan? Oke, Edgar pun menghubungi nomer telepon Pak Eman.

Tuuuut ....

Edgar menunggu diangkat Pak Eman.

Tuuuuuut ....

Edgar masih menunggu. Mungkin Pak Eman masih nyetir makanya proses ngangkat telfonnya lama.

Di lain sisi ....

Oh, Her Brother!Tempat cerita menjadi hidup. Temukan sekarang